LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Memacu Adrenalin di Batu Pandang Ratapan Angin

| 71 Comments

Lalang Ungu . Hai teman, apa kabar? Masih belum bisa move on dari keelokan Dieng nih.., jadi kali ini aku akan ceritakan pengalamanku memacu adrenalin di Batu Pandang Ratapan Angin. Nama yang unik ya.. Nah, selain berbagi cerita tentang uji nyali, keelokan pemandangan dari spot ini, akan kuceritakan juga legenda namanya ya..

Apa itu Batu Pandang Ratapan Angin?

Ini adalah nama salah satu lokasi wisata yang sedang hits di Dieng, teman.. Lokasi tepatnya adalah di Desa Dieng Wetan, Kec. Kejajar Kab. Wonosobo. Kalau kalian dari Kompleks Candi Arjuna, cari saja arah ke lokasi Telaga Warna, terus saja sampai Dieng Plateu Theatre, nah..lokasi Batu Pandang Ratapan Angin tepat di sebelah teater ini 🙂

Parkir kendaraanmu di tempat parkir yang tersedia, lalu lakukan treking ke atas. Tak terlalu terjal dan tak lama kok…jalan santai sambil menikmati pemandangan saat menanjak paling sekitar 15 menitan..dan kita akan sampai di atas, disuguhi pemandangan indah dan dibelai semilir angin 🙂

Pemandangan dari Batu pandang Ratapan Angin (Foto by Mechta)

Legenda Batu Ratapan Angin

Nah, sesampai di atas,sesekali akan terdengar suara yang dihasilkan oleh tiupan angin menerpa dinding-dinding batu-batu besar itu.. Suara mendesah yang seperti ratapan/tangisan, mungkin itu sebabnya dinamakan Batu Ratapan, tapi ada pula legenda lain berkaitan dengan tempat ini lho…

Konon, pada suatu masa ada sepasang pangeran dan puteri yang hidup bahagia di daerah sekitar sana. Namun suatu ketika, kehidupan asmara mereka terganggu hadirnya orang ketiga yang membuat Sang Putri tergoda dan berselingkuh dari suaminya. Suatu ketika Sang Pangeran membuntuti isterinya yang akan bertemu dengan kekasih gelapnya di sebuah bukit, dan sangat murka ketika memergoki istrinya sedang bersama dengan kekasih gelapnya itu di sana. Maka pertengkaran pun tak terelakkan.

Pertengkaran itu berujung dikutuknya sepasang kekasih gelap itu oleh Sang Pangeran yang sakti. Sang Puteri berubah menjadi batu dalam posisi duduk sedangkan kekasihnya menjadi batu dalam posisi berdiri. Suara-suara yang terdengar kemudian konon adalah ratapan penyesalan dari Puteri yang telah terkutuk itu. Nah, itulah asal-usul Batu Ratapan Angin berdasarkan legenda setempat.

Apa yang bisa kita nikmati di sana?

Ah, banyaaaak sekali. Terutama indahnya pemandangan dari ketinggian ini, yang benar-benar memanjakan mata. Oya, sebaiknya datang sekitar pukul 9-10 pagi, karena pada saat itu kabut telah tersibak dan sinar matahari bagus untuk berfoto-ria. Nah, ini dia spot-spot kece di sana :

1. Batu pandang dengan background 2 telaga

Ya, spot sejuta umat di sini adalah foto di atas batu, berlatar belakang dua telaga cantik. Spot ini gratis alias tidak dipungut biaya, namun harus hati-hati dan sabaaaaar mengantri karena banyaknya peminat dan lokasinya relatif sempit.

Pose sejenak di Batu Ratapan Angin… (Foto by Nonametravel)

Alhamdulillah kemarin sempat merasakan berpose di spot favorit ini. Ini uji nyali yang pertama buatku. Rasanya deg-degan saat harus bergaya di atas batu tak berpagar di ketinggian 2010 dpl ini.. Brrr…angin terasa makin dingin membuat merinding..tapi takut bergerak, kalau terpeleset wassalam deh.. 😔 Maka cukuplah 2 pose saja (dengan senyum dipaksakan), selain karena was-was juga tak elok berlama-lama sementara antrian mengular..

2. Jembatan Merah Putih

Selain spot alami ini, terdapat pula beberapa spot buatan lain yang disediakan untuk berfoto-ria, tentunya dengan membayar terlebih dahulu. Untuk itu kita harus treking naik lagi sekitar 50 meter dari lokasi Batu Ratapan. Ada Jembatan Merah Putih yang tak kalah hits nya dengan Batu Ratapan.

Jembatan gantung ini memanjang dari timur ke barat, sekitar 26 meter menghubungkan dua bukit di atas Batu Ratapan. Sungguh memacu adrenalin karena jembatan gantung ini terdiri atas kayu-kayu pijakan yang lepas satu sama lain, bergoyang saat kita melangkah satu persatu di ketinggian!

Rasanya benar-benar WOW!!

