LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Sayur hidroponik di pot bekas jeriken oli

Bertanam Secara Hidroponik Di Rumah, Kenapa Tidak?

| 43 Comments

Bertanam secara hidroponik di rumah, kenapa tidak? Salam jumpa Sahabat Lalang Ungu, semoga tetap sehat dan bahagia ya.. Sahabat, dalam tulisanku kali ini aku ingin ceritakan tentang pengalaman kami bertanam di halaman rumah dengan cara / sistem hidroponik. Mungkin ada yang berpikir, apakah mungkin bertanam dengan cada hidroponik di halaman rumah kita? Bisa saja, kenapa tidak?

Sekilas tentang Hidroponik

Pengertian Hidroponik

Hidroponik adalah budidaya menanam dengan memanfaatkan air sebagai media tanam dan menekankan pada pemenuhan nutrisi yang diperlukan bagi tanaman itu.

Keuntungan Hidroponik

Ada beberapa keuntungan yang bisa kita dapatkan dengan bertanam cara hidroponik ini, antara lain :

  • Tidak membutuhkan tanah
  • Tidak perlu menyiram tanaman secara rutin
  • Air kebutuhan tanaman dapat digunakan dengan lebih efisien
  • Lebih ‘ramah lingkungan’ karena relatif tidak mengeluarkan polusi nutrisi ke lingkungan
  • Tanaman tumbuh relatif lebih cepat
  • Mudah dalam perawatan hingga pemanenan / pemetikan hasil
  • Media dapat digunakan berulang kali
  • Cara berkebun yang relatif lebih bersih

Jenis-jenis Sistem Hidroponik

Ada beragam cara / sistem yang dapat kita pilih untuk melakukan penanaman dengan cara hidroponik ini, a.l :

  1. Sistem Sumbu (Wick). Dinamakan Sistem Sumbu karena nutrisi diberikan melalui akar yang penyalurannya dengan bantuan sumbu (bisa dibuat dari tali nilon / kain flanel / kain kaus).

    Hidroponik Wick

    Sistem Wick
    (Gambar dari bibitonline(.)com)

  2. Sistem Irigasi / Fertigasi. Disebut juga Drip System dengan prinsip dasar mengalirkan larutan nutrisi dalam bentuk tetesan yang berlangsung secara kontinyu / terus menerus, dengan takaran tertentu.

    Hidroponik Drip

    Drip System / Fertigasi
    (Gambar dari bibitonline(.)com)

  3. Sistem Pasang Surut (EBB & Flow). Teknik ini mempunyai cara kerja yaitu membanjiri wadah penampung yang berisi tanaman dengan air nutrisi, selama beberapa waktu tertentu. Selanjutnya air itu akan kembali ke penampung air nutrisi, sebelum mengaliri wadah penampung tanaman lagi. Begitu seterusnya.

    Hidroponik Pasang Surut

    Sistem Pasang Surut
    (Gambar dari bibitonline(.)com)

  4. Sistem NFT (Nutrient Film Technique). Dalam teknik NFT ini, akar tanaman ditempatkan pada aliran nutrisi yang dangkal, sehingga tidak terendam sepenuhnya dan memperoleh oksigen secara optimal.

    Hidroponik NFT

    Sist NFT
    (Gambar dari bibitonline(.)com)

  5. Sistem Rakit Apung (Water Culture). Pada teknik ini, tanaman diletakkan di atas gabus / styrofoam yang sebelumnya sudah dibuat lubang-lubang, lalu diapungkan di atas larutan nutrisi.

    Hidroponik Rakit Apung

    Sistem Rakit Apung
    (Gambar dari bibitonline(.)com)

  6. Sistem Aeroponik. Merupakan teknik bertanam hidroponik dengan cara menyemprotkan nutrisi (dalam bentuk kabut) ke akar tanaman.

    Hidroponik Aeroponik

    Sistem Aeroponik
    (Gambar dari bibitonline(.)com)

Dari ke-6 teknik hidroponik tersebut, yang paling cocok untuk pemula adalah sistem wick / sumbu. Karena bisa dilakukan dengan peralatan yang ada di rumah dan biaya yang diperlukan relatif tidak mahal (dibanding teknik lainnya).

