LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Kunjungan Singkatku ke Keraton Kanoman Cirebon

| 108 Comments

Salam jumpa, Sahabat Lalang Ungu.. Bagaimana kabarnya? Meski virus Covid-19 sedang trending  dan mungkin sebagian diantara Sahabat sedang menjalani WFH sambil mendampingi putera-puterinya SaH, semoga sahabat semuanya tetap sehat dan berbahagia ya.. Oya, kali ini aku ingin menceritakan tentang kunjungan singkatku ke Keraton Kanoman Cirebon.

Mungkin teman-teman masih ingat bahwa pada akhir tahun 2019 lalu aku sempat melakukan trip singkat ke Cirebon, mencoba beberapa kuliner khasnya dan berkunjung ke 3 keraton di Cirebon serta 1 tempat wisata. Setelah berkunjung ke Keraton Kacirebonan dan Kasepuhan, keraton terakhir yang kukunjungi pada 27 Desember 2019 lalu adalah Keraton Kanoman.

Keraton Kanoman Cirebon

Lokasi & waktu operasional kunjungan Keraton Kanoman Cirebon

Sahabat Lalang Ungu, ketiga keraton yang ada di Cirebon ini letaknya memang relatif dekat, terutama untuk Keraton Kasepuhan dan Kanoman, sehingga sayang sekali bila sudah berkunjung ke salah satu keraton tidak lanjut ke keraton lainnya.

Baca juga cerita kunjunganku ke Keraton Kacirebonan dan Kasepuhan ya…

Adapun lokasi Keraton Kanoman adalah di Jl. Kanoman 40, Lemahwungkuk, Kec Lemahwungkuk, Kota Cirebon. Jangan kaget jika mencari jalan Kanoman ini malah menemukan Pasar Kanoman, terus saja masuk area pasar itu karena lokasi Keraton Kanoman yang mempunyai waktu operasional kunjungan dari jam 9 pagi hingga jam 5 sore itu adalah di belakang Pasar Kanoman itu. Sayang sekali memang, dengan adanya pasar yang hiruk pikuk ini seolah-olah Keraton Kanoman jadi tenggelam karena tak terlihat langsung dari jalan.

Akses ke Keraton Kanoman melalui pasar Kanoman

Melalui pasar Kanoman inilah akses menuju Keraton Kanoman Cirebon

Dari Keraton Kasepuhan waktu itu, aku memilih naik becak ke Kanoman karena berdasarkan informasi dari pemandu di Kasepuhan bahwa letaknya dekat saja, dengan ongkos antara 10-15 ribu. Oya, bila teman-teman ingin naik becak juga ke Kanoman dari Kasepuhan (atau sebaliknya) pastikan ongkosnya (tawar menawar dahulu) sebelum naik ya.. Kemarin itu kutanya ongkos pak becaknya hanya menjawab ‘terserah ibu saja’ beberapa kali kutanya ulang, tetap begitu jawabnya. Nah, ternyata setelah tiba di Kanoman (yang memang tak sampai 20 menit kemudian) kusodori uang Rp.10.000,- ia minta lebih, dua puluh katanya. Lha..pripun to Pak..jare wau terserah Kulo..begitu batinku. Namun akhirnya kutambahi juga ongkosnya hehe ..

Beberapa Bangunan di kompleks Keraton Kanoman

Ketika pak becak menurunkanku di halaman Keraton Kanoman siang itu, suasana terlihat sepi. Aku lingak-linguk mencari bangunan / tempat semacam loket / penerima tamu, tapi tak terlihat.  Lalu kulihat ada 3 orang pria duduk-duduk di lantai salah satu bangunan di halaman itu, dan aku pun nekad saja mulai berjalan menghampiri tempat mereka untuk bertanya di mana bisa membeli tiket masuk.

Ternyata salah seorang di antara mereka lebih dahulu berdiri dan berjalan menghampiriku. Beliau menyebutkan nama -sayangnya aku tak sempat mencatatnya dan kini ku lupa..hiks- dan mengatakan bahwa beliau adalah salah seorang kerabat keraton yang bisa memanduku berkeliling.

