LALANG UNGU

Ruang berbagi pengalaman dan manfaat

Agrowisata Urban Farming Kel Pajajaran Bandung

Buruan Sae : Konsep Urban Farming Kota Bandung

| 24 Comments

Hai Sahabat Lalang Ungu.. Setelah cukup lama hiatus, aku berniat menghidupkan kembali rumah mayaku ini. Doakan semoga konsisten ya..

Tulisanku kali ini late story ya..tentang pengalaman berkunjung ke Kota Bandung, tepatnya ke Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Bandung beberapa bulan lalu.

Di DKPP Kota Bandung

Berkunjung ke DKPP Kota Bandung, Desember 2021

Saat berkunjung pada Desember 2021 lalu, kami diterima secara langsung oleh Ir. Gin Gin Ginanjar, M.Eng selaku Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Bandung beserta jajarannya. DKPP Kota Bandung ini mempunyai 6 Bidang, yaitu : Bid. Ketersediaan Pangan, Bid. Distribusi dan Konsumsi Pangan, Bid. Keamanan Pangan, Bid. Tanaman Pangan & Hortikultura, Bid. Peternakan dan Kesehatan Hewan dan Bid. Perikanan.

Pemanfaatan barang bekas untuk urban farming

Contoh ide pemanfaatan barang bekas dalam pertanian perkotaan di halaman DKPP Kota Bandung

‘Oleh-oleh’ berkesan yang kami bawa pulang saat itu adalah konsep BURUAN SAE dan Agrowisata Urban Farming.

Apa Itu Buruan Sae?

Buruan Sae adalah salah satu program unggulan Kota Bandung, yang merupakan sebuah konsep pertanian perkotaan yang terintegrasi (integrated urban farming) yaitu melibatkan budidaya pertanian, peternakan dan perikanan dalam pemanfaatan pekarangan.

Program ini digalakkan oleh Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bandung dengan tujuan menjadi solusi permasalahan ketimpangan pangan di Kota Bandung melalui pemanfaatan pekarangan untuk memenuhi kebutuhan pangan keluarga.

Konsep Urban Farming Buruan Sae

Konsep Integrated Urban Farming ‘Buruan Sae’ Kota Bandung

Kata ‘buruan’ itu sendiri merupakan kata dalam bahasa Sunda yang artinya halaman/pekarangan. Sedangkan kata ‘SAE’ selain berarti baik juga merupakan akronim dari Sehat, Alami dan Ekonomis.

Melalui program ini Pemerintah Kota Bandung berharap agar warganya dapat belajar memproduksi bahan pangannya sendiri, sehingga makanan yang dikonsumsi keluarga lebih sehat, alami dan juga ekonomis.

Sehat karena bahan pangan tersebut dikelola sendiri oleh masyarakat sehingga terjaga dan diketahui dengan pasti prosesnya sejak penanaman (tidak banyak menggunakan bahan kimia).

Alami karena bahan pangan yang dihasilkan langsung dari alam, dirawat dengan menggunakan pupuk dan pestisida alami.

Ekonomis dalam artian bahan pangan diproduksi sendiri bahkan bisa juga dijual dalam skala mikro dan menambah pendapatan masyarakat.

Adapun sektor-sektor yang ada dalam program Buruan Sae ini antara lain : tanaman sayur, TOGA, tanaman buah, ikan, ternak, pembibitan, proses kompos dan proses pengolahan hasil urban farming.

Integrated Urban Farming Buruan Sae

Sektor-sektor Buruan Sae

Agrowisata Urban Farming Kel. Pajajaran Kota Bandung

Kelompok-kelompok masyarakat yang mengelola pertanian perkotaan di Kota Bandung sudah tersebar di kelurahan-kelurahan yang ada, dan pada saat kami ke Bandung Desember lalu kami juga mengunjungi salah satu kelompok urban farming yang sudah berkembang menjadi agrowisata urban farming.

Wah..ternyata bila dikelola dengan baik, kegiatan pertanian perkotaan ini berpotensi wisata juga lho.. Salah satunya ada di Kelurahan Pajajaran Kec. Cicendo Kota Bandung.

Yang lebih istimewa lagi karena lahan yang digunakan kelompok ini bukan lahan biasa, melainkan bangunan dek semi permanen di atas aliran sungai/saluran yang membelah kampung/permukiman yang relatif padat!

Kebun di atas sungai

Berkebun DI ATAS Sungai

Sungguh kreatif sekali dalam pemanfaatan ruang. Karena keterbatasan lahan untuk melakukan budidaya, maka kelompok membuat dek/panggung menutup permukaan sungai/saluran tempat meletakkan beragam tanaman yang dibudidayakan dalam pot maupun polibag.

Uniknyq Agrowisata Urban Farming Pajajaran Bandung

Tanaman sayur, buah maupun TOGA tampak subur tersusun rapi di lahan kebun di atas sungai

Sahabat Lalang Ungu, itulah cerita pengalaman kami berkunjung ke Kota Bandung beberapa bulan lalu, mendapat tambahan wawasan baru tentang Buruan Sae yang merupakan konsep pertanian perkotaan terintegrasi dari Kota Bandung dan juga tentang agrowisata urban farming Kel Pajajaran.

Agrowisata Urban Farming Kel Pajajaran Bandung

Agrowisata Urban Farming Kelurahan Pajajaran yang unik.

Alhamdulillah banyak hal positif yang menginspirasi kami dari kunjungan ini dan mudah-mudahan juga menginspirasi kalian yang membaca tulisan ini.

