LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Tea walk Pagilaran Batang
Tea walk Pagilaran Batang

Serunya Super Camp Famtrip Batang 2019 (Bag Terakhir)

| 54 Comments

-bagian terakhir-

Cerita-cerita seru sebelumnya ada di sini nih teman… :

tentang Super Camp dan acara pembukaannya

tentang Sikembang Park dan Forest Kopi

Sahabat Lalang Ungu..post kali ini adalah bagian terakhir dari cerita serunya ikut Super Camp Famtrip Batang 2019 ini, yaitu pagi di Sikembang dan kunjungan ke perkebunan teh Pagilaran. Yuuk..mari simak cerita yang nggak kalah seru dari 2 sesi sebelumnya ya.. 🙂

Membuka hari di Sikembang Park

Setelah melalui akhir malam dalam tidur yang tak terlalu nyenyak -sama sekali bukan karena tak terbiasa tidur di tenda ataupun hawa dingin mengganggu, melainkan karena se-cup kopi yang kuminum di malam sebelumnya, padahal aku paling nggak tahan minum kopi- Alhamdulillah aku terbangun pagi itu sekitar jam 4 pagi.

Dua teman setenda -Ila dan Nyi- rupanya telah bangun lebih dahulu dan sedang bersiap ke musholla. Maka aku pun bergegas ikut bersiap, sekalian membawa peralatan mandi dan baju ganti karena kamar mandi ada di dekat musholla, yang keduanya terletak tidak di area camping namun agak jauh di dekat pintu masuk lokawisata Sikembang ini.

Eh..peralatan mandi? Emang berani mandi subuh-subuh di gunung begitu, Neng??

Hm…niat awal sih lihat-lihat situasi dan kondisi lah..kalau ternyata sampai di kamar mandi gak berani mandi ya..mandi kucing saja! Haha..

Maka, menjelang subuh itu kami bertiga pun berjalan perlahan menuju kamar mandi dan musholla. Iya..perlahan, karena suasana masih gelap dan masih ada ruas jalan setapak yang penerangannya kurang memadai sehingga perlu bantuan senter HP. Nah..ini sedikit masukan bagi pengelola Sikembang, penerangan hendaknya memadai di sepanjang jalan setapak diantara camping ground hingga pelataran depan sekitar musholla dan kamar mandi, agar pengunjung nyaman dan aman.

Musholla Sikembang Park

Ini Musholla nya..tentu saja ini foto siang hari ya..hehe.. (Foto by Mechta)

Singkat cerita, aku pun mandi -penting nih..berani mandi subuh-subuh dengan air yang dingiiin..haha- lalu subuhan di musholla dan bergegas kembali ke tenda berniat untuk ngruntel lagi… 😉

Tapi niat itu kubatalkan. Melihat kondisi HP lowbat, akhirnya aku duduk-duduk di depan tenda panitia, nunut nge-charge HP sambil menikmati pagi yang merekah perlahan menyisakan semburat merah menawan di ufuk timur..

Pagi di Sikembang Park

Lepas subuh 1 Suro di Camping Ground Sikembang Park

Semakin banyak tenda-tenda terkuak, suasana mulai ramai… Sambil menunggu makan pagi, aku dan Ila jalan-jalan di sekitar area camping itu..menikmati sejuknya awal hari sambil mengambil beberapa foto…maklum..pengabdi konten..hihihi…

Pagi di Sikembang Park

Jalan-jalan pagi di Sikembang Park (Foto by Ila Rizky)

Menu sarapan pagi itu nasi bungkus dengan lauk khas Batang, Pekalongan dan sekitarnya yaitu Megono. Hmm..nyam-nyaaam.. Ohya, untuk teman-teman yang belum tahu, Megono ini bisa dikatakan menu andalan daerah kami, umumnya terbuat  dari Nangka muda -kami menyebutnya Cecek– yang dicacah (diiris kecil-kecil) dan dibumbui. Selain Nangka muda, bahan lain yang biasa diolah menjadi Megono ini a.l : Kacang panjang, Pepaya muda, Kubis / Kol, dll.

