LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Pasung Daun Nangka

Pasung, Makanan Tradisional Penuh Kenangan

| 58 Comments

Salam jumpa, Sahabat Lalang Ungu. Bagaimana, masih tetap sehat dan bahagia, bukan? Semoga saja ya.. Sahabat, kali ini aku ingin mengajak kalian mengenal Pasung, makanan tradisional penuh kenangan.

Kue Pasung bagian dari Hantaran Ruwahan.

Pasung adalah nama dari salah satu jenis makanan tradisional yang erat berkaitan dengan Tradisi Ruwahan di beberapa daerah di Jawa Tengah (antara lain Blora, Salatiga). Berbahan dasar sama dengan Kue Apem yaitu tepung beras, dikemas dalam daun yang berbentuk kerucut (contong- Jw) dan dimasak dengan cara dikukus.

Ruwahan (atau disebut pula megengan) itu sendiri adalah salah satu tradisi menyambut Ramadhan, di mana keluarga-keluarga membuat dan saling mengirimkan makanan.  Isi dari hantaran itu biasanya terdiri dari Nasi Ketan, Apem, Pasung dan Pisang Raja. Tradisi ini biasanya dilakukan sekitar sepekan menjelang awal Bulan Ramadhan.

Baca juga : Pembuatan Kue Apem dan Pasung untuk Ruwahan

Keluarga kami memang masih melestarikan tradisi yang diajarkan oleh nenek, sejak kami masih tinggal di Salatiga hingga kini sudah berpindah-pindah kota. Namun di lingkungan tinggal kami saat ini tidak banyak yang masih menyelenggarakannya. Kalaupun ada yang membuat hantaran Ruwahan ini, jarang sekali yang masih menyertakan Pasung di dalamnya.

Hantaran Ruwahan

Hantaran Ruwahan kala itu..

Kusebut di awal tulisan ini bahwa Pasung merupakan jajanan yang penuh kenangan, karena memang demikianlah adanya buat kami. Kue kukus satu ini selalu mengingatkan kami akan kenangan masa kecil menjelang Ramadan. Membantu nenek membuat Apem dan Pasung setiap akan Ruwahan sekarang menjadi kenangan indah.

Panci besar yang jarang muncul di dapur pada kesempatan itu akan tampil mewadahi adonan bahan pembuat Apem dan Pasung. Begitu pula dandang dan kukusan besar untuk mengukus Pasung dan juga  anglo dan wajan-wajan gerabah mungil bertutup untuk mencetak Apem.

Wangi adonan sudah tercium memenuhi dapur sejak malam sebelum pemasakan dimulai, sementara kami melakukan persiapan : anak-anak membersihkan dan membentuk daun Pisang serta mencuci dan menyiapkan Pisang Raja, sementara nenek dan ibu memasak Nasi Ketan.

Eh, ayah pun ikut berperan lho.. Tugas ayah kami memarut Kelapa sebagai bahan taburan di atas Nasi Ketan nantinya. Sambil berkerja bersama kami saling bercerita dan bergurauan. Ah, sungguh kenangan indah! ☺

Kenangan indah kebersamaan di masa kecil kami itu juga salah satu yang membuat kami terus melestarikan kumpul keluarga di saat Ruwahan. Hingga tahun lalu, kebersamaan masak bersama mempersiapkan hantaran Ruwahan masih kami lakukan di rumah keluarga di Semarang. Meski 4 tahun terakhir memang terasa kurang lengkap karena kakak sulung sudah tiada, tapi setidaknya kami yang tertinggal masih bisa bersama ngrumpi sambil masak Apem dan Pasung.