BTW, kalau di kota kalian sudah adakah konsep urban farming seperti ini? Yuk bagi kisahnya di kolom komen ya.. Terima kasih..

Baca juga : Ngangsu kawruh urban farming di Kota Solo.

24 Comments

  1. Keren sekali ini mba aku jadi pengin kesana untuk belajar lebih dalam tentang Buruan Sae.

  2. Keren ya Bandung. AKu selalu suka dengan kawasan agrowisata. APalagi yang bisa petik-petik tanaman sendiri. Love it.

  3. Anakku kuliah di Bandung mau ngajak aku ke sini juga katanya klo pas aku nengokin dia ke sana. Untuk sementara aku liat foto dulu di sini.

  4. Kreativitas tanpa batas menyiasati pemanfaatan pekarangan. Kereen sekali ide Buruan SAE. Terima kasih, Diajeng.
    Salam sehat

  5. Keren banget Agrowisata Urban Farming Kel. Pajajaran Kota Bandung.
    Aku pernah ke Sungai Cikapundung yang dijadikan tempat wisata air. Semua bahagia kalau sudah main ke taman-taman yang ada di Bandung.

  6. Baru tahu di Bandung ada program seperti itu. Bisa langsung ke lokasi nih buat lihat-lihat. Keren pisan euy Bandung.

  7. betul banget nih bisa jadiin tempat wisata jugaa, jadi bisa berkali lipatnya untungnyaa

  8. kalo di kantorku, ada program pekarangan pangan lestari, Mba. jadi ibu-ibu diajak untuk memanfaatkan pekarangan mereka dengan menanam bermacam sayuran. selain untuk dikonsumsi pribadi, hasilnya bisa dijual ke pasar untuk membantu perekonomian keluarga

  9. Bandung memang selalu menarik
    Jadi pengen diajak ke tempat ini
    Menunggu waktu yang tepat bisa jalan ke Bandung

  10. Wah, ini aktivitas yang keren banget. Jadi penasaran sama Buruan SAE ini mbak.

  11. kabita teh hoyong buruan jadi sae kieu, waaa aku mau ah kasih tau mertua di bandung, ada buruan sakedik di handap jeung di luhur, mudah2an bisa jadi buruan sae, endah dipandang mata

  12. Konsep yang diterapkan di kota Bandung ini sangat menarik mbak. Untuk bercocok tanam nyatanya bisa dilakukan dimana saja meski lahannya sempit. Bisa dijadikan contoh untuk mereka yang tinggal di perumahan dan tidak punya lahan kosong, namun ingin bercocok tanam.

  13. Waah keren nih programnya..berarti yang pekarangan rumahnya kecil pun juga bisa ya mempraktekkan program buruan SAE ini, jadi hijau-hijau deh liatnya, seger.

  14. Iya nih, pernah baca2 juga program Buruan SAE ini, kbayang kan kalo halama n rumah ijo2 menyegarkan , bikin seger ya Mba Tanti.
    Langsung lirikin halaman rumah aku yang tembok semua hahahaa.

  15. Keren banget ini..aku jadi pengen deh bisa menjadikan linkungan rumahk seperti ini, masalahnya sekarang aja baru dipasangin beberapa pot dekat sungai selalu ada yg usil nyemplung2 in ke sungai. Padahal pot besar diikat tali kawat ke tembok…kesel sama orang iseng banget.

    • Wah, aku baru tau kalau ada yang gak baik di tempat wisata seperti yang teh Ida sampaikan. Tapi memang ada aja kalo orang mau iseng yaah..
      Salut sama Pemda Kota Bandung yang membuat program Buruan SAE. Sehingga kesadaran akan menanam pohon dan menghijaukan daerahnya bisa terwujud.

  16. Andai setiap rumah memiliki konsep yang sama tentu akan menekan pengeluaran dan yang jelas lingkungan rumah akan lebih hijau ya mbak…

  17. Waduh kudet, sebagai orang Bandung aku baru tahu dengan ini. Tapi aku bangga. Keren banget deh. Semoga banyak dicontoh kota-kota lainnya nih konsep Buruan Sae ini, ya.

  18. MasyaAllah… Keren banget! Di Bandung banyak urban farmer ya.. kapan itu aku pernah ikut webinar, pematerinya dari Bandung. Beliau urban farmer dan PPL dinas pertanian juga.
    Pengen punya ember tumpuk bawahnya buat nampung POC

  19. Wah senangnya jalan-jalan ke Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian bisa sekaligus studi banding ya teh

  20. Keren nih Kelurahan Pajajaran, konsep urban farmingnya bisa ditiru oleh daerah-daerah lain. Keterbatasan lahan tidak mengurangi semangat untuk nandur ya mbaa…

    Btw itu ada Mas Gin Gin, dulu pernah beberapa kali jumpa saat beliau masih di Dinas Kehutanan Jateng. Salam ya mbaa… *halah telaaatt 😀

  21. Bagus sekali ini programnya, sebagai warga jabar saya berharap programnya bisa berjalan di kota lain, jadi semakin banyak yang memahami urban farming insha allah semakin kuat ketahanan pangan kita

  22. Program buruan sae ini bisa diterapkan juga ya di rumah. Seperti bikin kompos sendiri dari sisa makanan dan daun-daunan yang berserakan di halaman. Banyak terinspirasi deh setelah baca ulasan di artikel ini.

  23. Mba Tanti MasyaAllah progam tangannya bagus sekali senang banget denger cerita dan visualnya. Aku sendiri masih gak mahir bercocok tanam. Tapi kalau ibuku pinter

Leave a Reply

Required fields are marked *.