LALANG UNGU

Ruang berbagi pengalaman dan manfaat

Bunga Wijaya Kusuma sedang mekar

Mengulik Kenangan Masa Kecil Bersama Bunga Wijayakusuma

| 93 Comments

Mengulik kenangan masa kecil bersama bunga Wijayakusuma. Salam jumpa Sahabat Lalang Ungu, semoga senantiasa sehat dan berbahagia ya.. Pada tulisan kali ini aku ingin bercerita tentang tanaman hias berbunga cantik yang hanya mekar di waktu malam.

Beberapa waktu lalu seorang teman memposting foto menarik di beranda FB-nya, yaitu bunga cantik berwarna putih yang hanya mekar di malam hari. Teman-teman tahu bunga apakah yang ada di foto berikut ini?

Wijaya Kusuma kecil

Foto di beranda FB Mba Susi Ernawati Susindra

Yak..betuuul.. Itu Bunga Wijayakusuma. Foto itu sangat menarik bagiku, bukan hanya karena keindahan bunganya namun karena bunga itu membawa kenangan indah masa kecil bagiku.

Bunga Wijayakusuma dalam Kenangan Masa Kecilku

Duluuuu, di salah satu pojok halaman rumah masa kecil kami di Salatiga, ibu (atau mungkin nenek kami) menanam Wijayakusuma. Tidak hanya 1 tanaman tapi beberapa pohon ditanam berderet dengan ditopang pagar bambu yang cukup tinggi di belakangnya, sehingga saat tanaman itu besar daun-daunnya memenuhi permukaan pagar bambu, tampak seperti dinding hijau dengan akses bunga-bunga putih saat bermekaran.

Yang paling menyenangkan dan selalu kuingat adalah keluarga kami sering kumpul-kumpul di bawah dinding hidup itu pada malam hari saat diperkirakan bunga-bunganya mekar. Menikmati indah dan harumnya saat mekar. Kakak pernah menghitung ada 60 kuntum bunga pada suatu saat.

Tak jarang kami menjadikan dinding hidup itu sebagai latar belakang foto bersama, namun sayang bunganya tidak mekar sampai pagi hari, walhasil foto kami biasanya dengan calon bunga yang belum mekar, atau sisa bunga setelah mekar. Sayang saat menuliskan ini, foto kenangan itu belum kami temukan lagi..hehe..

Sebagai anak kecil waktu itu, kami selalu heboh.  Tidak hanya saat bunga mekar, setelah layu dan menguncup kembali keesokan harinya, sisa-sisa bunga itu pun kami petik, dijadikan bahan pasaran / masak-masakan. Kami menyebutnya sebagai ‘ayam goreng’ waktu itu, karena penampilannya seperti kepala ayam dan lehernya..haha..

Kuncup bunga Wijayakusuma

Kuncup bunga Wijayakusuma, seperti kepala ayam dan lehernya dalam imaji bocil..hehe (foto milik akun FB Kartinidini Kartini)

Sayangnya saat pindah ke Semarang, bibit-bibit tanaman Wijayakusuma yang kami bawa dan ditanam gagal tumbuh, sedangkan penyewa rumah Salatiga ternyata sudah membabat habis rumpun Wijayakusuma yang di sana dan menggantikannya dengan kandang ayam! Aduuh..sedih sekalii.. Kuingat ibu sempat berkaca-kaca ketika mengetahui hal itu.

Begitulah, beberapa kali kemudian kami mencoba menanam kembali di rumah Semarang tapi selalu gagal. Terakhir beberapa bulan lalu saat kami mencoba mencari bibitnya lagi dan menanam di rumah Pekalongan juga belum berhasil.

Nah, saat melihat foto dari mba Susi -teman blogger dari Jepara- itu, aku kembali ingin mencoba peruntungan menanamnya kembali. Maka segera berbalas pesan untuk mendapatkan bibitnya, dan senang rasanya ketika akhirnya kiriman tanaman dari mba Susi sampai di rumah kami dengan selamat pada akhir Agustus lalu.

