LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

The Wujil Ungaran

Pengalamanku Menginap di The Wujil Ungaran pada Masa Adaptasi Kebiasaan Baru

| 67 Comments

Pengalamanku Menginap di The Wujil Ungaran pada Masa Adaptasi Kebiasaan Baru.  Pandemi belum usai. Covid19 belum lagi berlalu, meski saat ini pemerintah sudah mengisyaratkan kita telah memasuki Era New Normal atau pelaksanaan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB), kita masih harus tetap waspada dan disiplin menerapkan protokol kesehatan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Itu pula sebabnya ketika beberapa waktu lalu aku mendapat tugas untuk melakukan perjalanan dinas ke luar kota, hatiku sempat was-was. Selama hampir 4 bulan ini, semakin terbiasa dengan pelaksanaan cara kerja baru di kantor, antara lain pelaksanaan rapat-rapat secara virtual, maka agak kaget dengan adanya undangan rapat selama 2 hari dari kantor di Provinsi. Hm, rupanya era new normal sudah benar-benar dimulai.

Persiapan Pribadi Sebelum Ke Luar Kota

Namun bagaimanapun tugas harus tetap dilaksanakan, perjalanan ke luar kota selama 2 hari itu tetap harus kujalani. Untuk itu terlebih dahulu aku melakukan beberapa persiapan, yaitu: (1) Memastikan kondisi kesehatan prima; (2) Memilih moda transportasi yang aman dan nyaman; (3) Memeriksa penerapan protokol kesehatan di tempat tujuan.

Memastikan kondisi kesehatan prima.

Pertama aku memastikan dulu kondisi kesehatanku, karena bila aku memaksakan diri berangkat dalam kondisi tidak sehat bukan saja berbahaya bagi diriku namun juga bisa membahayakan orang lain di sekitarku.

Setelah yakin benar-benar sehat aku pun menjaga kesehatanku dengan upaya meningkatkan imun tubuh antara lain dengan mengkonsumsi makanan & minuman sehat dan menambah suplemen bila perlu.

Membekali diri dengan vitamin yang biasa diminum kurasa baik juga. Tidak lupa membawa perlengkapan sesuai kebutuhan a.l masker kain, tisu basah dan kering, hand sanitizer, dll.

Memilih moda transportasi yang aman dan nyaman

Menurutku yang paling aman adalah menggunakan kendaraan pribadi. Namun karena hal itu tidak memungkinkan maka aku berusaha memilih transportasi umum yang telah menerapkan protokol kesehatan.

Kereta Api adalah pilihanku kemarin dan alhamdulillah pengalaman perjalananku dengan KA Kaligung Pekalongan-Semarang kemarin relatif aman dan nyaman. Protokol kesehatan telah diterapkan. Sebelum masuk ke peron penumpang diperiksa suhu badan dan mencuci tangan dengan hand sanitizer yang di sediakan. Kursi-kursi di ruang tunggu juga telah ditandai memperhitungkan jarak antar orang.

Suasana stasiun & KA

Suasana di Stasiun & KA Kaligung.

Kondisi di stasiun (baik di Pekalongan maupun Poncol Semarang) terlihat cukup lengang, tidak terlihat kerumunan calon penumpang. Tapi tetap saja aku memilih tempat duduk yang cukup jauh dari penumpang lain untuk jaga-jaga, hehe.. Kondisi di dalam gerbong juga sepi. Rata-rata hanya 1 kursi yang ada penumpang dalam 1 baris.

Memeriksa penerapan protokol kesehatan di lokasi tujuan

The Wujil Resort & Conventions , hotel bintang 3 yang berlokasi di Jl Soekarno Hatta Km 25,5 Wujil, Kec Bergas Kab Semarang ini lah yang akan menjadi tempat tujuanku. Oleh karena itu aku mencari info terlebih dahulu mengenai hotel ini, khususnya dalam hal penerapan protokol kesehatan.

