LALANG UNGU

Ruang berbagi pengalaman dan manfaat

Ujian sabar

| 11 Comments

Ada yang bilang, saat sakit, itu salah satu ujian sabar kita.

Dan aku setuju dengan pendapat itu.  Ketika sakit, kita benar-benar harus punya banyak persediaan  sabar…

Mulai dari sabar menikmati rasa kemeng-kemeng di perut yang datang dan pergi seenaknya sendiri…  Sabar ketika nyari posisi berbaring yang paling nyaman…tapi tetep saja yang ada boseeen…setelah berbaring seharian…  Sabar ketika ngantri di puskesmas nyari surat rujukan ke RS…  Sabar ketika pengen segera ditangani tapi harus nunggu luamaaaa di poli RS karena (kabarnya) Sang Dokter sedang sibuk visite pasien rawat inapnya…

Juga mesti sabar ketika hasil periksa tensi oleh siswa perawat jauuuh dari angka yang biasanya.  Aku sempat kaget ketika diberi tahu bahwa tensiku 160.  Yang bener??? Aku kan biasanya tensi rendah, 100-120 itu normalku. Kemarin pernah naik jadi 130 saja sudah pusiiing rasanya, kok ini 160 aku gak kerasa apa-apa??

Terus terang aku tak percaya dengan hasil periksa siswa itu.  Namun ketika aku minta diulangi dan dia bilang tetap segitu, yo wis,  aku berusaha tetap sabar saja.  Barulah ketika akhirnya -setelah 3,5 jam menunggu- tiba giliranku diperiksa oleh Sang Dokter dan setelahnya beliau berkata akan meresepkan obat penurun tensi, aku pun dengan sabarnya ngeyel  (hihi… jelas-jelas ngeyel  kok sabar… hehe… ) ke pak dokter itu minta ditensi ulang, takutnya aku manut  minum obat penurun tensi itu sedangkan sebenarnya tensiku nggak tinggi…lha rak malah kojuur…

Sebenarnya aku merasa agak tak enak meminta tensi ulang itu karena si siswa ada di sana, tapi aku juga nggak mau terjadi salah obat akibat salah bahan diagnosa itu kaan…

Untunglah si Pak dokternya sabaaar… ( yg ini sabar beneran) dan akhirnya meskipun ia tetap meresepkan obat itu (agar ada persediaan di rumah bila tiba-tiba tensiku meninggi, begitu kilahnya) dia pun mengizinkan aku ditensi lagi, dan hasilnya : 120! Naah… bener kaan… untung aku bersabar untuk tetep ngeyel minta ditensi ulang..  🙂

Obatq

Dan akhirnya, aku pun harus bersabar menunggu kesembuhan sambil menghabiskan obat sak gebung yang kubawa pulang kemarin.  Sambil merapal ‘mantra’ warisan swargi simbahBismillah… tamba teka lara lunga…  Mudah-mudahan aku lulus dari ujian sabar kali ini… aamiin…

11 Comments

Leave a Reply

Required fields are marked *.