Bibit Wijaya Kusuma

Doakan tanaman Wijayakusuma dari Mba Susi ini tumbuh subur di rumah kami yaa..

Tentang Bunga Wijayakusuma

Berawal dari niat kembali merawat Wijayakusuma ini, aku pun mengikuti salah satu grup FB Pecinta Wijaya Kusuma. Baru kutahu, ternyata ada banyak jenis Wijayakusuma yang termasuk dalam keluarga tanaman kaktus-kaktusan ini.

Menurut artilel di Wikipedia, Bunga Wijayakusuma ( Epiphyllum oxypetalum ) yang berasal dari Mexico ini merupakan bagian dari keluarga  cactaceae dan genus Epiphyllum, dapat hidup di daerah dengan iklim sedang hingga tropis.

Ciri-ciri Tanaman Wijayakusuma

Bunga Wijaya Kusuma sedang mekar

Indahnya bunga Wijayakusuma (foto milik akun FB Titik Iriana)

Ciri-ciri tanaman Wijayakusuma ini adalah batang induknya berbentuk silinder yang dapat mencapai tinggi hingga 2-3 meter, daunnya umumnya berwarna hijau, panjang (13-15 cm) dan  berbentuk pipih dengan tepi bergelombang dan permukaannya halus tanpa duri meskipun masuk ke keluarga kaktus-kaktusan. Pada lekukan-lekukan di tepi daun inilah biasanya tempat muncul bunga maupun tunas muda.

Bunganya berdiameter sekitar 10 cm, berwarna putih dan mempunyai keistimewaan hanya mekar di malam hari. Meskipun jarang, tanaman ini pun mempunyai buah, berbentuk bulat, berwarna merah dengan biji-biji berwarna hitam.

Mekar Wijayakusuma di malam hari

Bunga istimewa yang hanya mekar di malam hari (foto milik akun FB Ahyat Mustofa)

Perbanyakan dan Perawatan

Umumnya perbanyakan tanaman ini dilakukan dengan cara setek, baik menggunakan batang maupun daun tua, namun bisa juga dari bijinya. Sebagai keluarga kaktus-kaktusan, tanaman ini tahan terhadap panas (menyukai sinar matahari) dan tidak suka banyak air (penyiraman cukup 2-3 kali seminggu).

Bentuk buah Wijaya Kusuma

Buah Wijayakusuma (foto milik akun FB Alghist Alghist)

Adapun nama wijayakusuma itu sendiri konon berasal dari bahasa Jawa Kuno : Wijaya yang berarti ‘kemengangan’ dan Kusuma yang berarti ‘bunga’. Jadi bunga Wijayakusuma ini dalam budaya Jawa diartikan sebagai bunga kemenangan dan erat kaitannya dengan beberapa mitos kemakmuran / kesejahteraan. Kalian pernah juga mendengar mitos tentang bunga ini?

Banyak Jenis Tanaman Wijayakusuma

Wijaya Kusuma E.Papilum

Yang berbunga agak kecil cantik juga bukan? (foto milik akun FB Aghist Alghist)

Selain E. Oxypetalum yang berbunga putih dengan ukuran besar ini, ada pula jenis wijaya kusuma berbunga putih dengan ukuran yang lebih kecil ( E. pumilum ) merupakan spesies yang paling rajin berbunga dan banyak ditemukan di Indonesia. Selain itu banyak pula wijayakusuma hibrida yang berbunga warna-warni. Ada pula jenis lain yang disebut Wijayakusuma hookeri, keris, dll.  Apapun jenisnya, kesemuanya cantik dan mempesona..

Wijaya Kusuma Keris

Yang ini Wijayakusuma Keris (foto milik akun FB Dedi Ded Supriadi)

Oya, sebenarnya ada tanaman lain (minimal di derah Jawa) yang juga dikenal dengan nama Wijayakusuma Keramat, yang sama sekali berbeda baik keluarga maupun jenisnya dengan Wijayakusuma yang kita bahas ini. Penasaran? Silakan baca di sini ya..