Alhamdulillah melalui salah satu akun media sosialnya aku mendapat informasi tentang penerapan protokol kesehatan di hotel ini, baik dalam persiapan tugas bagi karyawan, persiapan sarana dan prasarana pelayanan hingga protokol kesehatan dalam penerimaan & pelayanan tamu. Cukup meredakan rasa was-was yang sempat muncul. Hehe.. Untuk lengkapnya tentang penerapan protokol kesehatan di The Wujil ini dapat dilihat di IG TV The Wujil yang berjudul ” Untuk Anda, Untuk Kita Semua”

Pengalamanku di The Wujil Ungaran pada Masa AKB

The Wujil Ungaran

The Wujil Resort & Conventions, Ungaran Kab Semarang

Ini adalah kali kedua kunjunganku di The Wujil, yang pertama di bulan September 2019, namun merupakan kunjungan pertamaku di masa New Normal / Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) ini. Alhamdulillah pengalaman berkunjung kali ini pun menyenangkan.

Baca juga : 5 Hotel Cantik yang Paling Berkesan Untukku Selama Tahun 2019

Staf Ramah dan Santun

Penerimaan tamu hotel The Wujil

Tamu diperiksa suhu dan menggunakan hand sanitizer sebelum masuk The Wujil

Sore itu Ungaran sedang diguyur gerimis saat aku tiba di The Wujil Resort & Conventions sekitar pukul 14.30. Seorang petugas menyambut dengan senyum ramah di balik face shield yang dikenakannya, mempersilakanku untuk membersihkan tangan dengan hand sanitizer yang tersedia, sambil mengukur suhu tubuhku dengan thermo gun yang dibawanya. Setelah itu, masih dengan keramahan yang sama mengarahkanku ke ruang pertemuan saat aku menanyakannya. Alhamdulillah, keramahan dan kesantunan selalu menebarkan aura positif 🙂

Petugas front desk The Wujil

Penataan & penampilan petugas front desk The Wujil di masa AKB

Ruang Rapat Nyaman dan Menerapkan Physical Distancing

Aku bergegas menuju ruang rapat itu, melakukan registrasi dan bergabung dengan peserta lainnya di ruang rapat yang relatif luas dan nyaman. Tidak sempat memotret namun aku sempat memperhatikan penerapan protokol kesehatan di sana.

Penanda antrian di The Wujil

Dipasang penanda jarak antrian di lantai The Wujil, yang ini di depan lift

Ada penanda dipasang di lantai untuk mengatur jarak antrian di depan meja registrasi dan akses masuk dan keluar dari registrasi ke ruang pertemuan dibedakan, sehingga tidak terjadi kerumunan. Di dalam ruang, tempat duduk peserta diatur berjauhan satu sama lain dan snack telah disediakan di masing-masing meja, terbungkus rapi dengan plastik bening sehingga peserta tak perlu berdesakan mengambil snack a la prasmanan seperti biasanya.

Suasana di ruang rapat

Kamar Yang Bersih dan Nyaman

Menjelang Maghrib sesi pertama acara selesai. Sebelum melanjutkan acara sesi berikutnya di malam hari itu, terlebih dahulu aku menyegarkan diri di kamar yang telah disediakan.

Kamar di The Wujil

Uuh…kasurnya seolah melambai-lambai ingin segera ditiduri..hehe..

Alhamdulillah, seperti kunjunganku sebelumnya, kali ini pun aku mendapat kamar yang menyenangkan. Begitu masuk, sudah merasa nyaman melihat suasana kamar yang bersih dan rapi. Tidak hanya tempat tidur yang terlihat nyaman, namun juga suasana keseluruhan hingga ke kamar mandi terlihat rapi dan menimbulkan rasa aman dan nyaman. Hm..tak sabar beristirahat di sini setelah rangkaian tugasku selesai nantinya.

Fasilitas Kamar The Wujil

Pojok2 lain di kamar The Wujil

Kamar mandi The Wujil

Suasana Kamar Mandi, relatif kecil namun bersih dan amenities cukup lengkap

Physical distancing di Ruang Makan

Penerapan protokol kesehatan juga dilaksanakan di ruang makan. Terdapat suasana yang benar-benar berbeda dari pengalamanku di sini tahun lalu.

Sebelum masuk ke ruang makan tamu diminta untuk membersihkan tangan dengan hand sanitizer yang tersedia dan tetap menggunakan masker. Pengaturan tempat makan juga memperhitungkan jarak antar pengunjung : meja sedang yang biasanya untuk 4 orang kali ini ditata untuk 2 orang demikian pula meja besar hanya ditata untuk 4 orang, masing-masing dengan alat makan yang tersedia di meja terbungkus rapi dalam plastik bening.

