LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Patung Kepala Garuda di GWK

Kunjungan Singkat ke GWK Cultural Park Bali

| 43 Comments

Salam jumpa, Sahabat Lalang Ungu.. Sudah tahu kan ya, tentang GWK Cultural Park yang menjadi salah satu ikon wisata Pulau Dewata alias Pulau Bali? Nah, kali ini aku akan ceritakan pengalamanku saat lakukan kunjungan singkat ke GWK Cultural Park Bali.

Ketika banyak teman-teman menuliskan tentang serunya kunjungan mereka ke GWK yang kini semakin cantik, dalam hati aku berharap untuk bisa mengunjunginya kembali. Alhamdulillah, menjelang akhir pekan kemarin ndilalah aku mendapat tugas 2 hari dinas ke Bali. Tak pelak, kusisipkan rencana kunjungan ke GWK ini pada kedatanganku ke Bali kali ini, meski pada saat-saat akhir yaitu sebelum ke Bandara untuk pulang..

Garuda Wisnu Kencana memang bukan tempat yang sama sekali asing buatku, aku pernah dua kali ke lokawisata ini sebelumnya. Namun kedua kunjungan itu sebelum tahun 2018 saat patung besar Garuda Wisnu Kencana selesai dibangun dan diresmikan oleh Presiden RI. Jadi aku penasaran dengan kondisi GWK setelah peresmian. Patung Dewa Wisnu dan Patung Garuda yang keduanya berukuran raksasa..bagaimana bila disatukan menjadi sebuah patung raksasa lain bernama Garuda Wisnu Kencana?? Begitulah rasa penasaranku selama ini.. Adakah di antara kalian yang berpikiran serupa??

Karena ternyataaaa..itu salah,teman-teman.. Patung Garuda Wisnu Kencana, patung Wisnu dan patung Garuda, ketiganya adalah patung berbeda!! 🤣

Lokasi GWK Cultural Park

Ohya, Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana atau GWK Cultural Park yang luasnya sekitar 60 Ha ini berlokasi di Jl. Raya Uluwatu, Ungasan, Kuta Selatan, Badung, Bali. Jam operasional tempat wisata ini adalah jam 08.00 – 20.00 WITA.

Kemarin, dari daerah Legian -tempat menginap- kami menggunakan mobil online menuju lokasi ini, dengan lama perjalanan sekitar 1 jam karena lalu lintas yang relatif padat di Jumat sore itu. Sekitar jam 3 sore WITA kami sampai di lokasi parkir GWK dan  harus sudah menuju Bandara Ngurah Rai sekitar pukul 4 sore. Duuh hanya punya waktu  1 jam di GWK? Ya..syukuri saja..hehe..

Shuttle bus menuju Plaza Bhagawan

Shuttle bus GWK

Shuttle bus GWK Cultural Park

Kalau pada kunjungan-kunjunganku terdahulu di GWK, bis yang kami tumpangi bisa parkir di dekat lokasi, maka ternyata saat ini aturannya berubah. Setelah membayar parkir mobil Rp10.000,-  kami harus turun di tempat parkir ini dan selanjutnya pengunjung menggunakan shuttle bus untuk menuju Plaza Bhagawan.

Plaza Bhagawan di GWK Cultural Park

Plaza Bhagawan adalah tempat pertama kedatangan pengunjung di GWK Cultural Park Bali. Sebuah ruang terbuka yang cukup luas dengan 3 buah patung putih besar yang akan menyita pandangan kita.

Patung di Plaza Bhagawan GWK

Bhagawan Kashyapa, Winata dan Kadru

Itu adalah patung dari Bhagawan Kashyapa bersama kedua isterinya yaitu Winata dan Kadru. Menurut legenda, Bhagawan Kashyapa yang merupakan salah satu dari 7 Resi yang sering disebut dalam teks Agama Hindu ini adalah ayah dari Garuda sedangkan Winata adalah ibu dari Garuda. Adapun Kadru adalah istri lain Bhagawan Kashyapa, yang mempunyai anak 1000 naga.

Ruang terbuka Plaza Bhagawan di GWK

Ruang terbuka Plaza Bhagawan di GWK Cultural Park

Harga tiket GWK Cultural Park Bali

Tempat pembelian tiket di Plaza Bhagawan

Tempat pembelian tiket masuk GWK di Plaza Bhagawan

Di Plaza Bhagawan ini pengunjung membeli tiket masuk. Pada 8 Nopember 2019 lalu, tiket masuk untuk orang dewasa Rp.125.000,- sedangkan untuk anak dan Lansia Rp.100.000,- .  Tiket ini merupakan tiket untuk pengunjung yang akan masuk ke area GWK dengan berjalan kaki. Apabila ingin menggunakan shuttle car, maka harus membeli tiket lain seharga Rp.30.000,-

Tempat tiket GWK

Service Shuttle 30K/orang

Kendaraan shuttle bekapasitas 6 pengunjung ini akan membawa pengunjung dari Plaza Bhagawan langsung ke lokasi GWK Statue. Berhubung saat kami datang kemarin matahari masih terik dan waktu kami pun terbatas, maka kami memutuskan menggunakan layanan ini.