Manfaat Bunga Wijayakusuma

Nah, kalau dulu saat kecil kami sering main masak-masakan dengan bunga Wijayakusuma ini, ternyata saat bergabung di grup FB Pecinta Wijayakusuma kemarin ini aku baru tahu bahwa bunga ini termasuk edible alias bisa dimakan lho!

Dalam beberapa komentar di grup itu ada yang menyebutkan bahwa bunga ini enak digoreng tepung (nah loh…ternyata imaji kami waktu kanak-kanak dulu itu benar juga ya..haha..), ada yang dimasak sop, atau yang sekedar dibuat infused water. Ketiganya aku belum pernah mencoba, jadi jangan tanya bagaimana rasanya yaa…hehe..

Persiapan olahan Bunga Wijayakusuma Goreng

Persiapan Membuat Gorengan Bunga Wijayakusuma (foto milik akun FB Indriyast)

Di samping itu, dari beberapa artikel online kubaca juga bahwa bunga ini bermanfaat pula untuk kesehatan tubuh. Pada salah satu artikel berita koran online  misalnya, mengutip Research Gate ditulis bahwa tanaman ini telah dipakai untuk mengobati dahak berdarah, batuk, perdarahan rahim dan sesak nafas. Masih banyak lagi manfaatnya, bisa digugling dengan kata kunci ‘manfaat bunga Wijaya Kusuma’.

Hal ini terkait hasil penelitian tentang efek farmakologis dan biolologis yang signifikan dari bunga Wijayakusuma antara lain anti inflamasi, anti oksidan dan anti mikroba.

Sahabat Lalang Ungu, itulah sekelumit ceritaku mengulik kenangan masa kecil bersama bunga Wijayakusuma. Mohon doa semoga bunga Wiku yang baru kudapat kemarin bisa tumbuh dengan bagus dan rajin berbunga.. Ada yang punya bunga ini juga? Yuk, bagi kisahnya di kolom komen ya..

***

Sumber Info:

– FB Grup Pecinta Wijaya Kusuma

– “Khasiat Bunga Wijaya Kusuma Atasi Pendarahan Rahim Hingga Bau Badan” (kompas.com, 15 Maret 2021)

Wikipedia

93 Comments

  1. berarti mirip bunga telang ya mba, bisa dijadikan minuman.
    belakangan banyak juga nasi yg pakai bahan pewarna natural bunga telang.

    wahhh, aku penisirin ama bunga ini.
    kalo bisa dimakan, ntar bisa dijadiin pecel juga mba, kayak bunga turi

  2. Sama2 bunga masa kecil, orgtua punya bbrp pohon wiku.
    Senangnya kalau berbunga lebih dr 10, krn bunga pakai pot & di pinggir jalan, kira2 mau mekar lgsg di bw masuk ke rmh. Setelah orgtua meninggal, wiku tdk terurus, sedih banget krn tdk terkena sinar matahari.
    Setelah saya gabung di komunitas penggemar wiku, saya coba utk merawat wiku orgtua & beli wiku jenis lain, semoga dlm waktu dekat bs berbunga.
    Ada juga yg di kasih dg ibu Dwi Narni, sdh ada calbung, tp hanya 2 yg mekar, 4 tdk berkembang.
    Maaf, jd panjang jg ya ceritanya…

    • terima kasih sudah berbagi kisah mba.. senang ya, masih bisa merawat Wiku peninggalan orang tua.. semoga Wiku saya juga bisa tumbuh bagus seperti punya orangtua kita dulu..

  3. Mba, gimana supaya bunga wiku cepat berbunga? Saya punya 4 pot bunga wiku dikasih teman. Awalnya berbunga, senang banget saya. Tapi skrg gak berbunga2 lagi. Kenapa ya?

