LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Berkunjung ke Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon

| 60 Comments

Berkunjung ke Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon. Hai, Sahabat Lalang Ungu.. Melanjutkan cerita jalan-jalan singkatku ke Cirebon pada akhir tahun lalu, setelah kemarin bercerita tentang kunjungan ke Keraton Kacirebonan maka kali ini akan kutuliskan pengalamanku saat berkunjung ke Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon.

Lokasi dan HTM Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon

Dari namanya sudah bisa kita duga bahwa museum ini terletak di area Keraton Kasepuhan Cirebon yaitu di Jl. Kasepuhan No 43 Kel. Kasepuhan Kec. Lemahwungkuk Kota Cirebon.

Letak museum ini di dalam pelataran Keraton Kasepuhan yaitu setelah kita melewati Siti Hinggil dan regol atau pintu gerbang, berseberangan arah dengan bangunan Langgar Agung di area Keraton Kasepuhan ini.

Untuk masuk ke Museum Pusaka ini, pengunjung dua kali membeli tiket / tanda masuk, yaitu tiket pertama saat masuk ke area Keraton Kasepuhan dengan HTM Rp 15.000,- di Hari Senin-Jumat sedangkan di akhir pekan Rp 20.000,- lalu untuk masuk ke Museum Pusaka ini membeli lagi tiket seharga Rp 25.000,- / orang.

Oya, untuk guide / pemandu, tidak ditetapkan biaya jasa secara pasti, pengunjung dapat memberikan sukarela, sebagai patokan dari beberapa sumber, uang jasa untuk guide ini berkisar Rp 20.000,- hingga 50.000,- Saat kunjungan kemarin aku didampingi oleh mas Adit, pemandu yang masih relatif muda namun cukup fasih dalam menceritakan sejarah maupun detil-detil bangunan di Keraton Kasepuhan ini.

Isi Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon

Memasuki gedung museum yang diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 18 September 2017 ini, terdapat sebuah ruang semacam lobby di mana pengunjung membeli tiket masuk museum seharga Rp 25.000,- / orang tersebut. Oya tanda masuknya berbentuk kartu yang kemudian ditempelkan ke portal masuk (seperti saat mau masuk peron KRL, hehe) lalu kartu dikembalikan ke petugas.

Kartu masuk Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Ini penampakan Kartu masuk Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Nah, setelah itu pengunjung dapat mulai berkeliling ke museum yang bersih dan tertata rapi ini. Iyaaa…jangan bayangkan museum ini suram dan menyeramkan lho, teman… Sangat jauh dari hal itu. Sebaliknya, ruangan demi ruangan di museum ini terang benderang dan koleksi-koleksinya tertata dengan baik dalam etalase-etalase kaca baik pada dinding maupun almari etalase, atau juga di ruang terbuka dengan pagar pengaman. Sebagai gambaran,  berikut ini ada foto dari web Info Cirebon, karena ternyata kemarin pengunjung cukup ramai sehingga aku agak kesulitan mengambil angle pemotretan yang pas. Hehe..

Suasana Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon (Foto pinjam dari infocrbcom)

Terdapat sekitar 2000 pusaka dan juga 2 kereta pusaka yang ada di museum ini, juga kitab-kitab kuno dan benda-benda bersejarah maupun benda-benda yang mewakili keseharian di masa-masa lalu. Koleksi-koleksi tersebut dikelompokkan sendiri-sendiri berdasarkan periode waktu sejak yang terlama hingga terbaru. Dimulai dari koleksi peninggalan dari Pangeran Cakrabuana, peninggalan Sunan Gunung Jati, koleksi Puteri Tan Ong Tien (salah satu isteri Sunan Gunung Jati), hingga koleksi Sultan-sultan Cirebon berikutnya, juga koleksi alat musik, dll

Koleksi Museum Pusaka Kasepuhan

Dikelompokkan masing-masing sejak dari peninggalan Pangeran Cakrabuana

Koleksi Puteri Ong Tien

Sebagian koleksi Puteri Ong Tien di Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon

Pengunjung seolah diajak bertamasya melalui lorong waktu, mengenal sejarah dan budaya dari masing-masing masa sejak awal berdirinya Keraton Cirebon hingga masa-masa kasultanan setelahnya.