Pengalaman kami bertanam cara hidroponik di halaman rumah

Alhamdulillah sekitar setahun terakhir ini kami telah menerapkan cara tanam hidroponik di rumah kami. Pertama karena alasan lahan yang terbatas. Sedikit halaman tersisa di depan rumah tidak bisa ditanami semuanya karena harus diperkeras untuk akses yang lebih nyaman. Sebelumnya kami bertanam dengan pot, polibag ataupun daur ulang alat dapur yang telah rusak, namun ketersediaan tanah dan pupuk yang harus membeli cukup memusingkan juga..hehe..

Salah satu keuntungan yang kudapat karena pindah tugas ke kantorku saat ini adalah berkumpul dengan para Penyuluh Pertanian yang rajin menularkan ilmunya. Salah satunya adalah tentang hidroponik ini. Karena tertarik aku pun mencoba di rumah dan alhamdulillah keluarga juga tertarik bahkan kemudian adikku yang lebih rajin mengelola kegiatan ini ☺

Pemilihan Sistem Hidroponik

Nah, awal kegiatan ini dimulai dengan pemilihan sistem hidroponik yang akan kami pakai selanjutnya. Sebagaimana rekomendasi dari teman-teman PPL, kami memulai dengan Sistem Sumbu / Wick yang disarankan bagi pemula. Selanjutnya setelah belajar dengan sistem ini, kami mulai menerapkan sistem lainnya yaitu NFT.

Selain karena memang disarankan bagi pemula, kami memilih Sistem Wick ini karena beberapa kelebihannya, yaitu : (1) Tidak memerlukan bahan-bahan mahal; (2) Bentuk sederhana dengan cara pembuatan yang relatif mudah; (3) Media sumbu yang digunakan menyebabkan penambahan nutrisi bisa lebih jarang dilakukan; (4) Tidak memerlukan listrik sehingga biaya operasional lebih murah; (5) Mudah dipindah-pindahkan bila perlu dan tidak perlu banyak ruang.

Peralatan yang diperlukan untuk hidroponik skala rumah tangga

Peralatan yang diperlukan untuk Sistem Sumbu / Wick ini cukup sederhana bahkan bisa menggunakan daur ulang alat-alat di sekitar kita. Peralatan tersebut antara lain :

  • Botol bekas / Wadah bekas lainnya
  • Sumbu : kain flanel / kain kaus / tali nilon
  • Net pot
  • Rockwool / Sabut Kelapa (cocopiet)
Sayur hidroponik di pot bekas jeriken oli

Kangkung, Bayam merah dan Sawi sendok di pot hidroponik jeriken oli

Baca Juga : Yuk membuat sendiri pot hidroponik dari barang bekas

Sedangkan untuk Sistem NFT peralatan yang diperlukan lebih beragam, a.l :

  • Pralon ukuran besar / talang air untuk wadah tanaman sekaligus menampung aliran air
  • Pralon ukuran kecil untuk mengalirkan air
  • Sambungan-sambungan Pralon
  • Tempat penampung air
  • Pompa listrik
  • Netpot
  • Rockwool / cocopiet / media tanam lain
Rak Hidroponik

Rak Hidroponik, perpaduan sistem NFT & Drip

Ohya Sahabat, saat ini sudah banyak ditawarkan hidroponik kit sehingga sangat membantu bila ingin memulai bertanam cara hidroponik di rumah, karena set hidroponik kit ini terdiri dari wadah, netpot, Rockwool, benih-benih hingga nutrisi (AB mix).

Hidroponik Kit

Bertanam Sawi dengan Hidroponik Kit Rakit Apung yang dibeli secara online

Pemilihan Jenis Tanaman

Nah, setelah menentukan sistem hidroponik yang akan kita pakai, menyiapkan peralatan / sarana yang dibutuhkan selanjutnya memilih jenis tanaman yang akan kita tanam secara hidroponik.

Sebenarnya ada banyak ragam sayuran yang bisa ditanam secara hidroponik, a.l : Selada, Bayam, Kangkung, Tomat, Terong, Timun, Buncis, dll. Mengingat salah satu prinsip pemanfaatan pekarangan adalah untuk menambah asupan gizi keluarga maka sebaiknya dipilih jenis sayuran yang memang disukai oleh keluarga. Masukan lain adalah, pilih yang perawatannya mudah untuk pemula.