    • wah..saya baru mulai nanam nih mba..blm bisa bantu.. tapi kalau dari komen2 teman di grup, wiku suka sianr matahari terutama pagi, jadi kalau selama ini wikunya di tempat teduh mungkin sebaiknya dipindah ke yg terkena sinar matahari. oya penambahan pupuk utk merangsang bunga mungkin juga diperlukan..

  4. Ya Allah… kalau aku pastinya nangis lihat tempat kenangan dijadikan kandang ayam. Hiks… Tapi itulah Mbak. Manusia. Memang settingnya beda. Kayak aku yang serba suka tanaman, ga terlalu suka dengan ayam dan kucing tetangga yang sering garuk-garuk tanah atau berlarian di antara tanaman (rubuh dn patah sudah tahan mental).
    Dan mereka diberi tanaman juga ga bisa urus. Selalu mati dan kuberi lagi juga mati. Setelah lihat cuma sansivera yang ditaruh di dekat sumber air juga ga tambah daun… sampailah ke kesimpulan di atas.

  5. selain cantik, unik, bunga ini juga punya khasiat untuk kesehatan ternyata ya.
    benar-benar buat orang terpesona nih si Bunga Kemenangan, bunga Wijaya Kusuma 🙂

  6. masyaaAllah…ternyata banyak sekali informasi tentang bunga Wijaya Kusuma yang saya baru tahu setelah baca tulisan ini. Saya tertarik bikin pagar hijau alami dengan bunga Wijaya Kusuma seperti dirumah masa kecilnya mbak..asyik banget bisa hitung bunga mekar dimalam hari bersama keluarga.

  7. Aku di rumah sebelumnya menanam beberapa pokok bunga Wijayakusuma ini mba.
    Rela nungguin hingga tengah malam agar dapat melihatnya mekar.
    Ternyata banyak jenisnya juga ya. Dan bisa dijadikan infuse water juga.
    Jadi ingin nyoba nanam juga mba.

  8. Ibuku banyak nanam bunga di rumah, tapi belum pernah nyoba nanam Wijayakusuma, Mbak. Cantik banget bunganya, ya. Tapi harus nunggu malem biar bisa lihat bunganya mekar, nih. Kayanya di sekitar rumahku juga jarang yang punya bunga ini.

  9. Kak Tantii…terimakasih sudah menuliskan mengenai Bunga Wijayakusuma
    Karena sekolah SMA ku dulu terletak di Jalan Wijaya Kusuma. Sampai penasaran, ada apa dengan yang namanya Wijaya Kusuma kok sampai diabadikan nama jalan di pusat kota Surabaya?

  10. wah, banyak informasi tentang bunga wijaya kusuma disini, jadi nambah pengetahuan deh. ternyata manfaatnya juga banyak ya. makasi udah berbagi pengetahuannya.

  11. Suka banget sama bunganya. Btw aku baru tau mbak kalau bunga ini namanya bunga Wijayakusuma. Ada di dekat kontrakan ku dulu, cuma nggak tau namanya. Ternyata namanya seindah bunganya.

  12. wah gak disangka ternyata banyak juga ya manfaat bunga wijayakusuma. Saya kira hanya sekadar bunga aja mbak. Jadi pengen nyicipin rasa gorengan bunga wijayausuma hiihhi

    Dulu wijayakusuma di rumah ortu juga besar besar bunganya. Sekrang entah kemana bibitnya.
    Sekarang saya menanam sendiri yang bunganya kecil mbak. Memang dia berbunga sering banget dan banyak. Cantik.

    • Ini yg saya dapat juga yg bunga kecil mba..mudah2an kelak punya yg bunga besar juga..

      • iya amiin mbak. Yang kecil malah cantik ya mbak. karena kalau mekar kan barengan dan banyak. Kalau punya saya, potnya kecil-kecil, jadinya kalau digantung ambyar. pengen punya pot yang bisa bikin bunga wijayakusuma hidup dengan bahagia, pakai pot apa ya mbak? terus tanahnya pakai tanah apa yang bagus? belum aku tambahin tanah lagi karena bingung pakai tanah apa? any idea?

