LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Belajar renang di usia dewasa, why not?

| 69 Comments

Belajar renang di usia dewasa, why not? Itu reaksi temanku -yang kebetulan seorang instruktur renang- ketika mendengar niatku untuk belajar berenang (lagi). Haha…iya, duluuuu…jaman masih SMP memang aku belajar berenang karena itu masuk dalam pelajaran wajib. Tapi kemudian tidak diteruskan sampai beberapa bulan lalu, seorang teman menganjurkan untuk berenang ketika aku sering mengeluh sakit di punggung.

Mungkin teman-teman juga sering mendengar pendapat bahwa berenang merupakan salah satu alternatif pengobatan bagi penderita sakit punggung ya..  Nah itulah yang terjadi pada salah seorang teman kantor, mengalami nyeri punggung yang ‘timbul-lenyap’ beberapa kali, berobat ke dokter keluarganya dan disarankan untuk terapi renang. Ia berhasil meminimalkan keluhan sakit punggungnya setelah aktif berenang kembali, sehingga ketika aku mengeluhkan hal yang sama maka iapun menyarankan hal itu padaku.

Nah, itulah awal ceritanya, aku mulai tertarik untuk berenang lagi. Disamping beberapa hasil bacaan yang memang menyebutkan bahwa berenang bisa menjadi salah satu terapi sakit punggung, meskipun bukan berarti semua sakit punggung bisa teratasi dengan berenang lho.. Lebih baik periksa dulu ke dokter bila sakit terus terasa.

Akupun mulai semangat berenang lagi. Tapi, sebagaimana kusampaikan sebelumnya, sejarah berenangku sudah sangat kadaluwarsa..haha…apakah masih bisa diperbaharui?? Lalu aku teringat seorang teman pengajian yang juga aktif berenang bahkan menjadi instruktur renang, kemudian menghubunginya dan mengutarakan minat maupun keraguanku. Ia pun akhirnya menuntaskan keraguanku, dengan mengajakku merealisasikan niat itu langsung..daripada hanya bertanya-tanya saja…

Maka beberapa bulan lalu aku pun mulai mencari-cari baju renang muslimah yang sesuai dengan kebutuhanku. Alhamdulillah langsung dapat. Rupanya semesta mendukungku untuk segera belajar renang lagi…haha.. Bersama temanku itu akupun segera menyusun jadwal belajar, yang karena keterbatasan waktu kami akhirnya disepakati setiap Sabtu pagi, berlokasi di sebuah kolam renang indoor di sebuah hotel di kota kami.

Yuuk…berenang lagi…

Masih ingat sekali, perasaanku saat kemarin pertama kali kembali berenang. Deg-degan! Haha… Hm, rasa deg-degannya mungkin sama dengan waktu dulu belajar pertama kali saat SMP. Apa aku masih ingat gerakan-gerakannya? Apa masih bisa mengambang? Apa…apa..apa… Banyak pertanyaan berawalan kata itu bertebaran di benakku. Rupanya temanku tahu, dan segera menenangkanku.

Diajaknya aku segera melakukan pemanasan, sebelum masuk ke air, sambil sekilas bercerita tentang gerakan-gerakan dasar berenang yang akan kami pelajari. Pertanyaan besarnya terjawab ketika aku pertama nyemplung : aku tak bisa langsung mengapung! Haha.., yaiyalaaah…sudah luamaaa sekali aku tak merawat ketrampilan itu! OK fine..mari kita upayakan ketrampilan itu kembali..

Maka aku pun mulai berlatih lagi dari awal. Belajar mengambang, belajar meluncur, belajar bernafas dengan benar, belajar mengkoordinasikan gerakan tangan dan kaki, dll. Seringnya sih..ingat gerakan tangan, lupa gerakan kaki…mikir gerakan kaki..eh lupa nafas! Gelagepan lah yaw…!! 🤣🤣

Apakah aku tak merasa malu?

