LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Catatan Umrah 2018 (2) : Nikmatnya Lesehan di Makkah dengan menu Nasi Bukhari

| 47 Comments

Catatan Umrah 2018 (2) :  Nikmatnya lesehan di Makkah dengan menu Nasi Bukhari.  Assalamualaikum, sahabat Lalang Ungu.. Di awal bulan Februari ini, meskipun hujan masih setia menemani bahkan ada banjir di beberapa lokasi yang belum juga surut, semoga sahabat semua tetap sehat dan bahagia ya.. Sahabat, di akhir pekan kali ini, aku akan berbagi cerita ringan, kenangan saat umrah kemarin, yaitu nikmatnya lesehan di Makkah dengan menu Nasi Bukhari.

Apa itu Nasi Bukhari?

Mungkin teman-teman sudah banyak yang mengenal salah satu menu masakan Timur Tengah yang satu ini ya.. Kalau aku sendiri, memang baru pertama kali ini lidahku mengenalnya..hehe.. Sebelumnya baru Nasi Kebuli dan Bubur Haritsah dua menu masakan Arab yang pernah kucicipi..

Konon, Nasi Bukhari yang berasal dari Afghanistan ini  adalah salah satu hidangan makan siang yang khas di Arab, terdiri dari nasi yang dimasak dengan bumbu rempah bersama ayam / daging. Masakan ini mudah di dapat di daerah-daerah Timur Tengah, termasuk di Kota Makkah tempat kami mencicipinya beberapa waktu lalu.

Nasi Bukhari

Nasi Bukhari, Ayam Panggang dan lalapannya

Bagaimana rasanya?

Hm, enaaak… Oya, menurutku rasanya khas karena bumbu rempahnya sangat terasa, namun tidak seperti Nasi Kebuli yang berwarna putih kecoklatan dan dengan rasa gurih namun (buatku) agak eneg , Nasi Bukhari yang berwarna kekuningan ini terasa lebih ringan dan tidak menimbulkan rasa eneg. Apalagi bila disantap bersama lalapan seperti Timun, Bawang merah dan cabe rawit (yang ini aku tidak…hehe). Ayam panggang yang menjadi lauknya pun terasa istimewa. Ukurannya cukup besar namun  dagingnya empuk dan bumbu meresap hingga ke dalam.

Oya, bagiku yang membuat lebih terasa istimewa kemarin itu adalah suasana saat kami mencicipi Nasi Bukhari itu. Saat itu, hari ketiga kami berada di Kota Makkah, dalam rangkaian perjalanan umrah bersama rombongan Al Baika Pekalongan. Kami baru saja selesai menunaikan ibadah umrah Sunnah yang kedua, yang hanya diikuti oleh sebagian anggota rombongan.

Dalam perjalanan pulang dari Masjidil Haram menuju hotel tiba-tiba saja ada yang berinisiatif untuk mencoba menu makanan setempat. Ya, apa salahnya mengenal menu lokal, mumpung masih di sana, ya kan? Kebetulan, putera salah seorang jamaah sudah cukup lama bermukim di kota ini dan Mas Husni inilah yang berinisiatif mentraktir kami Nasi Bukhari yang terkenal itu, untuk memperkenalkan menu lokal kepada kami. Akhirnya kami pun tidak jadi pulang ke hotel, melainkan mampir di sebuah tempat untuk makan bersama Nasi Bukhari, secara lesehan.

Hah, lesehan?

Iya…lesehan alias duduk di lantai. Hehe… Jadi, setelah disetujui oleh rombongan untuk mencoba menu setempat, mas Husni dan seorang rekan lain membeli nasi itu sedangkan kami menuju ke sebuah ruang semi terbuka di dekat sana. Kata mas Husni memang tempat itu biasa dijadikan semacam tempat kumpul dari warga setempat.

Salah satu tempat lesehan di Mekkah

Tempatnya semacam teras yang cukup luas, di mana saat kami datang sudah terlihat orang-orang duduk di lantai secara berkelompok, mengelilingi makanan / minuman yang mereka nikmati sambil ngobrol dan bersenda-gurau.. Di sekitar memang banyak toko-toko makanan darimana mereka membeli makanan dan minuman untuk dinikmati bersama. Kalau tidak salah di sekitar Zamzam Tower, karena menurut mas Husni warga sekitar menyebutnya ‘Gedung Jam Makkah’.

Ketika rekan kami yang membeli makanan datang, mereka berdua tidak hanya membawa makanan dan minuman namun juga kardus dan plastik lebar. Oh, rupanya itu yang akan menjadi alas makan kami! Alas kardus pun digelar di tengah, lalu diatasnya dibentangkan plastik lebar tersebut, selanjutnya kotak-kotak berisi nasi dibuka…dan isinya ditumpahkan di atas alas yang sudah disiapkan tadi.