Memacu adrenalin di Jembatan (goyang) Merah Putih (Foto by Nonametravel)

Ini pertama kali aku mampu mengalahkan ketakutanku, menaiki jembatan gantung yang bergoyang ini demi merasakan sensasi berjalan di ketinggian.. Pemandangan di bawah memang sangat indah..namun, boro2 kunikmati waktu itu…aku hanya memikirkan melangkah satu satu…menuju tengah jembatan..berpose sambil memaksakan senyum meski lutut gemetaran ..lalu fokus lagi mengayun langkah satu satu sampai di seberang… Huuuft….legaaaa rasanya… 😃

Aku baru menikmati pemandangan kemudian, tepatnya dari hasil foto itu saja! Haha…payah bener aku ya.. Padahal sebenarnya cukup safety kok..karena kita menggunakan helm dan tali pengaman, juga siap tim rescue yang akan memandu kita. Juga dibatasi jumlah pengunjung yang menaiki jembatan dalam satu waktu.  Oya untuk uji nyali ini cukup merogoh kocek Rp 15.000. Dan pastikan ada teman yang siap memotret di seberang / di bukit samping, karena sayang banget saat memacu adrenalin di tempat indah ini bila tak diabadikan. Thanks to Nonametravel crew yang sigap memotret kami kemarin! 👍

Oya, nama Jembatan Merah Putih ini diberikan selain sebagai simbol kecintaan terhadap negara juga sebagai apresiasi terhadap Komunitas Panjat Tebing Tim Vertikal Rescue yang menggagas pembuatan jembatan yang selesai pada 4 Mei 2016 lalu.

3. Ayunan dan spot-spot lain

Selain jembatan penuh sensasi ini, spot yang cukup menantang lain adalah bermain ayunan. Lhah…main ayunan saja di mana sisi menantangnya? Hm, jangan salah…diayunnya melintasi pinggir bukit lhoh! Untuk yang ini aku skip, meskipun agak tergoda…tapi ya sudahlah..untuk kunjungan lain kali saja..cukup 1x uji nyali sehari bagiku..hehe.. Untuk foto di ayunan Rp. 25.000 / orang.

Uji nyali main ayunan di sini yuuk… (Foto by Mechta)

Selain Jembatan Merah Putih dan ayunan ini, ada pula spot-spot foto lain yaitu replika balon udara, dan beberapa teras bertuliskan DIENG dan BATU PANDANG. Kalau yang ini cocok untuk foto rame-rame lah… Untuk foto di sini rata-rata Rp. 10.000

Beberapa spot pepotoan yang ada di Batu Pandang Ratapan Angin (Foto by Mechta)

Pemandangan Dua Telaga

Oya, dari atas Batu Pandang ini, kita dapat melihat keelokan Telaga Warna dan Telaga Pengilon, dua telaga yang bertetangga namun mempunyai karakter yang berbeda.

Pemandangan Telaga Warna dan Telaga Pengilon (Foto by Mechta)

Di foto di atas yang terlihat hijau itu adalah Telaga Warna, yang banyak mengandung sulfur / belerang. Sedangkan Telaga Pengilon yang terlihat sebelah kanan kalau kita melihat foto airnya jernih dan tanpa warna. Tentang kunjungan Telaga Warna akan kutulis tersendiri ya…

Nah, itu dia ceritaku tentang memacu adrenalin di Batu Pandang Ratapan Angin, Dieng. Punya pengalaman di sini juga? Yuk, silakan share di kolom komen ya…

71 Comments

  1. Pingback: Pengalaman Pertamaku Menikmati Dieng Culture Festival |

  2. wah, kemaren aku kelewatan g lewat sini..bagus ya..epic banget tuh mbak

  3. Yah terakhir spot2 gk sebanyak itu. Kayanya udh ckp takjub sama pemandangannya… Dan tq mbak jd tau legenda nya spt apa…

  4. hiyaaa… keren bangeettt… pingiinnn…

  5. Wah, kak. Kalo aku ke situ kayaknya bakal sama kayak kamu, lutut gemeteran atau jari-jari kaki bisa kaku. Boro-boro naik jembatan gantung atau ayunan, foto di tepi batu aja aku udah canggung dan nggak betah lama-lama 🙁

  6. aku malah ga sempet turun. cuma nerbangin drone aja di atasnya ahaha

  7. Wah keren pasti hasilnya ya Nay…

  8. Seruuuuuu

  9. Seru mbak main ayunam di atas itu. Fotk yg background telaga juga bagus

  10. Hai mbak..terakhir kali aku ke Telaga Warna, waktu bareng temen2 kuliah..aahh udah lama banget mbak. Ada kali 14 tahun lalu..duhh ketauan tuirnya deh hehehe. Setelah baca ulasan mbk ini jadi pengen balik dek ke Dieng dan nyobain ke Batu Pandang Ratapan Angin ini. Keren mbk, makasih sharingnya ya.

