LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Sawo Kecik belum matang
Sawo Kecik belum matang

Menanti Matangnya Si Mungil Sawo Kecik

| 64 Comments

Menanti matangnya Si Mungil Sawo Kecik. Hai Sahabat Lalang Ungu, apa kabar… Semoga senantiasa sehat dan bahagia ya.. Kali ini, aku ingin mengajak kalian menanti matangnya Si Mungil Sawo Kecik bersamaku.. ☺

Sawo Kecik belum matang

Sawo Kecik (manilkara kauki) yg belum matang

Tentang Sawo Kecik

Pertama kali membaca tentang tanaman ini di Blog Alamendah, sekitar 10 tahun lalu, saat itu langsung teringat masa kanak-kanak dulu kami cukup akrab dengan Sawo mungil yang berwarna merah gelap saat matang dan rasanya manis meski agak sepat.

Nama Latin & Lokal Sawo Kecik

Manilkara kauki adalah nama latin dari Sawo Kecik yang rupanya memiliki cukup banyak sebutan di masing-masing daerah/negara, a.l : Sawo Jawa, Caqui/Manilkara (Inggris), Khirni (India), Lamut Sida/Lamut Thai (Thailand), dll.

Sawo Kecik ini adalah anggota keluarga Sapotaceae (sawo-sawoan), sebagaimana ‘saudara’nya Sawo Manila (Manilkara zapota) yang berukuran lebih besar dengan warna kulit coklat. Kalau Sawo Manila seukuran telur Bebek dengan kulit bertekstur kasar dan berwarna  coklat saat matang, maka Sawo Kecik ini seukuran Telur Puyuh dengan kulit halus mengkilap dan saat matang berwarna merah gelap.

Ciri Pohon Sawo Kecik

Pohon Sawo Kecik ini bisa mencapai tinggi sekitar 25 meter dengan diameter batang bisa mencapai 100 cm, dengan ciri khas daun tumbuh bergerombol di ujung dahan, berwarna hijau muda dan agak mengkilap pada bagian atas sedangkan bagian bawah daun agak berbulu halus dan warnanya keabu-abuan.

Daun Sawo

Perbandingan Daun Sawo Kecik & Sawo Manila

Seperti telah kutuliskan sebelumnya, buah Sawo Kecik ini cukup mungil (panjang 3,7 cm, menurut Blog Alamendah) dengan bentuk bulat telur / lonjong. Terdapat kulit tipis pembungkus daging buah, yang mudah untuk dikelupas. Buah muda berwarna hijau lalu menua kekuningan, orange dan merah tua / gelap saat matang. Daging buahnya berwarna coklat muda, dengan rasa cukup manis saat matang, namun juga ada rasa sepat yang khas.

Buah Sawo Kecik dan Sawo Manila

Perbandingan buah Sawo Kecik dan Sawo Manila

Sawo Ijo

Kalau yg ini Sawo Ijo / Sawo Apel / Sawo Duren.. Sawo paling maknyuuus menurutku..hehe

Manfaat Sawo Kecik

Selain dikonsumsi buahnya sebagai buah segar atau bahan olahan pangan, batang pohon Sawo Kecik ini merupakan bahan bagus untuk bangunan ataupun bahan perabot rumah tangga bahkan karya seni.

Disebutkan pula bahwa pohon ini sering dimanfaatkan sebagai ‘pohon perintis’ / tanaman pemulih lahan yamg kurang subur / kritis, karena kemampuannya tumbuh di lahan yang kurang subur. Umumnya ditanam sebagai pohon pelindung / penghias pekarangan. Bahkan di Jogjakarta merupakan pohon yang ‘terhormat’ karena ditanam di halaman Keraton dan rumah-rumah abdi dalem Keraton.

Pohon Sawo Kecik di kantor kami

Pohon Sawo Kecik

Pohon Sawo Kecik di Dinperpa Pekalongan

Sejak pindah tugas ke kantor sekarang di awal tahun 2017, baru beberapa bulan lalu (Juni 2020) aku mengetahui bahwa di salah satu sudut kebun tumbuh Pohon Sawo Kecik.