Mobil shuttle ke GWK Statue

Dengan mobil seperti ini pengunjung bisa langsung ke GWK Statue

Pengunjung mendapatkan senteng / selendang yang harus dipakai selama di GWK ini (aku dapat warna unguuu..horee). Oh ya, pengunjung harus berpakaian sopan dan bagi pengunjung yang mengenakan celana pendek, diminta menggunakan kain sarung yang disediakan di sana.

Untuk pengunjung yang memilih berjalan kaki, masuk melalui pintu masuk yang berada di Plaza Kencana.

GWK Statue

Mentari cukup terik sore itu di GWK

Tak sampai 10 menit berkendara dari shelter di Plaza Bhagawan, sampailah kami di area Patung Garuda Wisnu Kencana (GWK Statue). Sebuah gedung besar dengan patung besar di atapnya menyambut kami.

GWK Statue

Mejeng sejenak di depan GWK Statue

Ah, ternyata aku salah!!

Itu bukan gedung beratapkan patung, namun patung yang sangaaaat besar dengan pondasi yang merupakan jalan masuk ke dalam badan patung. Pengunjung dapat naik sampai ke lantai 23, dari 30 lantai yang ada.

Wow..besar sekaliii..

Iya, patung  Garuda Wisnu Kencana yang diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 22 September 2018 ini memiliki tinggi 120 meter (ketinggian patung sekitar 75 meter dan penyangga sekitar 45 meter) dengan lebar bentang sayap garudanya sekitar 64 meter.

GWK Statue

Garuda Wisnu Kencana adalah patung yang menggambarkan Dewa Wisnu menaiki Garuda

Terbuat dari material campuran tembaga dan Kuningan, patung hasil karya I Nyoman Nuarta ini masuk kategori 4 patung tertinggi di dunia setelah The Statue of Unity (India-182 m), Spring Temple Budha (China-153 m) dan The Laykun Sekkya Budha (Myanmar-129,2 m).

Kemarin kami sempat masuk ke bagian dasar yang merupakan galeri dengan foto-foto dan lukisan-lukisan besar di dinding kanan-kiri yang menunjukkan progres pembuatan GWK Statue ini. Di sini juga terdapat foodcourt.

Galeri di dasar Patung GWK

Galeri di bag dasar Patung GWK

Pada kesempatan kemarin, kami tidak naik ke dalam patung GWK, karena keterbatasan waktu namun sempat bertanya pak Satpam, tiket untuk naik Rp.150.000,- per orang . Ahaay…

Plaza Garuda dan Plaza Wisnu di GWK Cultural Park

Keluar dari GWK Statue kami menuju shelter untuk antri naik shuttle. Namun, shuttle itu tidak membawa pengunjung kembali ke Plaza Bhagawan, melainkan hanya sampai Festival Park.

Dari sana kami harus berjalan kaki untuk mengeksplor bagian-bagian lain GWK Cultural Park ini, sebelum kembali ke Plaza Bhagawan. Sebenarnya di dekat Festival Park ini ada Segway & Skutis; Lotus Pond dan Peace of Memorial Statue, namun sekali lagi karena keterbatasan waktu aku dan kedua rekanku langsung menuju Plaza Garuda dan Plaza Wisnu.

Patung Kepala Garuda di GWK

Patung Kepala Garuda di Plaza Garuda GWK

Plaza Garuda  ini merupakan sebuah area terbuka di mana ada sebuah patung besar kepala Garuda dan sarang telur raksasa yang merupakan salah satu spot pepotoan yang banyak menarik perhatian pengunjung.

Menuju Plaza Garuda di GWK

Menuju Plaza Garuda

Dari area Segway & Skutis kita harus menaiki anak-anak tangga putih sebelum sampai di area Plaza Garuda ini.

Dalam agama Hindu, Garuda merupakan tunggangan dari Dewa Wisnu dan Garuda melambangkan loyalitas, kepercayaan dan pengorbanan.