Pasung Daun Nangka

Kue Pasung yang ini menggunakan Daun Nangka sebagai pembungkusnya

Berbeda dengan tahun ini. Si C yang belum juga pergi memaksa kami mengubah kebiasaan. Tidak bisa pulang ke Semarang untuk Ruwahan dan nyekar leluhur, tapi ibu tetap ingin kami membagikan hantaran Ruwahan seperti biasa. Maka inilah tahun pertama kami membuat adonan Apem dan Pasung sendiri, di Pekalongan. Eh bukan aku yang masak, melainkan adik laki-lakiku hehe.. Aku bagian bantu-bantu saja sih hehe..

Oya, bahan pembuat Apem dan Pasung memang sama persis, sehingga kami hanya perlu membuat 1 jenis adonan untuk kedua jenis jajanan ini. Bedanya kalau Apem dipanggang, sedangkan Pasung dikukus. Oya, mungkin itu sebabnya ada juga yang menyebut Pasung ini sebagai Apem Kukus ☺ Nah, rupanya perbedaan cara pengolahan dua bahan yang sama menghasilkan rasa dan aroma yang berbeda.

Pilih mana?

Ah itu soal selera ya. Kalau aku sih lebih memilih Pasung. Menurutku, proses pengukusan membuat Pasung lebih harum dan lembut daripada Apem 😋 Karena bentuknya yang seperti cone es krim itulah mungkin yang membuat anak-anak cenderung lebih memilih Pasung daripada Apem..hehe..

Nah, untuk Sahabat Lalang Ungu yang ingin membuat Pasung, akan kutuliskan resepnya di bawah ini ya.. Oya, resep ini sedikit berbeda dengan resep yang telah kutuliskan di post lain beberapa waktu lalu (resep Kakak) karena yang ini hasil modifikasi dengan resep apem di internet yang hanya perlu didiamkan 1 jam saja, tidak perlu semalaman. Kasihan juga kalau didiamkan semalaman ntar dia ngambek..hehe..

Membuat Pasung

Bahan-bahan Pasung (utk +/- 40 bh)

  • 300 gr Tepung Beras
  • 200 gr Tepung Terigu
  • 250 gr Gula Pasir
  • 250 gr Tape Singkong
  • 1 sdm Fermipan
  • 600 cc Santan
  • Garam secukupnya

Cara Pembuatan Pasung

  1. Buang serat pada Tape Singkong lalu lumat hingga halus

    Lumayan Tape Singkong

    Tape Singkong yg telah lumat

  2. Masukkan sedikit demi sedikit bahan-bahan lain yaitu tepung, gula dan garam, aduk hingga rata

    Adonan Pasung

    Tape saat dicampur dengan bahan-bahan lain

  3. Masukkan air santan sedikit demi sedikit sambil adonan terus diaduk
  4. Tambahkan Fermipan, aduk rata
  5. Tutup adonan dengan kain bersih, diamkan selama 1 jam
  6. Sambil menunggu, siapkan daun,  bentuk kerucut (contong), bisa menggunakan Daun Pisang atau Daun Nangka (pilih yang cukup lebar)

    Contong Pasung

    Daun dibentuk kerucut / Contong

  7. Atur contong-contong yang telah siap pada tempat yang akan digunakan untuk mengukus, usahakan masing-masing dapat berdiri tegak sejak diisi adonan hingga dikukus
  8. Setelah adonan siap, masukkan ke masing-masing contong hingga hampir penuh

    Menuang Adonan Pasung ke Contong

    Tuang adonan ke dalam Contong-contong

  9. Kukus hingga matang

    Adonan siap kukus

    Adonan Pasung siap dikukus

  10. Kematangan Pasung ditandai dengan adonan yang mengembang dan permukaan berpori / sedikit merekah. Bila ditusuk dengan lidi / ujung garpu tidak ada adonan yang menempel di alat tusuk
Pasung matang

Pasung telah matang

Nah, itulah langkah-langkah pembuatan Pasung sebagai pelengkap hantaran Ruwahan yang kemarin kami siapkan. Setelah Pasung, Apem dan Ketan siap maka segera ditata dalam kotak atau piring bersama Pisang Raja, siap untuk dikirim ke tetangga dan kerabat ☺

Oya untuk bungkusnya, membandingkan antara Daun Pisang dan Daun Nangka, kami lebih suka menggunakan Daun Nangka sebenarnya, karena lebih kokoh. Namun dari segi tampilan akhir, Pasung dengan bungkus Daun Pisang lebih cantik. Kami pernah juga mencoba menggunakan Daun Jambu Air, namun aromanya terlalu kuat, mempengaruhi aroma Pasung sehingga tidak menjadi pilihan kami.