Kalau biasanya tamu mengambil makanan sendiri secara prasmanan, kali ini tamu-tamu dilayani oleh petugas dalam pengambilan makanan yang diinginkan sehingga mengurangi kontak tamu dengan peralatan yang dipakai bersama. Ide yang bagus juga ya..

Suasana ruang makan The Wujil

Suasana di ruang makan The Wujil

Lingkungan Asri dan Nyaman

Malam itu seperti sudah diduga, aku tidur dengan sangat nyenyak, sehingga paginya terbangun dengan tubuh terasa segar dan suasana hati yang bagus. Rencana awal mau goler-goler santai saja di kamar sebelum melanjutkan tugas pagi itu.

Tapi…ketika selesai mandi pagi iseng aku membuka gorden kamar ke arah balkon, samar terlihat pemandangan asri yang menggoda di luar sana!

Di balik tirai itu…

..ada pemandangan ini 🙂

Oh iya..kemarin itu aku mendapat kamar di lantai 1, dengan balkon yang menghadap ke taman. Saat aku keluar kamar, pemandangan yang terlihat membuatku mengurungkan niat santai-santai di kamar, sebaliknya membuat minuman hangat lalu bersiap jalan pagi di taman itu.

Menuju Play ground The Wujil

Jalan setapak menuju play ground The Wujil

Senang sekali pagi itu berjalan pelan menyusuri jalan setapak di area taman dan play ground yang diakses dari arah samping ruang makan. Udara pagi terasa bersih dan sejuk, sisa hujan semalam dan embun pagi menyisakan kesegaran di dedaunan dan bunga-bunga yang ada di sana.

Bunga taman The Wujil

Bebungaan di taman The Wujil

Melihat beberapa alat bermain anak di sana, teringat krucil kami yang pastinya senang bila berkesempatan bermain di sana. Sedangkan bebungaan dan taman asri mengingatkanku pada ibu. Ah, mudah-mudahan ada kesempatan mengajak keluarga menikmati suasana nyaman dan asri di Wujil ini. Aamiin..

Playground The Wujil Ungaran

Play ground di The Wujil Ungaran

Memang asri sekali suasana out door di The Wujil ini. Betah deh menikmati pepohonan rindang, rumput hijau, gemericik air dan tarian ikan-ikan di kolam, serta warna-warni bunga. Tak hanya menyegarkan mata namun juga menenangkan hati.. 😊

Gazebo The Wujil

Tempat asyik untuk menikmati makan minum sambil menyegarkan mata

Kolam ikan di The Wujil

Menghalau galau di sini..sepertinya asyik juga..hehe..

Nah Sahabat Lalang Ungu, itulah cerita pengalamanku menginap di The Wujil Ungaran di masa Adaptasi Kebiasaan Baru ini. Alhamdulillah, tugas terlaksana dengan baik dan hilang was-was di hati karena dapat menjalankannya dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Bagaimana dengan kalian teman, punya pengalaman menginap di hotel pada masa AKB ini? Yuk, bagi ceritanya di kolom komen ya.. Terima kasih…

 Baca Juga : Yuk Wisata ke Gedongsongo di Era Adaptasi Kebiasaan Baru

Tulisan ini dibuat untuk mengikuti Lomba Blog “Wisata Kabupaten Semarang di Era Adaptasi Kebiasaan Baru” 

67 Comments

  1. Hotelnya keceee banget mbaaa
    Protokol kesehatan dan SOP-nya mantab djiwa ya
    Jadi, para tamu lebih tenang dan fokus pd kegiatan masing2, engga parno bin khawatir.
    Atau, yaaa dikit lah khawatir nya 😀

  2. Secara singkat, yang harus dipastikan, menurut Mbak Tanti ini .. (1) Memastikan kondisi kesehatan prima; (2) Memilih moda transportasi yang aman dan nyaman; (3) Memeriksa penerapan protokol kesehatan di tempat tujuan yaa …

    Alhamdulillah .. ikut senang membaca kisah ini. Penerapan protokol kesehatan terlaksana. Suasana hotelnya pun nyaman, ya.