Sego Megono

Sarapan khas Batang dan sekitarnya : Sego Megono (Foto by Ila Rizky)

Meskipun Megono ini ada / dikenal di Batang, Pekalongan maupun Pemalang, tapi masing-masing daerah mempunyai citarasa khas masing-masing. Dan rupanya lidahku lebih cocok dengan Megono a la Batang dibanding a la Pekalongan, karena (bagiku) lebih manis dan tidak pedas. Hehe.. Kapan-kapan kalian coba rasakan juga bedanya ya…

Nah setelah menghabiskan sebungkus Nasi Megono berlauk telur, kami pun bersiap meninggalkan Sikembang menuju Pagilaran…

Agrowisata Pagilaran Batang

Lokasi Agrowisata Pagilaran

Pagilaran adalah nama dari perkebunan dan pabrik teh yang berada di Desa Keteleng Kecamatan Blado Kab Batang. Kalau dari pusat kota (Alun-alun) Batang, teman-teman bisa mengambil arah ke daerah Bandar lalu sampai di pertigaan Ponpes Tazaka ambil arah kiri ya.. nah ikuti saja jalur itu, ada petunjuk-petunjuk arah yang jelas kok.. Jika telah bertemu gerbang ini berarti perjalanan kalian tinggal sebentar lagi sebelum sampai tujuan..hehe..

Gerbang Pagilaran

Memasuki wilayah PT Pagilaran

Setelah terguncang-guncang beberapa lama dalam mobil Dalmas yang membawa kami dari Sikembang Park, kami mulai merasa lega setelah melewati gerbang di atas. Udara pun terasa semakin sejuk ketika perlahan mobil beriringan melalui jalan menanjak menuju lokasi yang sudah disiapkan di area Agrowisata Pagilaran ini..

Pagi sudah mulai beranjak ke siang ketika kami sampai di Pagilaran, meski udara sejuk namun panas mentari sedang lucu-lucunya juga..hehe..

Siang terik begini mau teawalk? Ulalaa..apa kabar kulitku tersayang? Sempat juga keraguan itu hinggap di hatiku antara ikut atau tidak acara jalan-jalan di kebun teh siang hari itu.

View dari Lap Pagilaran

Disambut pemandangan cantik begini di Pagilaran

Sebelumnya kami disambut dengan ramah di ruang lapang yang berhadapan dengan Ruang Pertemuan Prof ISO. Segelas teh hangat dan camilan khas menemani kami duduk-duduk di bawah tenda mendengarkan penjelasan dari mas Andi -salah satu guide yang akan mengantar kami berkeliling nanti- tentang sejarah PT Pagilaran. Eh..segelas teh Pagilaran ternyata tak cukup bagiku..saking nikmatnya, aku pun mengisi ulang gelas dengan teh panas yang rasanya bikin nagih itu ☺

Camilan di Pagilaran

Teh panas dan camilan tradisional…maknyuus.. (Foto by Mechta)

Puncak Kemulyan adalah lokasi awal dibukanya kebun teh seluas 1113 Ha ini di tahun 1800-an dan telah mengalami beberapa kali pergantian kepemilikan sejak dari Belanda, Inggris, Jepang dan terakhir resmi menjadi tanggung jawab pengelolaan dari UGM di tahun 2016.

Kunjungan ke pabrik teh PT Pagilaran

Terus terang, hal inilah yang membuatku berhasil meninggalkan kemageranku siang itu dan beranjak mengikuti arahan mas Andi dan melangkah bersama teman-teman lainnya. Berulangkali aku main ke Pagilaran ini, memang belum pernah mendapat kesempatan untuk melihat proses produksi teh itu, sehingga kesempatan ini tak kusia-siakan..hehe..

Gedung kantor, pabrik & Lab Pagilaran

Beberapa bangunan penting di PT Pagilaran (Foto by Mechta)

Maka aku sangat menikmati acara kunjungan ke dalam pabrik itu..meskipun tidak bisa melihat produksi secara langsung karena pegawainya libur.. Dari penjelasan detilnya mas Andi dan melihat ruang-ruang pengolahan itu, ada gambaran mengenai proses pengolahan teh yang ternyata cukup njlimet juga..hehe..