Nah berdasarkan berbagai pertimbangan tersebut, kami memilih Bayam dan Kangkung sebagai tanaman yang awal kami tanam. Selanjutnya setelah lebih berpengalaman, jenisnya bertambah, a.l : Selada, Seledri, Sawi Caisim, Pakchoi (Sawi Sendok), Terung, Tomat dan Cabe ☺

Bayam Hidroponik

Bayam Kampung hidroponik..segar dan berdaun lebar-lebar

Setelah jenis tanaman ditentukan maka mulai dengan penyemaian benih. Ohya bisa juga dipilih ‘jalan pintas’ yaitu menggunakan bibit yang dibeli / sudah siap tanam. Hal ini menghemat waktu cukup banyak juga, hehe..

Penyemaian benih

Langkah-langkah penyemaian benih

Pemilihan Tempat

Selain kebutuhan air sebagai media dan nutrisi sebagai penunjang tumbuh kembang tanaman, sinar matahari yang cukup juga menjadi salah satu kebutuhan bertanam cara hidroponik itu. Oleh karena itu perlu dipilih tempat yang sesuai. Pot / rak hidroponik sebaiknya diletakkan di tempat yang terkena sinar matahari (terutama pagi) dan terlindung dari tetesan air hujan secara langsung (karena akan mempengaruhi kandungan nutrisi dalam air).

Kebetulan rumah kami menghadap barat, sehingga hampir sepanjang hari ada panas matahari berlimpah. Itu sebabnya kami perlu menambah atap / shading net sebagai pelindung agar tanaman dapat bertahan hidup dengan baik. Rupanya cara hidroponik ini lebih cocok di lingkungan rumah kami, terbukti tanaman Terong yang kami tanam bersamaan namun di pot (media tanah) sering layu di siang hari nan terik sementara saudaranya yang ditanam hidroponik masih gagah sepanjang hari ☺

Terong Hidroponik Wick

Terong Hidroponik dg Sistem Wick

Pemberian Nutrisi Bagi Tanaman

Bila tanaman yang ditanam dengan media tanah mendapatkan makanan dari zat hara yang ada di tanah itu dan juga tambahan pupuk bila perlu, maka untuk tanaman hidroponik, makanan tidak bisa didapatnya hanya dari air yang menjadi media tanamnya.

Perkembangan hidroponik

Perkembangan hidroponik kurun waktu Sept-Okt 2019

Untuk itu kita perlu menambahkan nutrisi pada air baku yang menjadi media tanaman itu. Nutrisi AB mix demikian kita sering menyebut dua jenis campuran nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman hidroponik itu.

Kita bisa membeli nutrisi AB mix ini di toko tanaman / secara online, lalu membuat Larutan A dan Larutan B. Cara membuatnya adalah sebagai berikut :

  • Gunakan botol bekas air mineral yang berukuran 2 liter, beri tanda pada dinding botol untuk cairan sebanyak 1 liter.

    Pembuatan Larutan nutrisi AB

    Botol untuk pembuatan Larutan nutrisi AB

  • Isi botol dengan air hingga kurang dari batas yang telah kita buat sebelumnya (ukuran air kurang dari 1 liter).
  • Masukkan Bubuk A ke dalam botol berisi air, goyang-goyang botol agar seluruh bubuk larut, lalu tambah air hingga mencapai batas 1 liter.

    Penambahan air hingga batas 1 lt

  • Guncang / bolak-balik botol agar semuanya larut dengan sempurna. Masukkan ke dalam wadah dengan ditandai ‘Larutan A’.

    Simpan Larutan A di Botol A

  • Ulangi langkah-langkah di atas untuk membuat Larutan B. Bila menggunakan botol pencampur yang sama dengan yang digunakan untuk membuat Larutan A, pastikan botol telah dicuci bersih sebelumnya. Setelah tercampur rata, masukkan Larutan B ini ke wadah lain dengan ditandai ‘Larutan B’

    Simpan Larutan B di Botol B

Adapun cara pemberian nutrisi ini adalah dengan menambahkan masing-masing 5 ml Larutan A dan Larutan B ke dalam tiap liter air baku yang akan digunakan untuk media hidroponik.