  3. Alhamdulillah banyak hotel yang menerapkan protokol kesehatan, sehingga yang menginap dan para staf di sana tetap nyaman ya

  4. Sadar dengan kesehatan diri sendiri harus jadi pertimbangan pertama. Kalau kurang enak badan, memang sebaiknya tetap di rumah. Kemudian baru deh cari penginapan yang nyaman dan aman

  5. Sejak diumumkan kasus satu dan dua oleh presiden, kami ga bisa kemana-mana. Soalnya kecegat di Bandung dan Bogor nya yg keduanya zona merah.
    Udah kami rebahan di rumah saja hahaha…
    Paling buka tenda di kebun
    Atau pasang Hammock di lereng bukit kampung…
    Pengen ke hotel, cuma blm ada jalannya

  6. Waaaaa aku udah lama gak naik kereta. Pengen banget rasanya bisa naik lagi. Oh Mba Mechta lagi ikutan lomba yg Kabupaten Semarang itu. Semoga ada kabar gembira nih, good luck mba

  7. makasih bgt mbak rekomendasinya, aku sama suami emang berencana mau road trip ke semarang, malang, atau yogya, bisa jd referensi nih tempat nginepnya

  8. Hotelnya nyaman ya murah meriah tapi pelayanannya juga memuaskan keren banget kalau aku ke Semarang bisa mampir deh ke sini

  9. Next kpingin deh ngerasain staycation di The Wujil Resort & Conventions, lengkap y protokol kesehatan nya demi kenyamanannya Juga hotelnya Juga bikin betah

  10. look clean and fresh, maybe still little the people stay or do everything at there. I hope next so much person visit the hotel

  11. Suasana hotelnya tampak asri dan nyaman, sudah gitu ada sarana Playground itu poin menyenangkan bagi tamu yg membawa keluarga nya. Iya..selama di era Pandemi ini kita harus lebih selektif dengan memanfaatkan sarana yang aware dan melaksanakan protokol kesehatan dgn tepat

  12. saya naksir playgroundnya mbak, ajak anakku kesini pasti happy banget dia karena playgroundnya seru 🙂

  13. Mbak Mechta waktu di kamar sendirian aja apa ada temannya? Soalnya kan dari duduk, makan, semua serba berjarak, apakah adaptasi kebiasaan baru hotel juga memberlakukan 1 kamar 1 tamu.

    Baca tulisan Mbak Mechta sepertinya hotel Wujil cocok untuk liburan keluarga ya, ada tamannya dan playgroundnya juga. Kamarnya juga nyaman

    • Saya dapat kamar sendiri, Yun.. interaksi dg peserya lain saat di ruang rapat dan ruang makan.
      Iya, The Wujil ini cocok banget utk staycation bersama kelg.

  14. waaah hotelnya masih nampak bersih dan terawat ya mbak meski pandemi….karena banyak hotel yang tak terawat bahkan ditinggalkan pemiliknya dimasa pandemi ini. Saya juga pernah menginap di hotel beberapa hari yang lalu, tapi jauh banget dengan hotel di Ungaran ini. Jadi pengen jalan ke Semarang dan menikmati pemandangan yang indah disana.

  15. Janjian sama kak Uniek kah…kak Tanti?
    Senangnya mendapat pengalaman bekerja keluar dan merasakan stay cation sehat di The Wujil.
    Aku juga was-was siih…tapi melihat banyaknya orang di luar dengan kebiasaan baru yang menjaga kebersihan, bismillah..
    In syaa Allah…sehat selalu.

  16. Pengelola sudah mempersiapkan sebaik baiknya untuk mencegah penularan, pengunjungnya juga harus disiplin dan patuh ya.

  17. Halaman hotelnya asri ya banyak pohon dan ada tempat bermain anak-anak pula lagi. Liat ini jadi kangen stay cation deh hehe.

  18. Mbak maaf mau tanya, sewaktu naik KA apa ada kewajiban melampirkan hasil Rapid Test mbak? Pengen naik KA juga soalnya

    • Utk KA jarak jauh (misal Jakarta-Surabaya / Bandung-Surabaya) memang harus bawa hasil rapid test (berlaku 14 hari), sdgkn KA lokal (mis Kaligung, Kamandaka) tdk harus rapid test hanya suhu normal, pakai masker dan baju lengan panjang.
      Demikian sepengetahuan sy mba..
      Mungkin klo ada teman lain yg bisa melengkapi, silakan.