Kereta Singa Barong

Salah satu benda pusaka istimewa yang disimpan di museum ini adalah Kereta Kencana Singa Barong yang dibuat pada Tahun 1549 oleh cucu Sunan Gunung Jati sebagai tanda persahabatan dengan bangsa-bangsa lain, antara lain Bangsa India, Cina dan Mesir. Kereta ini dibuat dari Kayu Laban dan masih digunakan hingga tahun 1957, kemudian yang digunakan adalah replika kereta ini.

Kereta Kencana Singa Barong

Kereta Kencana Singa Barong

Simbol-simbol yang ada pada kereta kencana ini sarat makna. Terdapat hiasan kepala naga berbelalai gajah dengan sayap Buroq. Kereta ini juga ditarik oleh 4 ekor kerbau putih (bule) untuk menjalankannya. Naga merupakan lambang kedekatan untuk negeri / Bangsa Cina, belalai gajah melambangkan kedekatan dengan Bangsa India dan buroq merupakan lambang kedekatan dengan Bangsa Mesir. Unik sekali,bukan?

Kereta Singa Barong

Detil hiasan Kereta Kencana Singa Barong

Selain itu terdapat TRISULA pada bagian belalai yang melambangkan kedalaman rasa, cipta  dan karsa dari manusia. Untuk memperindahnya, kereta ini dilapisi serbuk emas. Dan kereta ini juga mempunyai roda-roda yang dapat berputar 90 derajat sehingga memudahkan untuk diarahkan kemana saja. Sungguh sebuah kereta kencana yang unik dan cantik ya…

Ohya, ada sebuah lukisan yang unik di dalam museum ini. Sebuah lukisan besar dari Sri Baduga Maharaja Prabu Siliwangi yang dilukis dengan teknik 3D oleh Bp Ridho dari Garut pada tahun 2004. Keunikan dari lukisan ini, dari arah manapun pengunjung melihat, maka arah mata dan arah telapak kaki kiri sosok Prabu di lukisan tersebut seolah berhadapan langsung. Agak seram rasanya, seolah kemanapun kita melangkah, diikuti oleh pandangan dari sosok dalam lukisan tersebut..

Lukisan unik Sri Baduga Prabu Siliwangi

Lukisan unik Sri Baduga Prabu Siliwangi di Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Teman, berikut ini beberapa foto lain dari benda-benda koleksi Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon ini.

Senjata kuno di Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Beberapa senjata kuno di Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Kitab kuno Keraton Kasepuhan Cirebon

Salah satu kitab kuno koleksi Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Gamelan Keraton Kasepuhan

Salah satu perangkat gamelan kuno di Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Koleksi cindera mata Museum Pusaka

Koleksi cindera mata dari negara sahabat di Museum Pusaka Keraton Kasepuhan

Nah teman itulah pengalamanku berkunjung ke Museum Pusaka Keraton Kasepuhan Cirebon pada akhir 2019 lalu. Aku bersyukur telah memutuskan untuk masuk ke museum ini -karena pada awalnya aku memang ragu-ragu untuk masuk atau melewatkan museum ini- dan sungguh tidak menyesal karena mendapat kisah bersejarah Keraton Cirebon juga sedikit ‘mengenal’ budaya di masa itu.

Jika teman berencana akan ke Cirebon juga, kusarankan untuk menyisihkan waktu masuk ke museum ini. Lebih nyaman lagi bila ditemani pemandu sehingga benar-benar tahu tentang sejarah benda-benda yang ada di sana, tidak sekedar ‘numpang lewat’ melihat-lihat sekilas saja. Hehe..

Atau adakah sahabat Lalang Ungu yang sudah berkunjung juga ke museum ini? Yuk, bagi pengalamannya di kolom komen ya… Terima kasih sebelumnya..