Cek PH air dan juga PPM nya, untuk mengetahui kepekatan air nutrisi. Rata-rata tanaman memerlukan air nutrisi dengan PH netral dan PPM sekitar 800. Bisa digunakan alat TDS yang mudah di beli di toko online / offline.

Kalau tanaman dengan media tanah harus disiram secara berkala dan rutin (rata-rata 2 kali sehari) maka untuk tanaman hidroponik tentu saja tak perlu penyiraman. Cek keersediaan air di dalam wadahnya saja. Biasanya sekitar 2-3 hari perlu penambahan air nutrisi kecuali bila kondisi sangat terik, air akan lebih cepat berkurang. Jenis tanaman juga berpengaruh pada cepat/lambatnya penyerapan air ini.

Pemanenan / Pemetikan Hasil

Rata-rata sayuran daun panen pada usia 30-45 HST (Hari Sesudah Tanam). Sedangkan Tomat, Terong dan Cabe sedikit lebih lama, sekitar 2-3 bulan.

Seledri Hidroponik

Seledri Hidroponik di pot bekas kemasan buah, siap panen yang kedua..

Untuk Selada, Caisim dan Pakchoi hanya panen 1x sepanjang tanam, artinya kita langsung mengambil seluruh bagian tanaman yang sudah siap panen tersebut. Berbeda dengan Kangkung, Bayam, Daun Mint dan Seledri yang bisa dipanen dengan cara dipotong dan bagian bawahnya masih bisa tumbuh untuk dipanen lagi beberapa kali sebelum tidak produktif lagi. Begitupun Tomat, Terong dan Cabe, dipanen dengan cara memetik buah yang matang, beberapa kali hingga pohon tak produktif lagi.

Alhamdulillah selama setahun ini kami telah mendapat beberapa kali panen utamanya Kangkung, Bayam, Selada, Seledri, Daun Mint, Caisim dan Pakchoi. Sementara Terong sedang menunggu panen dan Tomat serta Cabe baru mulai tanam, belum masuk masa generatif ☺

Terong hidroponik berbuah

Terong hidroponik menunggu panen

Nah Sahabat Lalang Ungu, demikianlah cerita pengalaman kami bertanam sayuran secara hidroponik di rumah. Adakah teman-teman yang bertanam sayur di rumah juga? Yuuk, bagi pengalamannya di kolom komen ya.. Terima kasih..

Baca Juga : Sulitkah menanam dan merawat Daun Mint?

43 Comments

  1. Aku pernah mencobanya mba, sayuran yang dihasilkan lebih cantik dan gurih gitu kalau di masak. Coba pakai hidroponik agak ribet diperawatannya ya kan mba?

    • Kalau menurut saya, justru dengan hidroponik ini perawatannya lebih mudah / simple dibanding tanam dengan media tanah..hehe..

  2. Wow masya Allah mantap benar hidroponiknya. Harus telaten ya? Tapi ribetnya sepertinya di awal saja ya, Mbak , saat instalasi.

    • Kalau dengan Sistem Wick relatif mudah merangkai utk pot nya mba..paling mudah memakai botol bekas air kemasan tuh..

  3. Mechta my dear, zdh lm bunda kepengen bngt memiliki tanaman dngn zistim Hidrophonik ini, tp sampai skrng blm kesampaian. Keliatannya sih gampang ya tp perlu bantuan tukang x ya utk memulainya. Munbkkn di Trubus ada perlengkapannya yv tinggal pasang. Selama ini bu da bercocok tanam di pot2. Sayurannya cuma 1 macam BAYAM BELANDA nmnya, merambat, media tanamnya krn tanah jd bisa dikerjakan sendiri. lainnya tanaman Sansevieria.
    Mau bljr ah hidrofonik asap.

  4. Nah, ini nih yang aku cariiii!
    Masa Pandemi gini assoy geboy banget Mba, kalo nanam sayur atau buah.
    Kan mayan bisa panen, jadinya masak dari hasil kebun gitu kan.
    Coba deh, ntar aku ngobrol ama ibu mertua.
    Moga2 blio OK!