Pose di Plaza Garuda GWK

Pose sejenak di Plaza Garuda

Dari Plaza Garuda terdapat anak-anak tangga menuju Plaza Wisnu yaitu tempat patung besar Dewa Wisnu berada. Dalam kepercayaan Hindu, Wisnu adalah Dewa pemelihara alam semesta dan seisinya.

Patung Wisnu di GWK Cultural Park

Patung Dewa Wisnu di Plaza Wisnu GWK Cultural Park

Plaza Wisnu ini adalah dataran tertinggi di Bukit Ungasan ini, sehingga dari sini pengunjung dapat menikmati keindahan landscape Pulau Dewata.

View dari Plaza Wisnu GWK

Pemandangan dari Plaza Wisnu GWK Cultural Park

View GWK Statue dari Plaza Wisnu

GWK Statue dikejauhan, view dari Plaza Wisnu

Selain patung besar Dewa Wisnu yang berdiri di tengah kolam kecil, di Plaza Wisnu ini juga terdapat sumber mata air suci.

Parahyangan Soka Giri adalah sumber mata air suci yang terletak di sebelah patung besar Dewa Wisnu. Di puncak bukit kapur, keberadaan mata air ini adalah suatu hal yang sangat istimewa. Air dari mata air suci ini dipercaya dapat memberi keselamatan dan kesembuhan.

Saat di sana kemarin aku melihat seorang ibu berpakaian putih -mungkin pemangku agama Hindu- sedang memercikkan air suci ke serombongan turis dari India. Sebenarnya aku sangat ingin bisa berbincang dengan ibu itu untuk tahu lebih banyak tentang mata air suci ini, sayangnya rekanku memberi tahukan bahwa waktu telah mendekati pukul 4 sore.

Pemberkahan dg air suci dari Parahyangan Soka Giri

Pemberian air suci dari Parahyang Soka Giri kepada sekeluarga turis dari India

Demikianlah, kami pun bergegas mengayunkan kaki kembali ke shelter shuttle bus yang akan membawa kami ke tempat parkir GWK. Perjalanan keluar melewati area belanja tempat pengunjung bisa berbelanja pernak-pernik cinderamata.

Hanya sekitar 1 jam kami berada di GWK Cultural Park ini, tentu saja terasa sangat kurang. Masih ada beberapa lokasi yang tak sempat kami eksplor seperti  Plaza Kura-kura, Taman Indraloka, Amphitheater, juga beberapa foodcourt maupun resto-resto (saat membeli tiket tertulis bahwa welcome drink dapat diambil di Jendela Bali Resto dan ada voucher 10K untuk pembelian souvenir).

Jadwal pertunjukan di GWK

Jadwal pertunjukan di GWK

Merujuk ke leaflet yang kudapatkan dari konter tiket, ada juga beberapa jadwal pertunjukan seni di beberapa lokasi kawasan GWK Cultural Park ini.. Duuh, andai saja bisa lebih lama lagi kami di sini..

Tak apalah…yang penting sudah terkabul menikmati sebagian keindahan GWK, mudah-mudahan segera bisa kembali lagi untuk menikmati GWK dengan waktu yang lebih longgar.. Aamiin..

Nah Sahabat Lalang Ungu, demikianlah ceritaku saat berkunjung singkat ke GWK Cultural Park Bali pada Jumat 8 Nopember 2019 kemarin. Bagaimana dengan kalian teman, adakah yang punya cerita indah di sini? Silakan bagi ceritanya di kolom komen ya.. Terima kasih…

43 Comments

  1. Sayang banget gak naik ke tingkat atasnya ya. Kapan kapan ke sana lagi yuk kita naik hehehe. Siapkan nabung dari sekarang buat tiketnya Rp.150ribu. Hahaha…

  2. Tempatnya indah banget mbak. Melihat dari ketinggian. Meskipn daku takut ketinggian heheh. Semoga bisa kesana lagi ya mbk aku aamiinin

  3. Lumayan mehong ya Mba, tiketnya.
    Kudu giat nabung nih, biar bisa cuss ke sini.
    Aku udah lamaaaaa ngga ke Bali, dan rinduku terobati pasca baca artikel Mba

    Makasiii 😀

  4. Suasananya emang ga bisa ditemukan di destinasi wisata lain ya. Sayang banget mba ga sampe ke atasnya.

  5. Harga tiket masuknya dan lain-lainnya untuk melihat semuanya wow ya tapi melihat foto-foto itu ….. worth it. Karena melihat karya-karya seni yang luar biasa di dalam GWK Cultural Park. Keren.