  13. Ya ampuunn, aku ikut nostalgia juga, nih. Dulu di depan rumah Ibuku juga ditanam bunga ini, mbak. Memang harumnya masya alloh, ya. Aku suka bangetttt. Saking sayangnya, enggak rela kalau ada yang metik. Bisa bikin marah. Hahaha.

    Oiya, aku belum bisa membayangkan rasanya kalau dikonsumsi. Kalau buat obat sesak napas, mungkin cukup dihirup aja kalik, ya. Wanginya bikin segeer. Qiqiqi

  14. Wah, baru ini sekarang ini tahu kalau bunga wijayakusuma bisa bergerombol banyakbseperti itu. Pernah melihat tapi hanya satu atau dua.

  15. So sad, udah nanam susah-susah & penuh kenangan ternyata hancur dirusak orang yang nggak tau value bunga itu.

  16. masya Allah, sampai ada FB grup khusus pecinta Wijayakusuma.

    Aku belum pernah melihat langsung bunga ini. Ternyata si bunga ayam goreng beneran bisa digoreng. Hmm … rasanya bagaimana ya? Ku pikir tanaman hias saja karena bunganya memang sangat cantik.

  17. itu yang nyewanya ga izin dulu apa mba? ya ampun merasakan sekali kesedihan ibu malah dijadikan kandang ayam kok gemas yah :p

    aku baru tahu loh bungan wijayakusuma bisa dimakan dan diolah masakan jadi penasaran pengen coba hehehe

  18. Jadi penasaran gimana rasa bunga wijayakusuma kalau digoreng, keingat acara David Rocco dia juga perna goreng bunga (tapi lupa bunga apa).

    Bunganya wangi banget ya? Dan kalau menunggu bunga mekar sambil kumlpul bersama keluarga, rasanya pasti syahdu banget.

  19. Waktu bunga ini pertama kali mekar, saya sempat kebingungan. Malam-malam tau-tau ada wangi bunga. Sampai saya cari sumber wanginya ke sana-sini. Kalau inget kejadian itu suka ngikik hehehe

  20. Aw..Aw…familiar banget sama bentuk bunganya, tapi baru ngeh dan tahu namanya itu loh Mbaaa. Akutu yaa, gaptek banget nama2 bunga, hihiii.
    Trus itu ada buahnya pulaa, eehh bisa dimask pulaaa, kmana aja akuu yaaa. Jadi pen icip2 rasanyaa gimanaa.

    Btw semoga Wikunya tumbuh dengan sehat karena dirawat dengan penuh cinta yaa.

  21. Aku termasuk yang baru tahu banyak tentang bunga wijayakkusma melalui tulisan ini mba. Satu sisi mungkin aku bukan tipe yang ngeh soal bunga ya mba. Makasih sudah terbagi ya mba. Setiap bunga punya pengalaman tersendiri ya

  22. Wijaya Kusuma yang putih tuh dulu di rumahku jg ada mbaa. bagus memang, aku takjub lihatnya pas masih kecil. Sekarang sudah nggak ada 🙂

    semoga wijaya kusumanya bisa tumbuh subur ya mbaa

  23. bunga ini tu fenomenal di keluargaku mba, karena cuma setahun seakli mekarnya hahaaa jadi di tungguin kalau mau mekar tuh 🙂

  24. Mba Tanti aku kepo kalau mbok buat masakan atau minuman hehehe
    aku nyerah untuk tanam menanam, suka liat orang tanem aja sama pepotoan wijayakusuma yang selalu indah

  25. Masa aku baru tau mbak ada bunga Wijayakusuma.. bagus ya.. mama pecinta bunga tapi bunga ini belum ada di halaman rumah mama. Cantik banget, aku tunjukkn pasti bakalan beli dia. Ahaha

  26. Halo mbak..pernah dengar tentang bunga Wijayakusuma ini tapi ga pernah punya tanaman ini baik ketika kecil bersama orang tua maupun sekarang. Oiya benar ga sih kalo bunga Wijayakusuma ini mekarnya hanya di malam hari, ya?Bunganya cantik, putih dan wangi ya.

