LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Sepaket kasih dari Salatiga

| 11 Comments

Pulang kantor sore tadi, rasa lelah yang terasa tiba-tiba menguap ketika adik menyodorkan sekotak paket yang katanya tiba siang tadi.

Kubaca pengirimnya, dan teringat sms yang kuterima siang kemarin, dari seorang sahabat Blogger di Salatiga yang menanyakan alamatku, karena aku merupakan salah satu yang menebak dengan betul nama buah yang hidupnya memeluk erat batang pohonnya itu.

Ketika tahu beliau akan mengirim bingkisan kenang-kenangan pada kami, berseloroh kusebutkan keinginanku mencicipi buah berwarna coklat sekepalan tangan itu.  Ya, aku memang sering mendengar nama buah ini dari ibu & swargi simbah, sejak masih kecil dulu, namun baru melihat dengan mata kepala sendiri pada saat berkunjung ke Pemda Sleman beberapa waktu lalu.  Saat itu, pengen meminta satu buahnya tapi tak tampak ada tuan rumah yang dapat dimintai, jadilah aku memendam keinginanku untuk mencicipi rasa buah itu.

KEPEL-2

Dan sore ini, ketika kubuka paket dari ibu cantik pemerhati tanaman dari kota kelahiran.. taraaaa….. ini dia isinya :

Sebuah buku, sepiring Kepel dan selaksa kasih yg menyertainya...

Sebuah buku, sepiring Kepel dan selaksa kasih yg menyertainya…

Aku membukanya bersama ibu, dan komentar beliau adalah : ” Wah, iki rak Kepel to? wis suwiii… ora ketemu woh iki…”  ( Wah, ini kan buah KEPEL toh? sudah lamaaa… sekali tak menemukan buah ini ).  Adikku pun terheran-heran melihat buah ini… maklum memang tak ada pohon KEPEL (Stelechocarpus burahol) yang tumbuh di sekitar kami.. hehe…

Menemani buah langka itu, sebuah buku bertajuk Salatiga – Sketsa Kota Lama buah karya Eddy Supangkat pun menggenapi bahagia itu.  Semoga sesekali kangen Salatiga, begitu tulis Bu Prih dalam sms beliau.  Ah… leres, Bu… Salatiga akan selalu terkenang dengan kesejukan & keasriannya….

Maturnuwun sanget, Bu Prih…  Begitupun sepaket kasih dari ibu ini, akan terkenang selalu… 🙂

11 Comments

  1. aku penasaran sama buah kepel ini rasanya seperti apa bun

    yg kurasakan tadi -karena keburu penasaran- manis tapi agak langu atau sepat gitu… kurang tahu apakah memang rasanya begitu atau karena belum matang sempurna… sementara ini mau kuperam dulu… biar bener2 mateng… hehe… Mungkin Bu Prih bisa menjelaskan lebih detil rasa Kepel matang sempurna?

  2. Aq udah pernah makan buah ini Mbak
    DI kantor ternyata ada, tapi rebutan hehe

    Naah… mbak Esti pernah tuuh… bagaimana rasanya mbak Esti.. apakah manisnya memang ada sedikit rasa langu?

  3. buah kepel? kok aku blm pernah tahu, yaa? rasanya gimana tuh?

    sementara ini, yg kurasakan manis2 sepat… tapi… masih nunggu yg bener2 mateng aah… 🙂

  4. buah kepel? kok aku blm pernah tahu, yaa? pengen ngerasain juga 🙂

  5. waah…, kejutan langsung dapat buahnya…ilang penasarannya ya kan…
    aku belum pernah lihat buah kepel

    iya mbak.. alhamdulillah… etapi masih penasaran dg rasa buah yg matang sempurna.. mau diperam dulu aah… 🙂

  6. tali asih yang menarik, jarang-jarang loh ada paketan buah seperti itu apalagi saya sendri belum pernah merasakannya. Padahal, aslinya saya ini orang kampung

    maklum Pak… gak setiap kampung ada pohon Kepel nya… hehe… iya Pak, rejeki buat disyukuri itu…

  7. Lah, dipilihkan buah yang masih mengkel Jeng biar tidak rusak di perjalanan. diperam dulu Jeng biar rasa tanin yang sepetnya berkurang. Teman2 bilang tidak ‘cucuk’ maemnya dengan mengelamuti daging buah nan tipis membalut biji besar, etapi biar gak penasaran hehe. Salam hormat katur ibu.

    inggih bu… dalem nggih nginten menika pertimbangan ibu… pinten dinten nggih bu? napa ngantos wangi? sepindah maleh maturnuwun Bu Prih, penasaranipun sampun terjawab hehe… ibu dalem remen maos bukunipun bu, nostalgia.. hehe..

  8. Mirip buah dari Berastagi. Markisa….

    begitu kah? eh, markisa yg rasanya asem itu bukan ya?

  9. Jujur, saya baru tahu Buah kepel ini ketika ada Banjarnegara Hijau kemarin l;ho, Mba. :mrgreen:
    Rasanya kayak apa, Mba? Maniiiis banget pasti ya?

    yg benar2 mateng blom sempat ngerasain Idah.. soale msh diperam.. tapi yg sempat kurasakan kemarin memang manis tp msh ada sepet-nya.. eh, isinya seperti biji salak, daging buahnya tipis..jadi klo cuma makan 1 gak ‘cucuk’… hehe…

  10. kok saya belum tahu ya ada nama buah kepel, kuper nih diriku, info yang beginian tidak tahu

    hehe… saya juga baru ngerasain ini kok mas… mungkin karena sdh jarang yg nanam ya…

  11. Mechta…jadi malu, saya baru tahu ada buah kepel.
    Seperti apakah rasanya? Mirip klengkeng?

    manis bu… hanya bijinya besar (seperti biji salak) jadi hanya sedikit daging buahnya… Lebih besar dari kelengkeng bu, sekepalan tangan anak kecil…

Leave a Reply

Required fields are marked *.