Ketika kutanya tentang tiket jawabnya memang belum ada pengelolaan khusus, aku bisa memberi sukarela semacam bantuan untuk pemeliharaan maupun jasa pemandu itu. Apa iya? Sebelumnya sempat googling ada yang menulis HTM 7-10K. Tapi entah di sebelah mana loketnya. Oh sudahlah..meski agak kurang puas atas jawaban itu aku menerima saja dan kami pun berkeliling sebentar melihat-lihat beberapa bangunan yang ada sambil mendengarkan penuturan ‘pemandu’ tentang sejarah gedung-gedung itu.

Jinem

Bangsal Jinem Kanoman

Bangsal Jinem di Keraton Kanoman Cirebon

Penyusuranku di Keraton Kanoman siang itu dimulai dari sebuah bangunan semacam pendopo terbuka tanpa dinding yang cukup luas, Jinem ini adalah semacam ruang tamu, tempat para tetamu Sultan diterima. Bangunan ini berlantai keramik dan memiliki beberapa saka / tiang yang dicat warna biru muda. Terdapat meja-kursi berwarna coklat kombinasi emas yang ditata di tengah ruangan.

Prabayaksa

Prabayaksa Keraton Kanoman

Bangsal Prabayaksa Keraton Kanoman

Dari Jinem, kami kemudian masuk ke ruang dalam. Ruang ini lah yang dinamakan Prabayaksa yang didirikan Tahun 1588 M oleh Sultan Badarudin.  Kurasa agak suram dan berbau khas ruangan yang lama tertutup. Di tengah ruangan ada meja-kursi yang ditata setengah lingkaran semacam untuk pertemuan/rapat, di bangunan ini juga terdapat bale yaitu tempat tidur yang sudah sangat tua usianya konon tempat  pangeran beristirahat, semacam taman / hiasan batu dari karang dan keranda tempat disemayamkannya Sultan Kanoman sebelum dimakamkan di Makam Sunan Gunung Jati.

Bale di Prabayaksa Kanoman

Bale di Prabayaksa Kanoman

Keranda Kanoman

Keranda Keraton Kanoman

Keputren

Keputren Kanoman

Bagian depan Keputren Keraton Kanoman

Bangunan bergaya kolonial Belanda ini merupakan tempat tinggal putera-puteri Sultan. Sampai saat ini masih digunakan sehingga pengunjung tidak diperkenankan masuk untuk melihatnya.

Witana

Halaman Witana Kanoman

Halaman Witana Kanoman di mana ada kolam dan pasholatan

Bangsal Witana yang terletak di  bagian belakang Keraton Kanoman ini konon merupakan bangunan pertamacikal bakal Keraton Cirebon. Berasal dari kata awit-ana (permulaan adanya) konon bangunan ini didirikan oleh Pangeran Walangsungsang / Cakrabuana pada 1369 M.

Witana Kanoman

Bangsal Witana Keraton Kanoman

Selain sebagai tempat tinggal, bangunan ini juga digunakan sebagai tempat ibadah. Terdapat ruang semedi, ruang untuk bersuci dan ruang untuk melantunkan adzan. Sebagian lantai bangunan ini masih asli yaitu terbuat dari batu ampar hitam.

Di depan Bangsal Witana dibangun pasholatan yaitu tempat yang dahulu digunakan sebagai tempat sholat dan terdapat sumur witana di sebelah kanan. Sebuah sumur tua dengan permukaan air sekitar 1,5 m dari bibir sumur yang sampai saat ini masih bisa digunakan airnya untuk keperluan keraton.

Sumur Witana Kanoman

Sumur Witana Keraton Kanoman

Oya, sampai saat ini Bangsal Witana ini masih digunakan sebagai tempat untuk pembacaan Babad Cirebon pada setiap peringatan hari jadi Cirebon yaitu pada 1 Muharam.

Lawang Siblawong

Terdapat sebuah bangunan berbentuk gapura berwarna putih dengan pintu kayu jati tertutup, berada di antara jalan masuk ke Keraton Kanoman dan area Siti Hinggil.

Lawang Siblawong Kanoman

Lawang Siblawong di Keraton Kanoman

Bangunan itu bernama Lawang Siblawong yaitu sebuah pintu besar yang hanya dibuka pada saat Ritual Panjang Jimat sebagai tempat keluar masuk perangkat keraton, selain saat itu maka pintu jati itu selalu tertutup.

Siti Hinggil

Siti Hinggil Keraton Kanoman Cirebon

Tampak luar kompleks Siti Hinggil Keraton Kanoman Cirebon

Siti Hinggil atau lemah duwur juga ada di Keraton Kanoman sebagaimana di Keraton Kasepuhan. Terletak di bagian tengah halaman keraton, sebelah Utara / arah depan dari bangunan utama keraton.