  27. Nama bunganya mengingatkan pada nama-nama raja di kerajaan tanah jawa jaman dahulu ya.
    Aslinya, bunga yang cantik dan bahkan punya banyak manfaat baik untuk kesehatan.
    Intip koleksi teman ah.
    Mana tau bisa barter koleksi ^^

  28. Saat kuncup bunga Wijayakusuma saya jad ingat di rumahnya tetangga ada yang seperti itu. Ternyata bagus banget kalau mekar putih cantik. Kayak melati tapi agak besar ukurannya ya mbak.

  29. benaaar mbaaa… aku tuh kalau liat wijaya kusuma jadi inget mamaku. Mana mamaku memang green thumb lagi, jadi setiap menanam sesuatu jadi terus.

  30. Yuni emang nggak memiliki bungany, Kak. Tapi iyes. Yuni menyetujui bahwa bunga wiku sangatlah cantik. Uniknya lagi. Dia mekar di waktu malam hari. Padahal banyak bunga yang mekar di pagi hari kan. Hehehe

  31. Wahhh bunga ini bunga kesukaan ibu saya banget, dirumah ada tuh banyak tapi gatau beliau dapat dari mana. Bahkan kemarin ibu telpon ke saya beberapa kali kirain ada sesuatu yang ingin disampaikan yang begitu penting untuk saya, ternyata hanya untuk menanyakan kondisi bunga-bunganya yang ada dirumah. Haduh

  32. Masyaallah, bagus ya kalau pas mekar. Dulu di rumah mertua saya juga ada tapi sudah dibabat habis. Sekarang saya pengen dan belum berbunga juga padahal sudah setahun lebih usianya, hehehe.

  33. saya baru tahu nih bentuk bunga wijayakusuma. cantik-cantik yaa. dan bisa dimakan juga. pengen sih bertanam bunga begini tapi saya orangnya nggak telaten merawat tanaman

  34. Dulu di rumah kakekku ada nih mbak bunga Wijayakusuma, susah banget mau lihat bunga ini tumbuh ya, udah keburu tidur hihihi.
    Ternyata da ya grupnya untuk pecinta wijaya kusuma. Aku jadi ingat rumah masa kecilku nih adanya di jalan wijaya kusuma juga

  35. Di rumah mertuaku banyak sekali bunga jenis ini. Kalau mekar pasti manggil aku buat difoto. Sayangnya sekarang pandemi jadi butuh sabar bisa kesana.

  36. Wanginya enak banget ya bunga ini aku baru tahu bisa digoreng lhoo.. Tega banget ya penyewa rumah, kok bunganya bisa dibabat padahal bukan punyanya

  37. Cantik banget ya bunganya. Aku sering denger sih, tapi baru lihat bentuknya di foto-foto artikel ini mbak.

  38. wah masa kecil yang menyenangkan ya mbak tanti dengan kenangan bunga wijaya kusuma. mbak tanti asli Salatiga ya?aku juga asli Salatiga mbak. di tempatku dulu banyak juga yg pelihara wijaya kusuma…sekarang udah jarang liat, semuanya dibikin rumah. sedih juga. bunga wijaya kusuma itu macem2 ya ternyata

  39. Bunga favorit ibu dan nenekku. Bunga yg selalu dinantikan mekarnya merekah

  40. dulu ibu punya tanaman ini, mekarnya cuma 1 bunga terus hahaha dan itu juga nggak besar, sekarang udah nggak ada kayaknya karena rumah ibu udah direnov, padahal suka banget sama bunga ini

  41. ini disebut juga bunga sedap malam bukan ya ?
    tetangga saya punya
    jadi klu malam dia suka nungguin mekar katanya
    tapi sy ga pernah liat mekarnya..karena ga punya
    tp dari artikel ini jadi tahu deh

Leave a Reply

Required fields are marked *.