  6. Waaa asyiknya dinas ke Bali dan lihat GWK. Aku juga penasaran sama patungnya. Segedhe apa yaaa. Terus kan itu patung juga buatnya puluhan tahun. Semoga ada kesempatan buat ke Bali lagi

  7. GWK memang must visit kalau ke Bali yah mbak. Aku pernah kesana mau nonton pertunjukan seninya, tp sayang gak jodoh juga huhuhu kayak ada yg ganjel.kapan2 kl ada kesempatan harus ntn shownya deh

  8. Ternyata tiket masuknya mahal ya mbak…karena aku beli atas nama kantor suami jadinya kemarin dapat diskon. Sayang aku tidak melihat seluruh pemandangan di GWK, ternyata banyak spot yang indah dan menarik yang bisa dikunjungi ya mbak. Ntar kapan-kapan pengen ke GWK lagi… Mbak Mechta kalau ke Bali lagi kabari saya ntar kita bisa meet up hehehe……

  9. Tahun 2015 aku ke GWK, GWK statue-nya belum jadi. Masih banyak pula bagian-bagian yang dalam tahap pembangunan. Beda pokoknya sama foto-foto yang ada di tulisan ini. 2018 dan Agustus kemarin ke Bali malah tak sempat ke GWk. Musti planning lagi nih, kalau ke Bali lagi wajib mampir GWK. Keren banget soalnya pemandangan di sana sekarang ya

  10. Wuih lumayan juga ya mba kalau mau naik ke atas patungnya hehehe… 150 mayan buat beli oleh2 *dasar pengiritan 😀

    Dulu aku udah pernah mau masuk ke GWK pas ada acara di Bali. Berhubung sangune kurang, akhirnya ya hanya foto2 dari depan saja. Baca artikel ini jadi mupeng deh, semoga suatu saat bisa masuk ke sana.

  11. GWK ini iconic banget…
    Dari sejak aku SD uda mulai pemahatan dan pembangunan.
    Baru diresmikan 2018. Luarrr biasa sekali totalitas para seniman memahat satu demi satu batu dan patung Budha.

  12. Aih ini sama kayak aku juga hanya sempat mampir dan nengok bentar pas ke GWK. Smoga suatu saat bisa lebih puas berkunjung ke sini 🙂

  13. Mbak duuh enak banget ya dinasnya malah ke Bali. Hihi. Bisa sekalian liburan begini ya. Gak akan terganggu cuti buat liburan karena sekalian dinas.

  14. GWK ini adalah lokasi wajib dikunjungi ya mbak kalau ke Bali 😀 Banyak yang bisa dinikmati di sana 😀
    Terakhir ke sana GWK belum jadi haha 😀
    JAdi pengen sekali ke Bali sama keluarga semoga ada kesempatan dan rezekinya di tahun mendatang.

  15. Senangnya ya sudah pernah ke Bali huhu saya dari duku rencana ke Bali gagal terus euy semoga dalam waktu dekat bisa keaana sama anak-anak. Btw harus banget ya foto2 disini kalau ke Bali.

  16. Waktu ke Bali kemarin aku belom sempet ke GWK huhuhu. Moga bisa balik lagj ke Bali dan ke GwK yaa

  17. Hikss, blm pernah ke Bali nih Mbak, blm pernah lihat langsung GWK ini juga, makin mupeng deh ihh bisa segera ke Bali juga

  18. Aku belum pernah ke GWK, Mbak. Jadi makasih banget infonya sangat berharga. Ga mahal juga ya tiket masuk. Penasaran sama penampilan budaya khas Bali, bisa sekalian mengenal lebih dekat kesenian lokal. Terakhir ke Bali dah lama banget….

  19. Wow ada foodcourtnya juga mba? Kirain cuma patung aja gitu. Selama ini liat di berita2 GWK itu patung dan pas itu belum slese2 sampe berapa tahun ya hehe. Jd tempat wisata favorit turis ni.

  20. belum sampai sini walau sudah tiga kali ke bali

  21. Aku udah bolak-balik di depan GWK terus tapi belum sempat buat mampir. Wah ternyata bagus ya Mbak dalamnya. Patung GWK selalu mengundang pertanyaan turis, terutama turis asing setelah mereka landing di Bandara Ngurah Rai, karena GWK terlihat dari landasan.

  22. Sejak monumen GWK yang menjulang itu jadi, aku malah belum pernah berkunjung ke sana lagi. Dulunya ku pikir, patung kepala yang ada di bawah itu yang bakal dinaikin, ternyata malah bikin baru
    Ah, jadi pengen ke sana lagi deh

  23. Patung Wisnu nya emang belum bersatu ya, mbak? Perasaan pernah baca, udah menyatu semua bagian tubuhnya.

Leave a Reply

Required fields are marked *.