LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Pengalamanku Mengikuti Festival Tanah Tua Semedo 2019

| 59 Comments

Flyer Festival Tanah Tua Semedo 2019

Apa itu Festival Tanah Tua?

Apa itu Semedo?

Itulah pertanyaan-pertanyan yang langsung muncul di benakku ketika ada teman yang mengirim flyer itu di grup dan mengajak untuk ikut meramaikannya.

Terus terang Semedo adalah kata yang asing terdengar di telingaku. Panganan opo, kuwi? Hehe.. Rasa penasaran itu lah yang akhirnya menuntun langkahku mengikuti acara ini, dan berikut adalah catatan pengalamanku mengikuti Festival Tanah Tua Semedo 2019.

Apa itu Semedo?

Ternyata Semedo adalah nama sebuah desa yang terletak di wilayah Kabupaten Tegal Jawa Tengah, bagian dari wilayah Kec. Kedungbanteng, tepatnya di perbatasan Kab Tegal dan Kab Pemalang. Nah, desa yang letaknya cukup mlosok inilah tempat diselenggarakannya Festival Tanah Tua Semedo. Rute ke Semedo dari Kota Tegal maupun Slawi dapat teman-teman baca ditulisanku tentang Rumah Vernakular di Semedo ya..

Apa itu Festival Tanah Tua Semedo?

Kepala Desa Semedo menyatakan bahwa Festival Tanah Tua Semedo (tahun ini penyelenggaran ke-2) diselenggarakan dengan tujuan untuk semakin memperkenalkan Desa Semedo dengan kearifan lokal dan potensi-potensi pariwisatanya, untuk mendukung terwujudnya Desa Semedo sebagai salah satu Desa Wisata di Kab Tegal.

Info dari salah satu anggota Pokdarwis Semedo, bahwa tahun ini jumlah peserta adalah 115 orang, terdiri dari umum maupun media (termasuk blogger).  Sedangkan pada penyelenggaraan sebelumnya, jumlah peserta memang lebih banyak (sekitar 800 orang) namun hanya terdiri dari kalangan sekolah (SD, SMP, SMA dan Mahasiswa). Selain itu, bentuk penyelenggaraan tahun ini juga berbeda dari sebelumnya, di mana pada tahun sebelumnya festival berlangsung selama 1 minggu tapi tanpa menginap sedangkan di penyelenggaraan kedua ini berlangsung selama 2 hari 1 malam.

Festival Tanah Tua Semedo

Ka Dinas Pariwisata Kab Tegal & Kades Semedo

Kepala Dinas Pariwisata Kab Tegal dalam sambutan pembukaan acara ini menyatakan bahwa pemerintah daerah sangat mendukung penyelenggaraan acara ini yang juga menjadi salah satu syarat dalam penetapan suatu desa menjadi Desa Wisata.

Mengapa disebut sebagai Tanah Tua?

Penyebutan ini terinspirasi dari adanya penemuan-penemuan benda purbakala berbentuk fosil-fosil di wilayah Desa Semedo. Fosil-fosil dan penemuan purbakala ini kemudian diteliti oleh Tim peneliti purbakala dan memberikan bukti panjangnya rentang sejarah kehidupan di tanah Semedo ini.

Kegiatan-kegiatan dalam Festival Tanah Tua Semedo

Tengah hari di tanggal 14 September 2019 sudah lewat ketika akhirnya aku dan Ila -teman blogger dari Tegal- sampai di tempat registrasi peserta. Setelah mendaftar dan membayar Rp. 25.000,- / orang, kami mendapat rundown acara dan peta sederhana Desa Semedo, lalu kami pun di antar ke rumah penduduk yang akan menjadi tempat bermalam kami malam itu.