Haha..iya sih.., awalnya aku sempat merasa malu. Tapi temanku membesarkan hati. Untuk apa merasa malu? Masing-masing kita mempunyai progres sendiri-sendiri. Tak perlu membanding-bandingkan dengan orang lain. Fokus saja pada latihan, tujuan akhir dan tahapan-tahapan pencapaian kita. Bersyukur sekali mempunyai teman yang baik dan sabar mengajariku..

Kolamnya asyik..belajar renang jadi makin semangat..

Bulan-bulan berlalu, apakah aku sudah kembali mahir berenang? Tentu belum! Haha.., mimpi kali ya.. kalau kita langsung saja mencapai tujuan akhir semudah itu. Ini real life, bukan sinetron, kan? Maka aku pun berdamai dengan kenyataan itu. Kenyataan bahwa kami tak selalu dapat memenuhi jadwal latihan seminggu sekali, kenyataan bahwa sejauh ini baru bisa meluncur dan mencapai tepi seberang kolam masih dalam 2-3x tahapan.. Eh, minimal beberapa waktu lalu aku sudah agak PD waktu diajak ke Karimunjawa.. hehe.. Alhamdulillah deh..

Oya, yang paling kusyukuri juga adalah bahwa meskipun kemajuanku dalam berenang tidaklah pesat, namun rasa sakit di punggung memang berkurang. Entah karena teralihkan oleh fokus belajarku.., atau rasa sakitnya berganti rasa pegal-pegal di betis dan lenganku? Haha…nggak laah… Mudah-mudahan saja memang olahraga ini cocok untukku.

Bagi yang ingin belajar berenang di usia dewasa, ada beberapa tips nih :

  1. Kuatkan niat. Keinginan untuk hidup lebih sehat mungkin bisa menjadi motivasi kuat untuk belajar berenang. Atau agar bisa meluangkan waktu lebih banyak bermain dengan anak-anak dan keluarga? Pilih saja yang paling memotivasimu…
  2. Cari instruktur dan tempat belajar yang nyaman. Bisa minta tolong teman yang sudah mahir, atau sekalian ikut les renang. Pilih juga tempat dan waktu belajarnya. Jangan belajar di kolam yang ramai. Pilih-pilih jam belajarnya. Ini penting agar kita dapat berenang dengan baik dan aman serta nyaman dalam proses belajarnya.
  3. Jangan panikan dan harus berani. Iya…kita sudah berani menempuh jalan kehidupan sekian puluh tahun lamanya..lha kok belajar renang takut? Wkwkw… Maaaf..just kidding ya teman.. tapi bener kok, kalau takut-takut.., kita tak akan pernah bisa maju.
  4. Percaya pada instruktur dan lakukan dengan baik instruksi-instruksinya. Instruktur tahu tahapan-tahapan apa yang harus kita lalui, sesuai dengan perkembangan latihan kita.
  5. Tak perlu malu dan jangan patah semangat untuk terus berlatih. Semua butuh proses, tidak ada kesuksesan instan..namun dengan latihan intensif maka percayalah… hasil tidak akan mengkhianati usaha.

Nah teman, itulah ceritaku hari ini, tentang usahaku untuk belajar renang di usia yang tak lagi muda. Punya pengalaman yang sama, atau ada tambahan tips untuk belajar berenang di usia dewasa? Yuuk, bagi di kolom komen ya.. Terimakasih ..

69 Comments

  1. Mbaaak, kita kok sama sih. Aku kemarin sempat belajar renang lagi. Ya meluncur, ngambang, latihan pernafasan, trus berhenti karena kesibukan yg ngajarin. Teman SMP ku ini sibuk ngurus usahanya. Pengen les renang privat aja kalo gini

  2. Hahha…iya gelagepan kalo uda nyoba gaya berenangnya.
    Padahal mah…everything it’s oke asal kitanya pede yaa…

    Aku pun hanya bisa ngambang, mba…
    Hiiks~

  3. Kolam renangnyaaa nyenengin kayaknya.

    Tetap semangattt mbak… Aku belum bisa rutin ini.