Pohonnya memang masih muda, dan rupanya ini adalah kali pertama pohon itu berbuah karena teman-teman yang sudah lebih dahulu di kantor ini pun baru tahu juga tentang pohon ini. Mungkin pohon ini ditanam oleh pendahulu kami yang sudah pensiun sehingga para ‘penghuni baru’ belum faham sejarahnya..hehe..

Munculnya buah-buah mungil berwarna hijau kekuningan adalah hal yang pertama menarik perhatianku ketika beberapa waktu lalu lewat di jalan sebelah pohon ini. Kudekati lalu kuamati, tak yakin buah apa itu. Lalu kupotret buah muda itu dan mencari di internet melalui ‘google lens‘ dan ternyata hasil pencarian menyebutkan Sawo Kecik sebagai nama buah itu.

Buah muda Sawo Kecik

Buah muda Sawo Kecik, hijau kekuningan

Oh, baru kali itu aku melihat buah mudanya Sawo Kecik..waktu kecil dulu tahunya setelah merah tua..haha.. Hari demi hari berlalu, dan buah-buah mungil itu berubah warna menjadi orange. Terlihat cantik dari kejauhan, buah-buah orange di antara dedaunan hijau 😍

Kok lama yaa…nggak mateng-mateng?

Haha..iya lho.. Sudah hampir 2 bulan sejak kulihat buah-buah muda Sawo Kecik ini, namun belum kunjung matang. Warnanya masih orange segar dan saat kutekan buahnya masih keras. Memang sih saat kubaca-baca ada yang menyebutkan bahwa musim panen buah ini di bulan September..wah, masih 2 mingguan lagi..hehe..

Kebetulan kemarin ada 1 yang jatuh, karena penasaran kuambil dan kubuka. Dan inilah penampakan buah Sawo Kecik yang masih mengkal itu 😀

Bag buah Sawo Kecik

Bagian buah Sawo Kecik (tapi masih mentah..hehe..)

Ok lah, kami harus sabar menunggu hingga September menjelang dan buah-buah mungil ini matang, lalu kami akan bisa menikmati buah pertama dari Pohon Sawo Kecik kami. Insya Allah, dua Minggu tak akan lama ya..hehe..

Nah Sahabat Lalang Ungu, itulah ceritaku menanti matangnya Si Mungil Sawo Kecik, buah yang sepertinya mulai langka di sekitar kita. Atau adakah teman-teman masih banyak menemukan buah ini di sekitar tempat tinggal kalian? Atau ada yang punya nostalgia dengan sawo-sawo mungil ini? Yuk, bagi kisahnya di kolom komen yaa… Terima kasih…

***

update 29/8/2020

Beberapa hari lalu, tiba-tiba teringat pengalaman masa kecil kami ketika dolan ke rumah Bude di Sedayu Karanganyar, dan disuguhi Sawo Manila yang sudah matang siap santap. Waktu itu kami ingin naik ke pohon Sawo besar di halaman belakang untuk memetik Sawo matang langsung dari pohonnya. Bude melarang dan mengatakan bahwa Sawo tidak bisa dipetik matang di pohon, karena sangaat lama. Jadi biasanya buah yang sudah tua dipetik lalu diperam beberapa hari baru matang dan siap santap.

Teringat kenangan itu, aku lalu berpikir. Jangan-jangan begitu pula adanya dengan Sawo Kecik ini. Sudah 3 bulan di pohon dengan warna orens tapi tak kunjung matang juga. Akhirnya aku pun bereksperimen memetik beberapa Sawo Kecik yang sudah berwarna orens tua itu dan memeramnya.

Sawo Kecik sebelum diperam

Sawo Kecik sebelum diperam (24/8/2020)

Setelah 5 hari, kulihat penampilan Sawo-sawo itu sudah berubah : kulitnya berwarna merah tua dan ketika kutekan buahnya terasa lunak. Wah..sudah matang niih.. Lalu kubuka satu dan kucoba cicip : lembut dan maniis 😋😍

Sawo Kecik matang

Setelah diperam, Sawo Kecik siap santap (29/8/2020)

Jadi aku berkesimpulan bahwa daripada menanti Sawo Kecik matang di pohon, lebih baik Sawo Kecik yang sudah tua kita petik dan peram beberapa hari. Sawo Kecik matang siap kita nikmati!