  19. Senang ya mba kalau nginep di tempat yang asri plus sudah menerapkan standar kesehatan sesuai ketentuan. Ayem gitu jadinya, enggak was was lagi.

  20. Wahh…senangnya bisa nginep di hotel meski dlm rangka rapat.
    Saya juga pengen deh staycation di hotel, dr kemaren nyari2 hotel di sekitar bandung yg oke dan safe, tapi blm jadi nginepnya T>T

  21. Wiiih bagus ya mba hotelnya ada fasilitas playground outdoor gitu, kalau bawa krucil pasti pada seneng main tuh. Semoga pandemi cepat berakhir ya, AMIN.

  22. Kangen naik kereta, kangen staycation. Eh btw kalau makanan diambilin gtu masih bisa nambah kan? wkwkwk
    Di bbrp hotel dekat rumah ada yg breakfastnya dianterin, pdhl kan senengnya staycation ya makan prasmanannya itu xixixixi

  23. Anakku senang banget pastinya diajak ke sini
    Lha wong ada playground. Surga deh buat mereka
    Bahkan kamarnya pun sudah tipe kamar nyaman

  24. Waah udah lama gak nginep di hotel. Jadi kangen traveling dan nginep di hotel. Bintang 3 aja udah sangat nyaman ya penginapannya

  25. Pernah nginep di wujil sekali, dan bikin nagih pelayanannya mba Tanti
    Alhamdulillah ya protokol kesehatan yang asik ini udah nggak takut lagi kalau mau nginep ya mba. Semoga ada rejeki bisa nginep di wujil lagi aamiin

  26. padahl deket banget loh ini sama temepat keraja abi.. tapi kok belum pernah nginep di sana. hiks

  27. Insya Allah dengan protokok kesehatan new normal segala aktivitas yang berkaitan dengan penginapan dan hotel, seperti yang diterapkan di The Wujil juga terjadi di tempat lain ya Mbak Tanti.

    Adem banget lihat suasana kamar di The Wujil Ungaran. Bikin darah mendidih pengen pengen liburan 🙂

  28. Rindang dan asri banget tempatnya, di banding sama bagian dalam aku kayanya malah betah ngeliatin outdoornya mbak

  29. Aku sedang membayangkan bepergian dengan kondisi stasiun kereta yang lengang ^_^. GA berdesakan tapi gimana gitu rasanya, ya, mba?

    Semoga kita semua senantiasa dilimpahi berkah sehat, aamiin.

  30. Senang banget dengan suasana tamannya yang sedang berbunga dan taman bermain yang mempunyai banyak wahana. Ini bisa membuat anak-anak betah dan nggak mau pulang.

  31. Stay cation di saat pendemi memang harus memperhatikan protokol kesehatannya ya kak.
    Untunglah saat ini hotel-hotel sudah survive dengan keadaan. Semoga industri pariwisata semakin membaik aamiin

  32. Aku masih belum berani lho kalau disuruh rapat offline begini. Ajakan raoat offline di kantor selalu aku tolak, meskipun tempatnya di hotel.

    Panedmi ini memang bener² bikin kehidupan berubah ya. Menginap di hotel pun jadi ‘seaneh’ itu rasanya 🙂

  33. Wow, The Wujil! Dari dulu kepengen nginep di sini tapi belum terealisasi hahaha 🙂 Cakep hotelnya, fasilitasnya lengkap dan tampak modern. Sesuai lah dengan tarif per malamnya hihihihi 🙂 Oh, bagus sekali penerapan protokol kesehatan di The Wujil seperti pada foto mbak Tanti. Sampai makanan juga diambilin sama petugas hotel. Nice story 🙂

  34. memang bener traveling saat pandemi kayak gini butuh persiapan ekstra lebih dibanding saat normal, yang penting jaga kesehatan dan imun tubuh jangan sampai sakit saat traveling. eniwei kamarnya lumayan bagus itu

  35. The Wujil sukakk banget. Anak2 udah minta staycation ke sana lagi

Leave a Reply

Required fields are marked *.