Peta Desa Semedo

No 10 homestay untuk kami

Homestay no 10 yang menjadi tujuan kami adalah milik Bu Harniti, sebuah rumah berdinding kayu khas rumah pedesaan, namun sudah dipermodern dengan lantai keramik dan kamar mandi + toilet di dalam rumah. Di ruang depan ada seperangkat meja-kursi kayu di sisi kiri pintu masuk dan di sisi kanannya dihamparkan kasur dan tikar tempat kami ber-5  (aku, Ila, Noorma, Nyi & Hadi) melepas lelah.

Berpose di depan Homestay No 10. (Ka : Ila, Ki : Sisi & ayahnya)

Eksplor Desa Semedo

Setelah sholat dan beristirahat di temani teh hangat buatan Bu Harniti, sekitar lepas Ashar kami berkumpul di Bukit Pelangi untuk diberi pengarahan kegiatan-kegiatan selanjutnya pada sore hingga malam itu.

Kegiatan pertama adalah eksplor Desa Semedo sekaligus hunting foto untuk lomba foto menggunakan Smartphone yang menjadi salah satu rangkaian acara.

Festival Tanah Tua Semedo

Beberapa hal yg tak kami temukan di kota 🙂

Berbekal peta desa yang sudah dibagikan kami berkeliling desa memotret suasana dan kehidupan masyarakat desa, terutama keberadaan Rumah Vernakular yang menjadi salah satu sasaran di lomba foto. Rumah-rumah di Semedo tidak semua berdinding kayu namun sudah banyak pula yang berdinding tembok. Demikian pula lantainya, sebagian besar sudah tidak lagi berlantai tanah. Dari segi kesehatan, ini adalah salah satu syarat rumah sehat, bukan?

Lingkungan desa terlihat panas di sore itu. Jalan lingkungan bervariasi antara jalan tanah, makadam, paving dan sebagian besar plester.  Pepohonan Jati tampak meranggas karena kemarau yang panjang, namun tanaman dan pepohonan di halaman rumah warga terlihat masih tumbuh bahkan berbuah.

Festival Tanah Tua Semedo

Menikmati suguhan alam Semedo

Pertunjukan Ronggeng

Desa Semedo

Senja di Semedo

Senja yang mulai turun di Desa Semedo menghentikan aktivitas kami jalan-jalan sore di Semedo. Bergegas kembali ke homestay, mandi dan ishoma sebelum kembali naik ke Bukit Pelangi untuk acara malam itu.

Peserta dan warga membentuk setengah lingkaran di depan panggung di mana para pemain musik tradisional sudah siap mengiringi 2 orang penari ronggeng.

KSP Budoyo Semedo

Pemain Karawitan KSP Budoyo dari Desa Semedo siap mengiringi Sinden dan Ronggeng

Setelah seremonial pembukaan oleh Kadis Pariwisata Kab Tegal, pertunjukan Ronggeng pun dimulai. Dua orang penari wanita bergerak gemulai di tengah arena dengan diiringi tembang-tembang yang dilantunkan oleh Sang Sinden. Malam makin larut tapi suasana masih ramai. Penari mulai mengajak beberapa pengunjung ke tengah arena, menari bersama diakhiri dengan memberikan saweran kepada penari.

Ronggeng Semedo

Dua Ronggeng Desa Semedo

Penonton mulai request lagu sementara sebagian lain ribut menyemangati beberapa pengunjung yang malu-malu ketika menari di tengah arena, meski ada seorang bapak sepuh yang dari awal hingga akhir terus di tengah arena memberikan sawerannya.. hm, mungkin Simbah itu habis panen..haha..

Ronggeng Semedo

Pertunjukan Ronggeng di Festival Tanah Tua Semedo

Ziarah ke Makam Bupati Kaloran

Kegiatan Festival Tanah Tua Semedo malam itu diakhiri dengan ziarah ke makam Bupati Kaloran. Yang dimaksud Bupati Kaloran ini adalah Bupati Tegal ke-10 yang dimakamkan di Desa Semedo ini.