  4. Kolam renangnyaaa nyenengin kayaknya.

    Tetap semangattt mbak… Aku belum bisa rutin renang ini.

  5. Aku juga mau belajar renang. Dulu sering main di kali, lalu nyaris tenggelam. Jadi deh takut2. Ini blm ketemu instruktur sama tempat renang yg oke. Jd entah kapan bisa mulai

  6. Hwaaa.. mbak tanti keren. Aku donk baru sampai tahap meluncur uda tenggelam trus kapok. Hahahaa.. kayaknya butuh teman yg kyk temenenya mba tanti itu deh ya. Yg sabar, telaten dan bs membesrakan hati, jiwa dan ragaku *tcakeeuupp…

    • Hahaha…kalo beneran keren tuh SDH bisa berenang dari kecil..hehe.. Ayok belajar lagi mba..ni aku juga harus terus menyemangati diri biar ga brenti hehe..

  7. Aku malah nggk bs renang sm sekali mba, jd pngin belajar renang stelh baca crita mba.semangat mbaa

  8. Punggungku juga suka sakit mbak gara-gara terlalu lama duduk dikantor, bisa nih aku jadwalin buat berenang

  9. Banyak orang yang udah berusia dewasa malu untuk belajar. Jadi sebenarnya bukan karena takut, tapi malu.

  10. Aku pengen juga belajar renang, soalnya renang itu salah satu life skill wajib. Di Australia aja warganya diwajibkan bs renang. Tp blm nemu coach nya :’)

  11. Berenang memang bagus juga buat kesehatan dan biasanya cocok untuk segala usia. Kalau berenang kan semua anggota tubuh bergerak

  12. niatan dari lama banget aku belajar berenang. Yah secara emang gabisa renang huhu. Btw motivasi terbesar karena dibilang banyak orang, berenang bisa ancurin lemak manjah wkkk

    • Hihi..yg jelas jangan sampai habis berenang terus makan2 (secara memang bawaannya lapeeer) ntar lemak manjahnya makin bandel..haha..

  13. Thank you mba tipsnya. Saya sampai sekarang masih takut belajar berenang karena dulu pernah hampir tenggelam di kolam renang hehehehe. Tapi kalau ngga dipaksa ngga bakalan bisa berenang sampai kapan pun ya

    • Nah..yg utama sembuhkan dulu traumanya ya mba..mungkin dengan pelatih yang tepat justru belajar renang bisa menyembuhkan trauma itu ya mba..

  14. Aih.. Aku sampe sekarang jg ga bisa renang

  15. Saya banget ini Mbak, masih banyak yg ingin saya pelajari, salah satunya bisa berenang. Hahahah.
    Tapi belum dapat guru yg mau mengajariku dengan sabar, secara saya orangnya panikan, jadilaaahh gitu deh.. Hihihih

  16. Aku tuh renang masih ala kadarnya. Ya sekedar berenang saja. Pengen banget makin kuat pernapasannya pas renang eh tapi belum berhasil. Tetap semangat ya mba

  17. Saya pingin bisa renang gaya bebas. Skrg bisanya baru gaya katak.
    Saya kalo renang juga pilih kolam yg ada tutupnya gitu mbak. Meminimalisir gosong.hehehe.
    Oiya, sy lihat byk juga orang-orang tua (umur 50-60an) yang belajar renang. Biasanya terkait penyakit syaraf yg diderita. Ya renangnya santai gitu, yg penting kan badannya gerak.