Ruang Pelayuan Pagilaran

Ruang Pelayuan PT Pagilaran. Maafkan fotonya kurang bagus..hehe.. (Foto by Mechta)

Secara singkat proses pengolahan teh itu sbb :

  1. Daun-daun teh setelah dipetik dibawa ke Ruang Pelayuan. Untuk produksi teh hitam, pelayuan dilakukan selama 8-12 jam dengan dibolak-balik setiap 3-4 jam. Sedangkan untuk teh hijau, pelayuan hanya berlangsung selama 8 menit saja. Wow..sangat jauh bedanya ya..
  2. Dari ruang pelayuan selanjutnya daun teh dibawa ke Ruang Rotasi Basah, di sini daun-daun itu digulung dengan mesin-mesin khusus agar sari-sarinya keluar, lalu dipotong dan diayak sesuai ukuran kasa.
  3. Selanjutnya potongan-potongan daun ini dikirim ke Ruang Fermentasi / oksidasi. Selama 80 menit di ruang ini dengan suhu 19-23 dercel untuk mendapatkan warna dan aroma yang diharapkan.
  4. Dari ruang oksidasi selanjutnya dibawa ke Ruang Pengering yang bersuhu 120 dercel.
  5. Selanjutnya dilakukan pemisahan sesuai grade, terbagi dalam 8 grade yang masing-masing tentu berbeda mutu yang akan mempengaruhi harga jualnya.
Ruang pabrik teh Pagilaran

Ruang-ruang dalam pabrik teh Pagilaran (Foto by Mechta)

Nah..itu dia penjelasan singkat dari proses panjang pengolahan teh. Mudah-mudahan apa yang kutangkap dari penjelasan guide ini benar. Hehe..

Oh ya, di pabrik PT Pagilaran ini proses pengolahan secara ortodoks atau kuno, dan hasilnya dijual ke pihak ketiga sebelum dipasarkan ke luar negeri, antara lain ke Lipton. Nah.. jadi kalau kalian minum teh Lipton..itulah teh Pagilaran ya..

Tea Walk di Pagilaran

Setelah dari pabrik, peserta diarahkan untuk keliling area sekitar pabrik dan juga berjalan-jalan di kebun teh. Untunglah mas Andi selaku guide kami memberi penjelasan-penjelasan dengan gaya yang asyik sehingga membuat kami nyaman dan senang mengikuti acara tea walk ini meskipun di bawah terik mentari yang lumayan byangeeet…haha..

View Agrowisata Pagilaran

Sangat mengundang tuk menjelajah, bukan..? (Foto by Mechta)

Sejauh mata memandang semua tampak hijauuuuu, membuat sejuk di mata dan hati. Ada beberapa jenis teh yang ditanam di sana, salah satunya adalah jenis Sinensis yang berasal dari Cina, yang merupakan bahan baku Teh Peony, jenis teh yang dijual per gram dengan harga yang mihiiil ☺

Penjelasan guide Pagilaran

Mas Andi sedang menjelaskan tentang tanaman Teh & pemetikannya (Foto by Mechta)

Tes walk Pagilaran

Menyimak penjelasan tentang tanaman Teh..
(Foto by Mechta)

Memotret di Pagilaran

…dan cekrak-cekrek lah yaa… (Candid by Ila Rizky)

Di beberapa lokasi terlihat semacam menara, yang ternyata itu dulunya untuk kereta gantung yang membawa hasil petikan daun teh dari kebun ke pabrik. Sekarang kereta gantung itu tidak lagi berfungsi, digantikan truk-truk yang mengangkut hasil kerja para pemetik teh. Wah…andai dioperasionalkan lagi, tapi untuk membawa wisatawan asyik kali ya..hehe..