64 Comments

  1. waktu kecil aku bilangnya ciku atau kesawah. dulu seneng banget buah ini. rasanya maniis

  2. Ahaaaa, ku jadi kangen blognya Alamendah, apa kabarnya belio yaa..
    10 tahun yang laluu, masih rame yaaa Mbaaa..

    Btw itu sawo keciknya lucu banget sih, beda bentuknya dari sawo biasa yaa, lebih lonjong.
    Btw lama banget banget atuh nunggu matengnyaa, kalo udah panen kabarin aku yaa, ntr mau gerebek ke sonoo.

  3. Aku baru tahu kalau ini namanya sawo kecik mba, kukira bukan buah2an yg bisa dimakan, TFS ya mba

  4. Aku pernah denger tapi belum pernah makan deh, dan baru tahu sekarang bentuk pohonnya, hhee.

  5. waaa sawonya mungil banget ya iniii, warna orange nya juga cantik banget, aku belum pernah cobain sawo kecik ini, jadi kepo rasanya seperti apa hihihi

  6. bentuknya sepintas mirip ketapang atau juga pinang ya Mbak?
    ayoo Mbak, ditunggu aja. September tinggal menghitung hari kok (afirmasi biar terasa cepat) hihih

  7. Aku juga suka nih sama buah sawo. Tapi sekarang udah jarang banget makan buah sawo

  8. Sawo kecil memang penampakannya gak terllau besar yaa, kak Tanti?
    Aku jadi ingat memori waktu kecil juga niih…pernah ke glundungan sawo di bis karena kami duduk di kursi depan, saat turunan. Terus sama mas dikumpulin, dibilang rejeki.
    Hahhaa…pas turun dari bis, sang pemilik sawo kaget kalau bungkusan sawonya uda ludes.
    Kami yang bawa…dan namanya anak kecil, ya gak tau…huhuu…kami makan bersama.

    Ibu sampai melotot, katanya…”Dapet dari mana? Main makan aja….kaya gak dikasih makan sama orangtua.”

    Hahhaah….aku sama mas cuma cengar-cengir gajelas.
    Merasa dapet sawo kecil runtuh dari langit.

  9. Oh, ini tuh namanya sawo kecik. Aku kayaknya belom pernah makan deh. Beda ya dari sawo biasa. Dan apa rasanya beda dari sawo walanda? Di tempatku banyaknya itu. Tapi kalo search di Google, nama latinnya beda. Jadi pengen nyicip deh 😀

  10. Aku baru lihat sawo kecik gini mbak, biasanya kalau beli di pasar sawo yang biasa dan memang sekeluarga suka dengan buah sawo. Nah yang kecik gini dalamnya juga hampir sama ya.

  11. Belum pernah nyobain sawo ini. Aku udah pernah makan sawo yang biasa warna cokelat manis dalemnya sama satu lagi sawo belanda yang warna oranye. Enak dan suka semua. Penasaran pengen nyobain juga deh. hehehe

    • Aku Sawo Belanda blm pernah tuh mba. sawo lain yg sudah pernah mencicip tuh Sawo Ijo yg dalamnya putih lembut..sih..maniiis ini..

  12. Unik yaa… aku malah baru tahu ada yang namanya sawo kecik. Sebab kenalnya sawo ya kayak sawo manila itu aja. Kebetulan pohonnya ada di rumah mama.

  13. Sering dengar namanya. Tapi malah baru tahu kalau batang pohonnya bagus untuk bahan bangunan. Masya Allah yaa..gak buah, gak batangnya bisa dimanfaatkan semua.

  14. Baru tau aku mbak sawo kecik ini, jangan-jangan aku sering lihat tapi nggak tau kalau ini jenis sawo-sawoan

  15. beda bentuk sawonya dengan yang biasa aku beli nih mbak, sawo kecil lebih lonjong gitu ya. Ternyata sawo itu ada jenis-jenisnya juga ya aku baru tau

  16. Eh, aku juga pembaca Alamendah Mbaaaa, tooos! 🙂
    Dari sawo yang ada di artikel ini saya belum pernah makan yang sawo duren ni…. Jadi penasaran mbaaa….