  18. Wah saluut … masih semangat belajar renang …

  19. Hikss aku kurang tahu berenang mba, pernah belajar sih tapi takut tenggelam haha. Mesti belajar kembali nih masa kalah sama mba’nya

  20. All aku belum lanjut lagi Les renangnya huhu

    • Nah..padahal aku baru mau nanya pengalaman mba Dedew ni.. sementara ini aku berhenti dulu, ganti jalan kaki, sampai insya Allah Januari nanti mulai lagi..

  21. Mbaakkk….daku itu panikan haha, tapi tetap ingin bisa berenang, terima kasih tips nyaa….

    • Kata temenku yg ngajarin..makin kita panik badan makin tak terkoordinasi dgn baik..makin kita tenang justru akan bisa mengambang.. (aku blom sepenuhnya berhasil mempraktekkan ajarannya sih..hehe..)

  22. Makasih Mba.. Aku pengen banget belajar renang tapi malu dan belum dpt inatruktur yang sreg

  23. Aku seneeeeeng banget mba berenang.. anak-anakku aku biasakan berenang sejak bayi hehehe. Berenang memang membawa banyak manfaat dan sangat menyehatkan

  24. Dan saya pun belum bisa berenang, padahal udah emak-emak, pengen sih belajar berenang lagi, tapi belum sempat aja, apa nanti barengan aja ya lesnya sama anak-anak hehehe

  25. Aku sampai sekarang nggak bisa renang. Padahal dapat pelajaran renang sejak kelas 5 SD. Aku kalau renang agak takut dengan air jadi pas latihan renang agak gimana gitu. Kurang nyaman deh pokoknya.

  26. Ga ada kata terlambat untuk belajar ya, termasuk belajar renang. Aku juga mau deh belajar renang.

  27. Ku gak bisa berenang…
    kalo dulu renang ama temen2 kuliah, aku nya mah cuma gegayaan aja di pinggiran kolam hahaha
    seru ya mbak kalo bisa berenang..

  28. aku udah punya guru les renang mba, tapi sampai saiki belum kesampaian. jadwalku angel banget ben bisa pas sama jadwale bu Mira. padahal kan asyik kayanya bisa renang itu yaaaaaa

  29. Iya mba dulu sebelum pindah rumah aku dah rutin tuch berenang Krn dkt sama kolam renang khusus perempuan sekarang blm mulai lagi bnyk bngt manfaatnya mba

  30. saya takut air, jd gak berani

  31. Aku jg belajar renang di usia dewasa mb, tp motivasinya krena pengen snorkling tanpa pelampung hehe

  32. Aku lagi proses nih ngajarin anak2 berenang nih mbak. Pengennya semua anak bisa berenang.

  33. Ya baca ini aku juga jadi mau belajar renang tapi nggak ada waktunya 🙁

  34. Mbaaaak, aku juga udah setua ini blm bisa renang. Kalah sama anakku yg masih piyik. Pengen deh bisa belajar renang, biar bisa ngerasain manfaatnya juga

  35. Di keluargaku, yg bisa renang cuma bojoku. Haha. Aku pernah ada masalah sama tekanan darah tinggi, faktor stress berat si, sm dokter aku gk dikasi obat apa2. Dianjurin suruh terapi renang aja, selain ngemol sama temen yg asik. Haha. Btw, aku tapi blm nemu guru yg tepat, jd selama ini renang cuma rendem2 badan aja smbil nemenin anak di tmp cetek. Hiho

  36. Mba aku juga ga bisa berenang waktu SD krn sll ada eskul renang bisa lah setelah gede pindah ke sekolah lain ga ada eskul renang blas jd lupa deh huhuhu

  37. Akupun belajar renang udah usia dewasa Mba. Tepatnya pas aku masih jadi guru TK. Tiap akhir bulan jadwal anak-anak berenang, dan mau nggak mau gurunya harus bisa dong. Akhirnya privat ke guru renang yang ada. Alhamdulillah bermanfaat banget sekarang buat ngajarin renang anak sendiri, hihi.

Leave a Reply

Required fields are marked *.