  11. Aku belum pernah ke Dieeeng. Pingiin iih, main ayunan setinggi itu aku berani ngga yaaa

  12. Dimana2 di setiap daerah sekarang kayaknya punya spot2 foto kekinian kayak gitu ya. Di Serang deket rumahku jg udh ada. Spot2 selfie dg begron cakeep

  13. Ya Allah itu memang pemandangan indah sekaligus bikin deg2an ser ya mba. hahahha. Aku pengen banget nyoba yang ayunan itu tapi masih keder bisa nggak ya. Hehhehe

  14. Oh…telaga warna itu dari warna sulfurnya yaa…?
    Yang pernah aku baca, dari warna alga yang tumbuh di dalamnya.
    Cantiiknya, mashaAllah.

    Tapi manusia itu makhluk yang aneh yaa…
    Mendapat kesenangan malah dengan menguji nyali.

    Hiihi…

  15. Setelah baca kegendanya, saya penasaran dengan Batu Ratapan Angin. Tapi sayang gak ada foto yang jelas…

  16. Di Dieng banyak destinasi wisata yang menarik, ya. Saya pernah 3 hari 2 malam di sana, tapi rasanya belum puas. Kayaknya harus ke sana lagi 🙂

  17. Mba itu aku lihat ada gambar balon udara yah?? kalau benar ada pengen bangett kesana, prioritas malah hihih

  18. Batu Pandang Ratapan Angin, namanya puitis menurutku dan indah banget pemandangannya

  19. hadeeeh tuh si putri pakai selingkuh segala, dikutuk jadi batu deh. Padahal tempatnya cakep gini mending ke sana sama pangeran.

  20. Ya Allah keren banget Mba.
    Aku belum pernah ke sini. Mba Tanti ini yang abis dari Dieng culture mampir ya?

  21. Aku pengin ke Dieng nih.. tapi cukup ke telaga2 aja deh.. secara bawa krucils, agak ngeri yaa kalo harus uji nyali buat foto.

    Kecuali mereka udah gede, gpp deh seru2an sama anak

  22. foto2an di situ uhhh pengen banget keren pasti ya

  23. Sobi aku nih lagi ke Dieng. Sembari nunggu cerita dari dia baca dulu di Blog ini whehe. Berhasil hore bikin pengen nyamperin.

  24. Hehehe kayaknya aku pernah baca secara ilmu sains nya tentang batu ratapan angin ini, tapi namanya juga dongeng ya mba

  25. Mbaaa, nganuu… itu jembatannya. Si mbak yang naik jembatan kok aku yang gemeteran hihihi. Dieng memang keren yah mba, dingin banget kah mba?

    • Lhaaa…aku saja naik sambil gemetaran gak berani lihat bawah je..hehe.. Waktu itu dingiiiin pas menjelang subuh mba.. selain waktu itu dingin2 asyik hehe…

  26. libur lebaran kemaren maju mundur cantik manja tulis destinasi ke dieng karena takut jalannya nanjak tak terkira, jebule ya ndak begitu terjal yaaaak, aaak segera rencanakan kalau gitu buat jalan jalan ke Dieng. Cakep cakep gitu pemandangannya yaaak, suwun yo infonyaa

  27. Aku pernah ke Dieng, tapi baru kali ini tahu tentang  Batu Pandang Ratapan Angin.

  28. Aku kepagian sampe lokasi, jadi gak bisa nyoba yang foto do jembatan. Mba Tanti kok berani sih selfi di batu, rawan banget itu mba, gampang goyah kata petugasnya, hihii

  29. Bikin makin mupeng main ke dieng, tapi harus nunggu anak2 agak gedean lagi, kalo sekarang takut malah spaneng ngejar2 mereka :))))

  30. aku pernah main ke Telaga Warna pas zaman SMA. tapi belum pernah main ke tempat ini

  31. Semuanya memacu adrenalin ya Mba. Tp peminatnya pasti banyak, cm di foto ga kliatan yg ngantri hihi. Klo aku mw nyobain yg bgini pasti deh anakku drama2. Krn Mamanya mau naik rollercoasterpun ga boleh, takut Mama jatuh haha

  32. Telaganya kok cakep amat yaaa bisa beda gitu warnanya :)))

  33. Ada legendanya gtu ya? Bagus buat reminder biar para pasangan gak macem2 hehe. BTW Mbak aku penasaran telaganya kok bisa terlihat seperti dua warna gtu penyebabnya apa ya?

  34. Tempat wisata idamanku nih mbak. Semoga bs ke tempat ini suatu waktu. Aku paling suka liat pemandangan alam yang ada hijau2nya, bosen sama pemandangan laut. Aku di Batam, kebanyakan mah pantai. Jadi syeger liat foto2 di tulisan ini….

  35. Dieng kece banget ya sekarang mba. Lebaran bbrp tahun lalu aku tak bisa menembus antrian masuk ke lokasi candi dan Telaga Warna. Akhirnya cuma bisa ke kawah yg beda lokasi mba, candradimuka atau jonggring saloko itu mba hehheee aku lupa namanya.

  36. Dan aku terpesona…akkhh disini gak adq yang kayak gitu dan untuk menjelajah jawa masih jauh rasanya. Tapi baca tulisanba dan foto2nya aku sudah menikmatinya

Leave a Reply

Required fields are marked *.