    • Nah..yg ini kesukaanku.. Daging buahnya lembuuut berwarna putih dan maniiiiis.. Biasanya kalau makan dipotong bagian atas buah, trus daging buahnya disendoki..hehe..

  17. Di rumah tuh ada pohon sawo mba, tapi sejak jaman baheula sampai sekarang ga berbuah. Apa pohon sawo laki itu ya hahaha… kayak pohon melinjo aja ada laki dan perempuan. 🙂

    Sawo kecik nih kok ya kecil-kecil bisa menggoda gitu tampilannya. Klo udah mateng pasti muaniiisss ya mba.

    • Coba dikurangi daun2nya Dik..mbok2 setelah dipruning mau berbuah..hehe.. Klo dibanding Sawo biasa / Sawo Manila, Sawo Kecik ini memang kurang manis..hehe..

  18. Sering dengar Sawo Kecik tapi baru kali ini lihat penampakannya. Jadi selama ini yang ada di pasaran itu Sawo Manila ya Mbak.

    Buah Sawo yang jatuh itu rasanya gimana mbak? Sepet apa pahit? Penasaran, gak sabar menanti September, hehe

  19. SAWO!
    Enaaakkk manis, tapi kadang getahnya tuh genggeus ya Mba
    Nyam nyaammm, moga2 besok ada tukang sayur yg jual sawo 😀
    Kok aku jadi pengiinnnn

  20. Selama ini taunya sawo itu yang kulitnya cokelat aja. Hahaha pengetahuan ttg sawoku sempit banget ya mbak. Baca ini aku jadi tau macam-macam jenis sawo. Aku termasuk yang suka makan sawo nih..

  21. sawo kecik ini memang istimewaaa ya mba. Aku suka makannya walaupun tidak sering. kayaknya mau cari lagi aaah

  22. Sering dengar sawo kecik tapi baru kali ini tahu penampakannya, hihihi … Ternyata ukurannya lebih mungil dari yang kubayangkan. Buah sawo ini salah satu yang sekarang jarang banget aku konsumsi. Soalnya jarang dijual juga kayaknya, ya. Dulu pernah punya pohon cangkokannya. Rasanya maniiis banget. Aduh, jadi kangen makan sawo, dududu …

  23. Aku suka banget sama buah Sawo tapi belum pernah nyicipin Sawo Kecik. Padaahal yo Mbak, dulu bapakku pernah bawa 1 kilo dari temennya yang panen buah Sawo ini. Kok aku jadi pengen nyari tapi keknya gak dijual bebas ya kayak Sayo biasa

  24. Kak, ih kok seru bener nanem gitu, udah hobi yaa? Bahagia aku tuh liat ada orang yg berkebun ga cuma tanaman hias tapi pohon yg bisa menghasilkan kaya buah

  25. Baru tau ada jenis sawo kecik, pohon terhormat pula ya di Jogja, wah di depan rumah ku berjejer pohon sawo tapi jenis sawo besar hehe

  26. Aku baru tahu ada sawo kecik seperti ini dan belum pernah mencoba makannya mungkin di kantor suamiku ada tanaman ini

  27. Aduduw enaknya mba Tan. Aku juga wes jarang banget mamam sawo kecik.
    DI pasar masih ada mesti ya, kapan-kapan beli ah

  28. Wah bisa untuk tanaman dalam rumah ini ya, buahnya juga bermanfaat buat kita juga bisa menjadi memperindah taman

  29. Aku belum perrnah makan jenis sawo kecik ini mba, kayaknya memang enak banget yya. Kata ibuku manis banget, dan di Yogya banyak tumbuh di perkarangan rumah

  30. Udah lama banget ga ketemu buah sawo. Yg ini ukurannya memang lebih minimalis dari yg umum di jumpai. Tapi tampaknya rasanya ga kalah manis sama yg biasa ya mba

Leave a Reply

Required fields are marked *.