Ziarah ini diikuti oleh peserta laki-laki bersama warga desa didampingi tokoh masyarakat / pemuka agama Desa Semedo. Aku tidak bisa menceritakan detil kegiatan ini karena aku bersama-sama peserta perempuan lainnya langsung pulang ke homestay untuk istirahat sekitar pukul 11 malam itu.

Membuka hari di Bukit Pelangi

Keesokan harinya, Minggu 15 September 2019, jam menunjukkan pukul 05.15 ketika kami meninggalkan kenyamanan homestay dan menuju ke Bukit Pelangi (lagi).

Rencananya peserta akan melihat mentari menyingsing di Bukit Sripit yang bersebelahan dengan Bukit Pelangi. Namun sayangnya langit mendung dan Sang Mentari enggan menampakkan diri dari balik awan mendung.

Pagi di Desa Semedo

Pagi yang mendung di Semedo

Tak apalah…kami tetap riang mengawali pagi di Semedo dengan hiking tipis-tipis ke puncak Bukit Sripit, menapaki jalan setapak yang berkelok dan turun naik, di antara hamparan rerumputan yang kuning mengering serta ladang-ladang bera dan tanah pecah-pecah (Bhs Jawa : nela).

Bukit Sripit Semedo

Olah raga pagi, mendaki Bukit Sripit Semedo

Usai naik-turun bukit kami pun kembali duduk manis di bangku bambu panjang depan panggung, menikmati sarapan dengan menu khas ‘Ponggol Purba’ Sambel Sege diiringi lagu-lagu dan musik akustik dari panitia. Ahaay..mantab jiwaaa..mameeen..

https://www.instagram.com/p/B2asZExFVWv/?igshid=yy7s0pbc70hx

Sajian akustikan dari Semedo

Melongok Museum Situs Semedo

Lho..di Semedo ada museum?

Iyaaa…keren sekali ya desa ini. Ada bangunan megah yang kelak akan segera diresmikan sebagai Museum Situs Semedo yang dibangun oleh Pemerintah Pusat. Nah, selain menikmati kuliner, budaya dan kearifan lokal Desa Semedo, peserta juga mendapat kesempatan untuk melihat ke dalam calon Museum Situs Semedo itu.

Museum Situs Semedo

Museum Situs Semedo

Tuuh..keren ya gedung museumnya. Bagaimana dengan isinya? Tak kalah keren tentunya…tapi akan kutuliskan tersendiri ya..hehe..

Nah, Sahabat Lalang Ungu.. itulah cerita pengalamanku mengikuti Festival Tanah Tua Semedo pada 14-15 September 2019 lalu. Acara yang sangat berkesan! Salut untuk penyelenggara yang telah bekerja keras mempersiapkan acara ini. Terima kasih juga kepada Keluarga Bu Harniti untuk keramahan, masakan yang lezat dan tempat istirahat yang nyaman.

Kami bersama Bu Harniti dan Dik Ira putrinya

Sedikit masukan untuk penyelenggaraan selanjutnya, mungkin bisa ditambahkan sesi penjelasan sejarah Tanah Tua Semedo misalnya dari Sesepuh Desa setempat atau kisah penemuan fosil-fosil purbakala secara langsung oleh para penemu yang saat ini masih ada, dll. Dengan demikian lebih kumplit ‘oleh-oleh’ peserta dari Festival ini yang pada gilirannya dapat disebarluaskan dan akan makin memperluas pengenalan masyarakat akan Desa Semedo ini.

Teman-teman ingin ikut merasakan keseruan acara Festival Tanah Tua Semedo juga? Jangan ketinggalan di tahun depan yaa…

59 Comments

  1. Asik banget sih mbak acaranyaaaa.. baru tahu kalau Semedo itu nama daerah di Tegal…

    Kalai dilihat konsepnya seperti desa wisata tembi apa gak sih mbak?? Seru banget nih pasti ya acaranya. Jadi pengen ikutan gabung

  2. Untuk homestay bayar berapa, Mbak? Apakah tiket 25 ribu meliput keikutsertaan saja atau sudah termasuk menu makanannya?
    Saya suka konsep desa wisata karena bisa belajar sejarah dari sana. Saya juga penasaran dengan kuliner khasnya. sambal sage terbuat dari apa, ya? Mendadak lapar nih, ha ha.
    Senang bisa mengeksplorasi desa yang ada peninggalan purbakala.