Tea walk Pagilaran Batang

Tea walk siang-siang..mantaab cuuy.. (Foto by Tongat)

Sahabat Lalang Ungu mau jalan-jalan dan kunjungan ke pabrik seperti ini juga? Gampang…capcus ke Pagilaran Batang, lalu daftar untuk paket Tea walk Tea Factory ini, hanya Rp.25.000,-/orang untuk minimal 10 orang. Kalau kurang dari 10? Bisa juga sih..tapi biayanya dihitung untuk 10 orang..hehe.. Nah, dengan mengikuti paket ini teman-teman akan ditemani mas Andy / mas Dino untuk kunjungan pabrik maupun jalan-jalan keliling kebun teh. Asyik bukan? Tapi sebaiknya pilih saat pagi atau sore ya…biar gak terpanggang matahari seperti kami kemarin! Haha..

Oya, di lingkungan Pagilaran ini ada pula rumah kuno peninggalan Belanda yang masih terawat dan digunakan sebagai rumah dinas pimpinan PT Pagilaran. Rumah yang dominan warna putih itu masih terlihat cantik meski ada  pula cerita mistis tentang Noni Belanda..ehm..ehm…

Rumah dinas pimpinan Pagilaran

Rumah kuno yg cantik ini adalah rumah dinas pimpinan Pagilaran

Acara Penutupan Famtrip Batang 2019

Selesai jalan-jalan siang menjelang sore itu, kami pun beristirahat sambil menikmati makan siang yang sudah disediakan dari teman-teman di Pagilaran (terima kasiiiiih..). Makan siang yang sangat nikmat karena memang sudah lelah dan lapaaaar..haha..

Penutupan acara Super Camp dilakukan oleh Bp Wahyu Budi Santoso, S.Sos, MM selaku Kepala Dinas Pariwisata Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Batang. Dalam sambutannya beliau menekankan pentingnya keterlibatan semua pihak dalam memajukan pariwisata daerah antara lain melalui terwujudnya 3A ( Atraksi, Amenitas & Aksesibilitas) dan 2K (Kreatifitas dan Kerjasama).

Penutupan Famtrip Batang 2019

Sambutan Penutupan oleh Kadis Pariwisata, Kepemudaan & Olah raga Kab Batang (Foto by Mechta)

Live music tak ketinggalan dalam acara penutupan ini, termasuk sumbangan suara merdu dari Pak Wahyu dan teman-teman perwakilan Kab/Kota yang hadir.

Demikianlah serunya acara Super Camp Famtrip Batang 2019 yang baru lalu, terima kasih kepada Genpi/Genmile Batang dan seluruh panitia serta Pemkab dan Dinas Pariwisata, Kepemudaan & Olahraga Kab Batang atas undangannya kepada kami..

Terima kasih juga untuk semua rekan yang hadir atas kebersamaan yang hangat.. Mohon maaf apabila ada tutur kata ataupun tingkah laku ku yang kurang berkenan.. Sampai jumpa di acara seru selanjutnya ya..

Baca juga : Kenangan liburan di Pagilaran

54 Comments

  1. Kebayang serunyaaa mak. Sampe dibikin berjilid2
    Ini pengalaman yg berharga dan priceless bgt pastinya

  2. Semoga aku bisa main ke sini ya, lengkap begitu sekarang. aku sih sering ke Pagilaran, karena memang dekat dari kampung halamanku. Cuma dulu nggak selengkap ini

  3. Wuah indah sekali pemandangan di area kebun teh nya. Lihat yang hijau2 asri seperti itu, bikin mata dan hati adem ya 🙂
    Nasi megono aku baru tau, nangka muda itu beda dengan ‘tewel’ kah? kalo di tempatku, cecek itu kulit sapi.

  4. Mantap deh itu berani mandi subuh dengan udara sedingin itu. Suasana berasa syahdu ya, Mbak

  5. Duh membaca cerita dan perjalanannya jadi ingat fam trip kami ke Jember tengah tahun lalu. Pabrik, kebun vila dan makanan tradisional nya semua ngangenin…

  6. Seru banget mbak perjalanannya, camp nya asik, btw dingin-dingin disuguhi nasi bungkus itu jadi maknyess banget ya mbak. Pabriknya dekat kebun teh, diajak lihat proses pembuatan teh nya juga keren euy.