Lalu bagaimana dengan lingkungan Keraton Kasepuhan itu sendiri? Apakah teman-teman juga ingin tahu tentangnya? Insya Allah akan kuceritakan pada tulisan tersendiri ya..

Baca juga : Hanya Sehari di Cirebon, Bisa Kemana Saja?

60 Comments

  1. wah koleksinya bagus2 ya… aku belun pernah euy mampir ke museum ini.. Menarik juga kalo ada info ttg lingkungan sekitar Keraton Kasepuhan juga.. Apakah spt yang di Jogja dan Solo..

  2. Museum bisa menjadi wisata sejarah ya. Jadi tahu benda2 peninggalan jaman dulu dan the history inside

  3. Wew menarik sih ka. Cuma biasanya aku masuk ketempat yg banyak pusaka dan barang antik kayak gini langsung lemes. Energinya kuat bNget

  4. Saya suka sekali museum ini. Komplit. Cuman terakhir kesini ada sedikit insiden. Sodara yg punya “kelebihan” ketempelan terus. Maklum banyak barang pusaka mungkin

  5. Aku belom pernah kesini padahal suamiq orang Cirebon pengen kesana deh jadinya kalau pulkam

  6. Nah belum sempat ke sini nih waktu ke Cirebon. Hanya sempat ke makam Sunan , batik dan kulineran aja next agendain lagi nih

  7. Udah sering lewat Cirebon tapi belum pernah kesini. Tahun baru kemarin juga ke Cirebon tapi cuma nyari makan

  8. Ih lucu banget tiket masuknya udah pake card gitu. Kekinian banget ya. Koleksinya jg lengkap dan keliatan terawat dg baik

  9. Sayaa Cirebon ini baru lewat aja.
    Dulu sempat mampir di terminalnya karena harus berganti bus.
    Pengen menjelajah Cirebon juga membaca postingan mba Tanti ini, museumnya terawat banget ya.

  10. Wah menarik banget kak. Aku belom pernah nih ke Museum Pusaka ini waktu ke Cirebon. Bisa dimasukin ke itin kalo nanti ke Cirebon lagi.

  11. Wah udah jadi Museum Pusakanya. Waktu aku ke sana sedang dibangun, belum sepenuhnya selesai sih, walaupun keretanya udah ada di situ.
    Aku antara penasaran dan gimana lho ama lukisan Prabu Siliwangi. Ikutan ngetes sih…berdiri di mana terus pindah… Memang pandangannya ngikutin sih…

  12. Asikkkk, wishlist aku salah satunya ke sini nih mba kalau suatu waktu nanti bisa ke cirebon. Thanks infonya yaa,

  13. MasyaAllah takjub dengan senua benda purbakalanya. keren semua yang sekarang ga ada ya Mba. Padahal dulu tuh alat2 canggih ga ada tapi keren semua bendanya. Prabunya teges dan galak ya keliatannya. Kayaknya ada yg menghuni sosok astral dalam lukisanya.

  14. dulu aku tinggal 4 tahun disana tapi belum pernah masuk kedalam cuma main di luarnya aja, duh kok bisa ya melewatkan tempat bersejarah gini hmm

  15. Karena terlalu sore kita kelewatan museum ini mba.. terlau asyik di dalam Keraton. Btw, Cirebon memang menarik dan sarat sejarah yaa

  16. Asli deh mba pas baca artikel ini aku baru tahu lho kalo ternyata makna trisula pada belalai itu kedalaman rasa, cipta dan karsa

  17. Masih tersimpan rapih ya, mbak 🙂
    Aku belum pernah masuk ke museum ini nih.
    Harga tiket masuknya juga tidak terlalu mahal ya 🙂

  18. Hai mbak, ini Isol. Wah banyak benda-benda pusaka ya di keraton kasepuhan Cirebon. Lukisan-lukisannya juga terlihat sangat artistik