  3. Alangkah asyiknya kalo setiap daerah di Indonesia mengadakan festival semacam ini. Jadi makin banggaaaaa dgn budaya dan kearifan lokal Indonesia 😀

  4. Fotonya jahat2 banget bude…

  5. Seru banget nih, pasti senang selama perjalanan dan banyak hal yang bisa dipelajari ya, mbak.

    Kalau aku senang banget liat pemandangannya 🙂

  6. Baru tahu Desa Semedo ini. Semoga tahun depan bisa ikutan juga. Lumayan nih buat mengenal sejarah kaya fosil2 gitu. Dan main di desa itu selalu enak

  7. Mbak Me lagi jalan2 muluk bikin ngiri ih. Btw kusuka banget kl byk acara nguri2 budaya gini

    • Jalannya mah sdh kemarin2 La..baru sempat nulis…hehe..
      Aku masih pengen ke Banjar nih..mudah2an klo pas ada acara spt ini di Banjar aku bisa ikut ya La..

  8. Tadi pertama kali baca aku kira Semendo, ternyata Semedo. Asyik banget mbak agenda festivalnya. Jadi pengen ikutan festivalnya tahun depan niih..

  9. Mupeng banget ikut event kayak gini. Jadi punya banyak informasi baru tentang daerah lain. Sambil jalan-jalan juga. Semoga bisa ikutan tahun depan

  10. Sekarang pemerintah daerah sudah banyak menggunakan media blogger vlogger atau podcaster utk publikasi kearifan lokal dan wisata unggulan daerah ya. Kesempatan bagus buat kita, sambil Eksplore sekaligus nambah stok konten hehehe

  11. Banyak banget peninggalan sejarahnya di tanah Semedo ya, mba.
    Dengan adanya festival ini warisan budaya terlestarikan sekaligus untuk pemberdayaan masyarakat.

  12. Kirain kata Semedo td apa ternyata nama sebuah desa yah kak, duh aq udh lama gk pnh ikutan festival kayak gini,

  13. Serasa nonton film nih mbak hehehe….pastinya pemerintah daerah setempat berupaya melestarikan desa Semedo ini sebagai warisan leluhur ya mbak. Dan festival tanah tua desa Semedo menjadi bukti bahwa disinilah peninggalan sejarah perlu dilestarikan dan dikenalkan pada dunia luar. Seru banget bisa mengikuti seluruh rangkaian acara ini ya mbak…..sambil berwisata dan belajar sejarah bareng para blogger hehehe….

  14. Wah semoga lancar acaranya sesuai tujuannya dan lebih baik dr yg pertama ya ..

  15. Aku juga baru dengar kata Semedo mba, bagus banget tempatnya, ada nilai sejarahnya, sepertinya anak-anak sekolah harus diajak tour ke sana deh pas pelajaran sejarah biar langsung tahu apa itu fosil. Luapan perasaan dulu waktu sekolah suka gak ngeh yang namanya fosil. Hehehh

  16. Baru tau saya ada festival ini, seru ya nonton malam gt. Btw itu bukitnya agak gersang ya karena kemarau juga mungkin kalau dan masuk musim hujan lebih indah.

  17. seneng banget ya mbak dapat pengalaman yang berbeda di Semedo.
    aku pun jadi tertarik nih utk berkunjung. ternyata desa wisata juga ada di daerah Tegal 😀

  18. Acara ini seru banget ya mbak, apalagi bisa mengenal budaya daerah wisata Semedo. Ada acara malam gini jadi senang bisa dihibur mbak e.

