LALANG UNGU

Ruang berbagi pengalaman dan manfaat

Ngilo githoke dhewe

| 10 Comments

Ngiloa githokmu dhewe” .  Kanca, apa nate krungu tembung iku? Utawa malah nate ngucap marang kanca liyane?

Mbok menawa isih akeh kanca sing babar blas durung nate krungu tembung pitutur iku. Ngilo -yaiku nyawang nganggo kaca pangilon- githoke dhewe, iku angel bisane kelakon, butuh kanca / wong liya kang ngewangi supaya kita kelakon bisa ngilo githoke dhewe.

Semono uga ing panguripan iki, ora gampang mbiji awake dhewe utawa metani kesalahane dhewe, biasane butuh wong liya kang nuduhke kesalahane ndhewe.  Mula, aja susah apa maneh nesu yen ana kang nuduhake kesalahane ndhewe, malah kudune dhewe matur nuwun marang kanca / uwong iku.

Ya, iku sing lagi tak alami dina iki. Ana kanca sing gelem nuduhake kesalahanku.  Sepisanan pancen rasane mak peng! kaya ketampek rasane… Rumangsa nelangsa amarga apa sing sak lawase iki tak perjuwangke jebule ora ditampa bener marang liyan -mbok menawa ana sing rumangsa lara ati, aku nyuwun pangapura. Nanging aku banjur matur kesuwun marang kanca iku, amarga aku dadi ngerti menawa isih ana kaluputan sing kudu tak dandani…

Kedadeyan iki dadi pasinaon urip kang wigati kanggoku, dielingke maneh yen manungsa pancen kudu bisa rumangsa, ning aja rumangsa bisa… Alhamdulillah.., Jemuah barokah 🙂

***

Bercermin (melihat) tengkuk sendiri.

“Ngiloa githokmu dhewe” .  Teman, adakah yang pernah mendengar tentang kalimat itu? Atau malah pernah mengucapkannya kepada teman lain?

Mungkin masih banyak juga teman yang sama sekali belum pernah mendengar atau tahu arti nasehat (Jawa) tersebut. Melihat tengkuk sendiri, itu bukan hal yang mudah, meskipun menggunakan cermin. Untuk mempermudahnya, perlu dua cermin atau teman lain yang membantu melihat tengkuk kita.

Begitu juga dalam kehidupan ini, tidak mudah bagi kita untuk menilai diri sendiri atau menemukan kesalahan diri sendiri, biasanya perlu orang lain yang dapat menunjukkan kesalahan kita.  Oleh karena itu, tak perlu sedih apalagi marah saat ada orang lain menunjukan kepada kita kesalahan-kesalahan kita, bahkan semestinyalah kita mengucapkan terima kasih untuk kesediaan itu.

Itulah yang kualami hari ini.  Ada teman yang berbaik hati menunjukkan kesalahanku.  Awalnya memang tersa seperti tertampar, juga sedih karena apa yang kuperjuangkan selama ini ternyata disalah artikan oleh orang lain -mungkin bahkan ada yang merasa tersakiti olehku, aku mohon maaf... Namun kemudian aku merasa berterima kasih kepada temanku itu, karena sekarang aku menjadi tahu bahwa masih ada hal yang salah dan harus segera kuperbaiki…

Kejadian ini juga menjadi pelajaran penting dalam hidupku, diingatkan kembali bahwa ‘kita harus bisa merasa namun jangan merasa bisa‘… Alhamdulillah.., Jemuah barokah 🙂

10 Comments

Leave a Reply

Required fields are marked *.