Berbeda dari kompleks Siti Hinggil di Kasepuhan yang didominasi warna cokelat/merah bata, di Keraton Kanoman ini bangunan-bangunan di kompleks Siti Hinggil nya didominasi warna putih dengan hiasan-hiasan piring porselen motif Tiongkok yang ‘bertaburan’ di dindingnya.

Konon di kompleks Siti Hinggil inilah dilakukan penobatan Pangeran Cakrabuana menjadi Sri Mangana karena memang di era Keprabon Caruban, kompleks Siti Hinggil merupakan pura penobatan raja.

Akses masuk ke Siti Hinggil ini melalui 3 pintu yaitu Lawang Syahadat yang menghadap Utara, Lawang Kiblat yang menghadap Barat dan Lawang Shalawat  yang menghadap Selatan. Terdapat filosofi dalam penamaan ketiga pintu ini yaitu seorang manusia dalam upaya mencapai derajat yang tinggi harus memulainya dengan membaca syahadat sebagai syarat sebagai muslim, lalu melakukan sholat dengan menghadap kiblat dan senantiasa bersholawat atas Nabi Muhammad SAW sebagai junjungan dan panutan sebagai muslim.

Lawang Syahadat Kanoman

Lawang Syahadat Keraton Kanoman

Lawang Kiblat Kanoman

Lawang Kiblat di Keraton Kanoman

Lawang Sholawat Kanoman

Lawang Sholawat di Keraton Kanoman

Di dalam Siti Hinggil ini terdapat bangunan Mande Manguntur yaitu tempat Sultan menyampaikan wejangan, hukum, ajaran, dll kepada rakyatnya, dan bangunan Bangsal Sekaten yaitu tempat dipentaskannya Gamelan Sekaten pada tanggal 8-12 Bulan Maulud.

Mande Manguntur Kanoman

Mande Manguntur di Siti Hinggil Keraton Kanoman

Bangsal Sekaten Kanoman

Bangsal Sekaten di Siti Hinggil Keraton Kanoman

Sayang sekali waktu itu pemandu tidak mengajakku masuk ke kompleks Siti Hinggil, hanya menerangkan saja dari luar. Dan aku pun mengambil foto-foto dari luar pagar Siti Hinggil.

Selintas melihat Siti Hinggil adalah akhir dari kunjungan singkatku di Kanoman waktu itu. Di sana pemandu itu mengakhiri penjelasan tentang Keraton Kanoman dan setelah menyerahkan ‘biaya sukarela’ itu aku pun pamitan.

Jujur, aku belum puas dengan kunjungan selintas itu. Masih ada bagian-bagian yang ingin kulihat dengan lebih detil. Gedung Pusaka misalnya, aku belum sempat masuk dan tentunya juga bagian dalam Siti Hinggil seolah memanggil-manggil untuk datang lagi. Kunjungan ke Kanoman ini semacam anti klimaks dari kunjunganku ke 2 keraton lainnya. Sambil menunggu Ojol yang kupesan, aku melihat ada bangunan Pancaratna seperti di Kasepuhan lalu aku terpikir sepertinya aku tadi ‘salah masuk’, langsung ke halaman dan bukannya lewat depan seperti seharusnya dan mungkin saja yang memanduku tadi bukan pemandu yang sebenarnya sehingga tidak memberi tiket resmi, hehe..

Sahabat Lalang Ungu, itulah cerita kunjungan singkatku ke Keraton Kanoman Cirebon. Apakah kalian pernah berkunjung ke sini juga, Sahabat? Yuuk, ceritakan pengalamannya di kolom komen ya..

108 Comments

  1. Wah lengkap banget ulasan tentang Keraton Kanoman Cirebon ini. Aku dulu pernah sama Pewe mampir sini waktu kami touring naik motor dari Jakarta ke Semarang. Mampir istirahat sih maksudnya dan cuma lihat-lihat depan doang. Waktu itu karena Pewe agak buru-buru, jadinya nggak bisa eksplorasi dalamnya. Ternyata dalamnya bagus ya

  2. Terima kasih ya infonya. Senang banget dengan tempat2 bersejarah begini yang masih lestari dan terawat

  3. Kang becaknya PHP tuh Mbaaa 🙂 Bilang “Terserah” tapi ternyata minta ongkos dobel, wkwkwkw. Kenapa jadi kayak cewek lagi PMS. Ngomong ‘terserah’ tapi akhirnya geje :))

    Ini keratonnya keren buangettt ya Mba. Makin cinta dgn budaya

  4. Aku belum pernah nih mbak ke Cirebonnya pun >.< kalau dapet oleh-olehnya sering hehe. Dalamnya bagus ya keraton ini, suatu hari nanti kalau ke Cirebon aku harus mampir juga ke sini.