Setelah nasi terhampar, lalu giliran ayam-ayam panggang dikeluarkan dan diletakkan di atas hamparan nasi, tak ketinggalan lalapan ditaburkan, yang kali ini terdiri dari Bawang merah dan Cabe. Ada pula irisan jeruk nipis. Oya, bawang merah dan cabe rawitnya berbeda dengan yang biasa kita temui di tanah air, ukurannya lebih besar. Awalnya malah kukira itu Bawang Bombay dan Cabe hijau! Haha…

Setelah siap semua, maka tangan-tangan pun terulur dari kami yang duduk lesehan membentuk lingkaran, langsung menyantap Nasi Bukhari dan panggang ayam itu, tanpa menggunakan sendok yang sudah disediakan. Yang awalnya canggung karena tak terbiasa makan bersama a la kembulan dan memakai tangan seperti itu, akhirnya larut dalam suasana. Dan memang, terasa lebih maknyuuus makan pakai tangan! Haha.. Aah..sedapnyaaa… 😋

Lesehan menikmati Nasi Bukhari dengan nikmat dan rahat.

Begitulah..siang itu kami makan bersama dengan nikmat dan rahat (akrab, Bhs Pekalongan), sebelum kemudian rombongan terpisah : bapak-bapak kembali ke hotel untuk mengganti baju ihram sementara ibu-ibu akan langsung kembali menuju Masjidil Haram untuk jamaah sholat ashar kemudian. Ah..sungguh kenangan yang mengasyikkan… Terima kasih Mas Husni untuk traktirannya dan terima kasih teman-teman serombongan untuk keakraban yang ngangeni itu…

Oya, teman-teman suka juga kah mencicip makanan lokal ketika datang ke suatu daerah? Yuk, silakan bagi pengalamannya di kolom komen ya… Terima kasih ..

47 Comments

  1. Waaah …. kelihatannya seru lesehan sambil nyobain kuliner Arab gitu yaa …

  2. Setelah membaca pengalaman umroh Mbak Mechta, daku niat pengin umroh.
    Btw, Nasi Bukhori mirip-mirip dengan nasi kebuli ya?

    Jadi teringat cara makannya yang satu nampan bareng-bareng waktu di Pesantren Jombang dulu hihi

    Salam,

    • Kata teman2 sih iya mas..mirip kebuli tapi kalau kataku lebih ringan rasanya
      Hehe..
      Yuk mas, diniatkan umrah.. insya Allah mendapat kemudahan segera menjadi Tamu Allah ya.. Aamiin..

  3. Wah kalau ada yang jual bumbu nasi bukhari ,mpo mau beli juga nih.

    Kira kira di kwitang ,jakarta ada tidak ya nasi bukhari

  4. Aku suka mencoba makanan lokal kalau sedang mengunjungi suatu daerah.
    Ternyata nasi bukhari ini kuning ya

  5. kelihatannya enakkk ya. apalagi makanannya lesehan dan makan bareng-bareng sama yang lain pasti terasa lebih nikmat 😀

  6. MashaAllah~
    Senang sekali makan ngariung gini..
    Kalau di Bandung, makan macam begini karena sedang kumpul bareng atau saat akan memasuki bulan Ramadhan ((munggahan)).

    Pengalaman yang indah…
    Semoga nular…aamiin~

  7. Itu ayamnya gak dipotong-potong dulu. Langsung disajikan seekor gitu ya, Mbak?

  8. Subhanallah.. membaca tulisan ini seakan ikut berada disana lho mba.. sangat damai dan syahdu ya.. makan bersama tanpa ada rasa malu atau canggung.. makan lesehan bersama orang-orang yang belum tentu kita kenal juga.. nikmatnya pasti sangat berlipat..

  9. Mbak Mechtaaaa, lama gak mampir ke blognya ternyata sekarang udah dot com nih mbaaaak! Hehehe

    Dan ternyata mbak Mechta baru pulang umrah yah! Alhamdulillah mbak.

    Memang kalo berkunjung ke suatu tempat asyiknya sih mencicipi makanan khasnya yah. Apalagi kalo ditraktir ehe ehe.

    Aku belum pernah nyobak nih nasi bukhari mbak, ngiler pengen nyobak lho!