  19. belum pernah deh ke cirebon niat wisata gitu, hihii mesti liwat2 aja

  20. Saya pernah ke sini, tapi nggak masuk ke dalamnya Mbak, hiks

    Saya suka main ke museum dan selalu lama, tapi rata-rata teman saya gak suka. Daripada terjadi pemberontakan ya udahlah kapan-kapan aja ke sini sendiri, haha

  21. Koleksinya bagus-bagus ya Mbak. Saya suka menelusuri perjalanan Sunan, apalagi ini Sunan Gunung Jati

    Suka heran, senjata orang dulu kok kecil-kecil gitu ya. Padahal lihat di TV Arya Kamandanu pakai pedang panjang-panjang haha

    Dan kereta kencananya itu menarik. Lapisan serbuk emasnya dijual sekarang jadi berapa eM.. Beerr rupiah ituu

  22. Dulu banget waktu masih smp saya pernah main ke keraton kasepuhan Cirebon rame2 bareng teman. Tapi karena udah puluhan tahun yang lalu. Saya lupa lagi di dalemnya ada apa aja hehe. Duh. Dan saya baru tahu disana ada museumnya juga ternyata.

  23. Saya belum pernah ke Cirebon. Meski belum ke sana, rasanya seneng bisa baca postingan ini. Bisa lihat peninggalan masa lalu. Kereta kencananya unik, ya. Hehe … Membaca pelajaran sejarah ingetnya kalau Cirebon ke Sunan Gunung Jati sama Keraton Kasepuhan Cirebon

  24. Wah museumnya tertata dengan rapih yaa kak. Btw itu tiketnya unik bentuknya kartu udah paperless, kartunya nanti dibalikin atau buat kita kak?

  25. Suamiku demen barang2 antik. Kita bareng anak2 suka diajak berkunjjng ke museum.seprti ini, pernah di Joggja dll tapi Cirebon belum permah. Keris, lukisan baginda raja, kereta kencana sepertinya punya magnet khusus ya. Emang kudu deh sewa pemandu buat menjelaskan sejarah museum biar kita nambah wawasan. Tarifnya murah juga…

  26. Saya belum pernah ke sini. Ternyata bagus juga bagian dalamnya, ya. Terang dan bersih. Jauh dari kesan kumuh

  27. Mbak, setelah melihat-lihat isi museum Keraton Kasepuhan Cirebon, apa yang dulu menjadi sumber pendapatan utama bagi Kasepuhan Cirebon dalam perdagangan internasional sehari-hari?

  28. Pas ke Keraton Kasepuhan, aku nggak masuk ke dalam museumnya karena harus bayar lagi hehe. Temen-temen pada kurang tertarik juga. Ternyata isinya bersih, terang, dan terawat ya. Seneng deh.

    Ternyata sudah modern juga karena menggunakan kartu elektronik. Ramah lingkungan juga karena nggak buang sampah kertas.

  29. Museumnya ternyata menarik ya. Visualisasinya menarik, bersih, & terang.

  30. Mtnuwun Diajeng. Kebeneran sekali bisa ikut belajar di sini. Saat berkunjung ke Keraton Kasepuhan, bagian ini blum saya ampiri.
    Salam hangat

  31. Pingback: Kunjungan Kedua ke Keraton Kasepuhan Cirebon |

  32. Wuahhh…klasik banget tapi dengan design ruang yang modern.
    Aku pernah mampir ke keraton Cirebon, tapi tak sempat ke museum pusaka lantaran pelataran nya ditutup sehingga akses ke museumnya tak bisa dilewati

  33. Aku suka museumnya mbak, cakep ya dan dingin, moga terawat terus biar anak-anak mengenal kebudayaan dan kearifan lokalnya..sayang kalau sudah keren tapi nanti nggak dirawat baik-baik

  34. Baru aja bulan lalu aku ke Keraton Kasepuhan. Tapi ga masuk ke museumnya. Banyak sejarah yang orang ga tau ya tentang keraton dan cirebon.

Leave a Reply

Required fields are marked *.