Hantaran Ruwahan

Hantaran Ruwahan minimalis a la Kelg Soeranto

Semoga Kue Pasung ini masih tetap dikenal oleh masyarakat luas, meskipun hanya muncul pada acara-acata tertentu saja. Sahabat, kuliner Indonesia apa yang menjadi kesukaan kalian? Yuk cerita di kolom komen ya…

58 Comments

  1. Wah..aku suka pasung mbak. Biasanya dikasih ater2 sama buliknya suamiku. Tp tahun ini absen dulu. Resepnya mantappp

  2. Ini sering ada waktu ada hajatan ya Mamaku selalu beli kalau kue kayak gini. Alhamdulillah ini malah dibagi resep, auto mau praktik hihi. Makasih mbaaa

    • Wah..masih sering dijumpai kah di Semarang? Kalo kami skg di Pekalongan.. ga ada yg tahu kue ini hehe..

  3. Alhamdulillah baik Mbaa, masih sehat walafiat akutu, semoga Mba Tanti juga yaa.

    Nah ini suka buat mamaku, bahkan hantaran suka bikin juga model beginian, kalo pas lagi pengajian buat bapak, simbah yang udah meninggal. Terakhir kemaren lebaran bikin,
    Masih kentel tradisi jawanya nih

  4. oh pake tape singkong juga yaa, aku jadi kepengen bikin, aku suka banget sama kue2 tradisional indonesia, kenangan manis banget emang menyambut ramadan itu, jd kangen ramadan lagi ya alloh

  5. awalnya saya mau bilang kok mirip sama apem ya hahaa ternyata bedanya di kukus sama dipanggang 🙂

  6. Woh, jadi pakai tape. Tempatku bikin Apem ya dikukus, tapi hanya tepung-tepungan yang dipakai. Terus waktunya ya bulan Dzul Qo’dah biasanya. Kalau yang pakai daun nangka, itu biasa Apem buat 4 atau 7 bulanan gitu

  7. OMG jadi kangen makan pasung deh mbak huhu.. aku makan pasung kalo ke Jawa.. seingat aku pasung jadi sajian saat lebaran deh secara aku ke Jawa kalo lebaran aja hehe.. tapi sudah beberapa tahun ngga ke Jawa dan ngga makan pasung deh

  8. Bener mbak….pasung termasuk jajanan yang penuh kenangan. Di daerah saya dulu terkenal dengan pasung saat ada hajatan. Entah kenapa saat ini jajanan ini serasa punah diganti dengan jajanan tradisional yang lain. Padahal pasung ini sangat khas rasanya dengan aroma daun pisangnya. Jadi pengen membuat sendiri di rumah. Ijin copas resepnya ya mbak. Terimakasih.

  9. aku belum pernah cobain pasung tapi kalo bahannya sama seperti apem, rasanya ngga beda berarti ya mba, nah kalo apem pernah beberapa kali.

  10. Lho, aku baru tau mba kalau pasung itu pake tape singkong juga. Itu mungkin ya mungkin yang bikin ada rasa krenyes di dalamnya. Di Semarang sini jarang ada yang menyertakan pasung dalam hantaran. Lebih sering apem mba.