    • Erry…..apa kabaaar? Seneng euy Erry mampir lagi ke sini.. Nah iya, jangan2 yg bikin lebih nikmat itu karena traktiran ya…haha…

  10. MasyaAllah senangnya ngemper, lesehan, dan makan bareng2 sesama rombongan kyk gtu mbak 😀
    Emang wajib kyknya ya nyobain makanan lokal.
    Penasaran nasi bukhari ma kebuli rasanya mirip2 gk ya 😀

  11. Yang namanya makan sambil lesehan itu pasti nikmat ya, Mba, apalagi kalo makannya rame-rame bersama orang tersayang. Duh, aku jadi ngiler liat foto Nasi Bukharinya XD

  12. Aku baru pertama kali nih mbak dengar nama basi Buchari itu pun karena baca blog ini..kebayang sedapnya pakai ayam bakar mbak

    • Aku pernah dengar tapi ya baru kali ini ngerasain mba.. iya tuh ayamnya gak dipotong-potong, gede-gede gitu dimakan bersama..

  13. Wah bawang merahnya masih utuh ya mba, gak dirajang halus? Dulu aku pakai bawang merah itu untuk masak daging kambing diolah jadi bestik. Ukuran bawangnya emang besar ya, nggak kayak yang ada di Indonesia.

    Btw, kalo aku dulu sering dapat pembagian nasi kipsah. Mirip sih dengan nasi Bukhari ini, ayamnya separo ekor. Orang Arab suka banget bagi-bagi sedekah nasi ini

    • Haha..iya mba. bawang merahnya dipotong besar-besar begitu.. Aku cuma ngicip sedikit lalapnya..agak2 semriwing rasanya hehe…

  14. Nasi kebuli memang enak mba tapi kalau dimakan terus2an mblenger juga klo buatku. Tapi klo bumbunya lebih ringan trus dimakan rame2, momen2nya jadi kenangan indah, makan enak rame2 hehe

  15. wah nikmatnay ya makan bersama kaya gitu

  16. jadi kangen mekkah medinah euy

  17. Wah, baru tahu ada yg namanya nasi Bukhari dan bubur Haritsah. Tahunya cm nasi kebuli doang. Semoga suatu saat bisa juga mencicipi nasi bukhari dan bubur haritsah langsung di tanah Arab. Aamiin…

  18. Wah pengalaman yg sangat mengesankan pastinya ya..tak terlupakan juga…bisa lesehan menikmati menu arab..

  19. Wah suasananya friendly banget yah, kalau makan mode gini sama keluargar pasti akan lebih akrab lagi

  20. Banyaaak bangeeet ya Mba yang bisa dinikmati..dan kelihatannya menggoda semuaaa. Aku belum pernah makan bubur Haritsah niih mba

  21. Nasi Bukhari tidak menimbulkan rasa eneg ketika dimakan berbeda dengan nasi kebuli? jadi penasaran rasane.. kok bareng lalapan berarti gurih tenan iki

  22. Favoritku itu shawarma makannya di pelataran masjid Nabawi. Duuh kangen Tanah haram

  23. Asik banget kalau makannya lesehan bareng teman2 gini ya mba.. pasti bakal kangen terus dengan suasananya 🙂

  24. Aku baru tau ada nasi Bukhari seperti ini mbak. Rasanya apakah mirip dengan nasi briyani gitu mbak? kalau dilihat bentuk berasnya juga mirip seperti itu

  25. Baru tau nih mba soal nasi bukhari. Pas ibu umrah tahun lalu tidak mencoba kuliner ini. Mungkin dalam rombongan tidak ada yang tahu ya soal nasi bukhari ini. Moga2 suatu hari kalau sudah diijabah bertamu ke baitullah, aku dan keluarga bisa mencicipi juga makanan khas sana.

  26. Jadi penasaran dengan rasa nasi Bukhari. Apalagi kalau di makannya secara lesehan gitu. Bisa tambah lahap makannya ya hihihi

  27. Nasinya pera gitu ya. Khas Arab, makannya rame-rame. Jadi laper liat nasi Buchori yang seperti nasi kuning ini.

  28. MasyaAllah aku semoga bisa menyusulmu ke sana Mba Tant
    aku belum pernah makan nasi bukhari, rasanya ya Allah kayak apa seperti nasi kuning tapi pasti beda banget. Berkah ya Mba Tanti

  29. Langsung ingat Nasi Kebuli yang juga khas Timur Tengah. Mungkin bedanya kalau Nasi Kebuli lebih ke daging kambing ya Mbak. Sudah kebayang bagaimana rasanya makan nasi khas daerah sana sambil duduk lesehan, makan kembul bersama teman dan saudara.

    Entar kalau saya dan keluarga sampai Mekah juga (insya Allah), mau juga nyoba nasi ini ahh … (Aminkan doa saya ya Mbak, hehe).

Leave a Reply

Required fields are marked *.