  19. Baru tau di tegal ada festival kebudayaan keren begini. Kayaknya belum banyak diekspos ya mba? padahal menarik juga.

  20. Barokallah ya Mba kita bisa bareng-bareng plesiran
    menyenangkan kalo rame-rame gini hahaha
    kangen plesiran bareng meneh

  21. Pengadaan Festival memang dipercaya bisa lebih mengenalkan wisata di daerah di mana festival itu diadakan. Dengan diadakan acara begini diharapkan lebih banyak orang tahu kalau daerah tersbeut memiliki tempat wisata wajib kunjung.

    Baru-baru ini di deket rumahku juga ada Mina Festival. Mina = Laut, karena Bali isinya pantai Festival yang diadakan di tepi pantai.

  22. Mbaaa, aku sering ke pemalang tp ga tau lho sama desa semedo ini. Jd penasaran main main deh

  23. Menarik juga ya wisata di Semedo Tegal ini, sekarang memang banyak tempat wisata yang mengangkat kearifan lokal dan budaya juga kuliner lokal ya mbak Tanti. Jadi gak bosen deh eksplore seluruh desa wisata di Indonesia karena banyak banget yang bisa dikunjungi nih 🙂

  24. Waktu denger kata “Semedo” aku kira ini dari daerah luar jawa gitu. Eh ternyata di Tegal. Asikk, bisa jadi pilihan destinasi wisata nanti kalo mudik hihihi

  25. Aku baru dengar nih tentang nama Semedo.
    Kalo lihat dari foto-foto mbak Tanti, kesannya tempatnya panas, bernuansa coklat, dan pepohonannya berupa ranting-ranting aja.

    Trus penasaran, kenapa disebut tanah tua ya?

  26. Suka banget ada info seperti ini, sekarang makin kreatif dan variatif ya pengelolaan daerah, karena setiap tempat itu unik banget

  27. Tahun depan, kalau ada lagi pengin ikutan ah. Menarik banget tempatnya. Siapa tahu juga museumnya udah jadi…eh atau sebenernya memang sudah bisa dikunjungi oleh masy.umum ya, Mba

  28. Menarik ya kegiatannya. Konsepnya beda ternyata dari tahun lalu. Kalau pakai cara begini, kesempatan untuk tersebar secara online jadi lebih luas

  29. Suka pemandangan desanya yang tentram, juga rumah antiknya…museumnya keren pisan ya bangunannya, Mbak..

  30. Prepare tahun depan nih, buat ikutan lagi ya Mba hahaah
    semoga juga yang ikutan nambah banyak, karena keren tanah tua ini ada museumnya juga. Nggak sabar liat museumnya jadi

  31. Wuah mau ada situs sejarahnya juga. Alternatif selain sangiran kalau mau belajar peninggalan purbakala. Alhamdulilah, perhatian pemerintah makin baik ya Mbak.

  32. Waah lengkap banget sih mbak..pemandangannya juga kece banget kapan ya bisa kesana ajak anak-anak..tunggu agak gedean kali ya?

  33. Museumnya kereeen!

    Akhirnya terjawab sudah rasa penasaranku dengan festival Tanah Tua Semedo yang kapan hari ramai di medsos teman2 blogger

  34. Mba, jadi acara ini nih peserta dilepas sendiri untuk eksplore tanah tua Semedo atau gimana mba? Ngumpulnya hanya pas malam hari aja ya kelihatannya.

    Bener tuh, sebaiknya memang ada penjelasan ya dari sesepuh desa tentang lokasi ini, jadi ada pengantar dari penduduk setempat gitu ya istilahnya.

  35. Wah … Di Tegal ya? Aku tuh kalau berkunjung ke rumah tanteku pasti bingung mau main kemana. Semedo bisa jadi alternatif wisata nih kalau next ke Tegal

  36. Aku kira tanah tua semedo ada di pulau sumatra gt, tyata tegal astaga…
    Keren ya pemandangan langitnya…

Leave a Reply

Required fields are marked *.