    • Adonannya sama persis dg Apem, Dik.. Pakai tape singkong. Menurutku itu yg membuat rasa dan aromanya khas.. Iya di Tegalsari hantaran yg pake Pasung cm dari kami, hehe…

  11. Kalau apem di sini dikukus juga ad ambak, beda namanya ya di sana namanya pasung.
    Aku suka kue tradisional kaya gini, tapi udah mulai jarang ditemukan di sini

    • Ya mba..ternyata banyak masakan yg sama nama beda rasa dan pengolahan. Atau sama jenis beda nama..hehe..

  12. Pengen ikut gerasain kue Pasung, kak..
    Uwuuw~
    Aku rasa kenapa dibungkus menggunakan daunpisang salah satunya karena wangi.
    Wanginya daun pisang ini segeerr… Tapi bagaimana dengan daun nangka?
    Apakah ada wangi khas daun juga yang bikin seger?

    • Kalau kami pakai Daun Nangka karena ada pohonnya jadi lebih mudaaah dapatnya dibanding daun pisang..haha…

  13. Waah baru tau kalau bahannya dari tape ya salah satunya…pantes rasanya ada asem-asem khas gitu ya? hihihi

  14. Baru dengar kue pasung, kalau apem sering makan…bedanya antara dipanggang dan dikukus aja ya, jadi pengen coba kue pasung

  15. Pengen mencicipinya kue pasung dari tepung beras, dikukus terus dibungkus daun nangka … wih unik.

  16. Bentuknya kerucut ya
    Kalau dipakai megengan awalnya aku pikir supaya orang orang menjaga sikapnya

  17. Kalau makan apem aku pernah mbak, Apem Comal hehe. Tapi kalau Pasung malah baru denger, kukira itu makanan luar Jawa ternyata malah dari Jateng.
    Tak akui sih kalau jajanan tradisional emang selalu ngasih kita kenangan tersendiri. Utamanya kenangan masa kecil. Ahh, aku jadi terhanyut 🙂

  18. Aku baru tahu ada makanan jenis ini, ternyata dari tapai singkong yaa bahan bakunya 🙂

  19. Unik yah kue pasung ini, asyik banget bentuknya, jadi penasaran sama rasanya kak, senikmat itukah?

  20. Unik banget ya kue pasung ini.. jadi pengen coba bikin haha.. Kalo apem pake tape juga? aku biasanya bikin aoem gak pake tape.. cuma pake fermipan aja..

  21. Wah, unique the name. But how this taste. Hope the same unique with this name. Make me curios

  22. Aku blm bisa buat kue pisang kak, pengen sih buat ngemil dirumah

  23. Mirip kue apem ya… di daerahku namanya keu Apam, beda di huruf E doang ha-ha-ha
    Tapi kue pasung ini memiliki histori yang berkaitan dengan Ramadan, makanya jadi kue kenangan banget.

  24. Menarik sekali mbak kue pasungnya. Sepertinya aku belum pernah coba. Aku selalu suka sama kue tradisional gini. Makasih udah dishare resepnya, bisa aku coba nanti hehe.

  25. aku belum pernah makan pasung ini dan penasaran tapi sebelumnya aku tuh pernah lihat makanan ini tapi aku enggak tahu kalau ini tuh namanya mungkin ini ya kali

  26. Pasung aku pernah makan mbaa tapi namanya aku bukan pasung. Lupa. Mirip apem ya rasanya. Udah lama ga makan itu. Gemes emang bentuknya mirip es krim. Kapankapan bikin lagi mba Tan wkwkwk aku incip

  27. Belum pernah coba penanan ini sih, penasarannya itu memang harus dari tapai singkong ya? Kalau misalnya langsung dari singkong yang kelar diparut, eh jadi kemana-mana

  28. Pingback: Dolan Lombok : Berkunjung ke Desa Wisata Sukarara |

  29. Mbak, kayaknya kok enak banget sih. Aku yang udah nyobain apem aja, kalau yang ini belum. Memang ya masakan tradisional di Indonesia itu banyak banget ragamnya.

  30. Berasa liat apem nggak sih Mbak? Tapi bukan apem kan pasung tu?

Leave a Reply

Required fields are marked *.