  7. Mbaaa, enak bgt itu suasanannya. Kebayang dinginnya sih pas mau mandi pagi. Tapi ngangenin n ples manjain bgt suasananya. Lovely view

  8. MasyaAllah komplitnya, aku belum nulis blas wakakak
    keren ah mba Tanti, komplit banget ulasannya dan detail
    Juaraaaaaa

  9. Seru banget mba, aku suka acara gini. Bayangin udara sejuk, makan naai bungkus dan mengunjungi pabrik teh. Makyuss minum teh di udara dingin loh

  10. Mwlihat yang hijau-hijau di pagi hari..
    Dan ditemani makanan hangat juga sahabat.
    Aah~
    Rasanya sudah lama sekali ga menikmati waktu.

  11. Kalo di Kab. Batang panas ga mbak? Serunya bisa jalan jalan ke pabrik teh. Baru tau prosesnya ternyata cukup panjang juga yaa.. jadi inget pas mudik ke Jawa pasti disuguhin teh manis, gulanya banyak

  12. Justru seger mandi subuh-subuh ya mbak walaupun memang dingin. Wah ada Ila juga ya ternyata, aku udah lama banget gak ketemu Ila

  13. Huaa seru banget sih acaranya bisa jalan-jalan ke hutan dan kebun teh gitu pasti happy banget ya, bebas stres soale oksigennya berlimpah, jadi kangen glamping deh.

  14. Sinergi antar beberapa pihak memang penting ya mbak dalam memajukan pariwisata daerah.. selain kreatifitas juga pelu didukung oleh masyarakat sekitar, dengan merawatnya bersama sama.. jika terlihat bersih dan nyaman tentu para pengunjung akan betah dan menyampaikan hal bak tentang tempat ini

  15. Ya Allah serunya sudah lama pengen jalan-jalan ke kebun teh tapi belum kesampaian nih ih

  16. Pasti senang banget dan bisa jadi pengalaman yang sangat berkesan bisa ikut famtrip kayak gini. Apalagi bisa sambil menikmati pemandangan alam yang terbentang di sana. Duh, jadi pengen juga deh mbak, hehe

  17. hawany terasa segar ya pasti menyenangkan banget bisa camping disana

  18. Asik banget nih mbak acara ngecamp-nya.
    Aku juga bakalan ngecamp bulan oktober nanti. Jadi gak sabar…

  19. Waaa menyesal nggak ikutan famtrip Batang eh tp karena emg nggak bisa. Huhuhu
    Seru banget ya acaranya

  20. Kebun dan pabrik teh di pagilaran batang ini, mengingatkanku pada kebun dan pabrik teh di cikajang garut. Cuacanya pasti adem dingin, kalau makan minum di daerah dingin suka tambah nikmat. Wah seru camping begini nih, terakhir camping pas smp di cibatu garut, dan camping ala2 di pasar karetan boja hehe..

  21. Ternyata beda ya, citarasa sego megono di batang sama pekalongan. Mupeng pingin ikut fam tripnyaaaa

  22. Serunya ngetrip bareng-bareng begini. Rasanya nggak habis-habis buat diulas di banyak tulisan.

  23. Pengiiin ke Pagilaran lagi. Udah berapa tahun ya sejak terakhir ke sana sama anak2. Pengin nyobain juga yang tour teh itu mba.

  24. Tetep, ya, noni Belandanya nggak mau kalah eksis di rumah kuno itu. Hahaha.

    Seperti tidak asing sama rumah kuno tersebut. Pernah dipakai untuk syuting film kali ya. Atau mungkin karena desainnya hampir sama dengan rumah kuno zaman2 dulu kali, ya.

    • Ya..betuul..menurut cerita mas Andi guide kami memang pernah dipakai shooting salah 1 film dan beberapa waktu lalu juga baru ada yg shooting di sana..

  25. Trip rame-rame memang selalu menjanjikan keseruan nan hakiki.

    Kadang, saking serunya, jadi pengen buru-buru ngetrip lagii ..

  26. Masya Allah, cakep banget pemandangan nya, mbak. Aku suka nih misal tidur di camping ground gini, suka dengan aroma pagi dari kabut yang turun. Nah kalo nasi megono aku baru makan yang ala Pekalongan, sering malah tapi yang ala Batang belum pernah

Leave a Reply to Arda Sitepu Cancel reply

Required fields are marked *.