  5. Saya menanam sayuran dan buah juga. Tapi bukan hidroponik. Hehee… Alhamdulillah, meski bukan petani tapi ada lahan yang sudah biasa ditanami sayur dan kebutuhan dapur sehari-hari. Sekarang saya tambahkan tanaman buah dalam pot.

    • Alhamdulillah..sangat bersyukur bila masih ada lahan yg dapat dimanfaatkan utk bertanam. Tanam dg media tanah juga kereen…

  6. wuih keren nih jadi pengen nyoba juga tapi butuh waktu khusus untuk persiapan awal yak..hehe

  7. aku sudah beli paket hidroponik juga nih mbak, doakan semangat terus ya menanamnya kaya mbak Tanti

  8. Ihh pengen juga bertanam dengan sistem hidroponik gini. Selama ini karena lahan di rumah tuh luas, yaa jadinya tanam di tanah aja. Tapi pas lihat hasil tanamnya teman-teman yang hidroponik, pada segerseger, jadi pengen akutu…walau sampai sekarang belum juga terealisasi wkwkwk

    • Bersyukur sekali kalau masih ada lahan luas utk menanam mba..ini mah kami.menyiasati keterbatasan lahan..hehe..

  9. Aduh aku pengen banget punya tanaman hidroponik di rumah mba. Smoga aku bisaaa

  10. Ngeri mba Tan, aku jadi pengen dolan neng omahmu, wkkwwk melihat hasilnya dan ingin memetik hahaha, pengen bikin ih. Tapi akeh ayam neng omah

  11. Ya Allah~
    Kalau sudah pada tumbuh, aku jadi ikutan happy liatnya.
    Itu pas dimakan pasti bunyi “kreess…kreeesss..”
    Crunchy pissaan~

  12. Aw aw aw, aku suka aku suka..
    Aku juga suka bertanam hidroponik di rumah. Kadang nanam wortel, terong, dan ya, mau nyoba sledri ah nanti… Mampir ke sini jiwaku jadi ijo lagi, semangat empat lima buat nanam2.

  13. Dengan adanya sistem hidroponik seperti ini, siapapun, di mana pun bisa bercocok tanam ya Mbak, tinggal ybs memang mau atau tidak.

    • Nah iya..semua berawal dari kemauan ya mba.. Jika memang mau maka akan mencari tahu bgmn bisa lakukan dengan baik..

  14. Mantap banget Mbaak. Aku lagi nyoba bertanam nih tapi masih di tanah. Itu aja gak semua berhasil heheh.. Aku punya banyak dirigen. Siapa tau nanti bermanfaat buat bertanam hidroponik.

  15. Aku lo mba pengen sekali nanem gini
    Cuma aku khawatir mati
    Nanam biasa aja ga pernah berhasil mint ku

  16. Aku geleng-geleng kepala, Mbak, pas baca postingan ini. Dikau telaten bangeeeeettt. Selama ini aku masih pakai media pot sama tanam langsung, Mbak, di tanah. Karen akebetulan ada ladang kosong dekat rumah. Semangat terus, ya, Mbak, untuk nanemnya. Lihat hasilnya memang snagat menggiurkan.

    • Bukan akuuu…adikku yg telaten ngurusi semuanya. Aku terlibat sedikiiit saja..hehe.. Aamiin..terima kasih doanya..

  17. waaah makasih yaaa mbaaa .. aku jadi tau lebih banyak dan sekarang lagi mau coba juga hidroponik di rumaaah mba

  18. Belum coba mba, sering lihat tapi ga tau caranya, abis baca tulisan ini jadi semangat lagi mau nyoba belajar nanem hidroponik di rumah, kan seru bgt pas panen

  19. Kapan-kapan nek wes lego pengen bikin ah
    mba Tan kiro-kiro harga yang kita habiskan bikin ginian habis diangka berapa yo?

  20. aku baru pertama nyoba masih gagal, sekarang lagi nyoba lagi

  21. lahan kami terbatas..jadi pengin nyoba bertanam secara hidroponik ini
    lumayan kan bertanam sayuran dan bumbu dapur untuk mencukupi kebutuhan keluarga
    nanti deh saya diskusikan dengan suami kebetulan dia suka tanam menanam ini

  22. Pingback: Yuk Bertanam Terong Hidroponik di Halaman Rumah Kita |

Leave a Reply

Required fields are marked *.