  5. Wah tempatnya masih tertata dengan bagus ya mba, pastinya pemertintah setempat bangga dengan warisan budaya yang bersejarah ini 🙂

  6. Aku agak-agak serem ngelihat foto yang keranda itu Mbak, apa hanya perasaanku saja ya? Hehe

  7. kebudayaan indonesia nih, harus tetap dijaga.. keren mba

  8. Suasana keratonnya ngademin ya kak, sayang banget waktu ke Cirebon aku ga sempat kesini. Semoga lain waktu bisa menginjakkan kaki kesini saole penasaran sama sumurnya hehe.

  9. Aku suka wisata historis seperti ini karena unsur budayanya kental.
    Makasih mba, baca ini jadi tau tentang keraton di Cirebon.

  10. Keraton Kanoman Cirebon salah satu warisan budaya yang mudahan terus terjaga ya, mba. Ornamen sumurnya unik juga, mba. Alhamdulillah masih bisa digunakan juga ya.

  11. Ah, baca ini jadi inget pernah mengunjungi keraton Cirebon ini sama anak2 liburan tahun lalu. Tapi ngga sempat ditulis.

  12. Kayaknya lebih terawat keraton kasepuhan ya, mbak.

    Tapi saya lebih suka lihat siti hinggil di sini yang putih bersih. Cuma kok sepi ya kesannya serem, hehe..

    • Menurutku juga bgtu mba..dari 3 yg kudatangi kmrn, yg ini paling kurang. Padahal bangunan2nya tak kalah cantik ya..

  13. Aku baru tau di cirebon ada keraton juga, belum pernah berkunjung ke cirebon sih. Semoga suatu hari bisa kesana

  14. Susah nanemin di pikiran kalau seharian harus di rumah. Terakhir kami piknik jauh tahun baruan lewat cirebon tapi nggak mampir ke tempat2 tsb, cuma kulineran. Next tima mau eksplor

  15. Terakhir aku ke Cirebon itu sekitar taun 2008, wah udah lama banget lah. Belum sempet mampir ke Keraton Kanoman Cirebon. Kayaknya harus jadwalkan traveling sambil menjelajah wisata sejarah dan budaya di sana deh.

  16. Di fotonya tampak sepi ya mbak, apa gak banyak orang berkunjung ke sana ya?
    Mbak kalau pembacaan Babad Cirebon itu maksudnya buat apa?
    Aku belum pernah mampir ke karaton Kanoman Cirebon nih

    • Iya mba waktu aku datang pas habis jumatan, tampak sepi.. Kalau dr yg kubaca di Wiki dll, Babad Cirebon dibaca pada seremonial tiap 1 Muharam

  17. Aku blm pernah main ke Keraton mbak dan penasaran sama sumurnya, unik banget ya mbak. Tapi pemandangan yg indah lihat keraton ini.

  18. Aku juga gak pernah puas kalau berkunjung ke keraton.
    Suka amazed sama cerita dari Abdi Dalem Keraton bahwa begini dan begitu kisahnya zaman dahulu.
    MashaAllah~
    Kadang pun sulit dipercaya yaa…

  19. Wah jd inget sekitar dua tahun yg lalu pernah ke sini nih..:)

  20. Begitulah kalau tidak jelas berapa ongkosnya. Tahu harga ongkos biar tidak ada yang nge gerutunya bisa merubah mood saat travelling di keraton Kanoman cirebon

  21. Wisata ke tempat sejarah serasa memasuki lorong waktu melihat masa lalu. Liburan ke tempat sejarah bisa menjadi sarana edukasi mengenalkan budaya bangsa ke generasi muda☺

  22. Dulu waktu kecil pernah ke keraton Cirebon cuma tidak tahu yang mana. Jadi pengen ke sana lagi bareng keluarga soalnya Cirebon itu unik
    Hem, mending jalan-jalan dulu di pasarnya untuk cari sesuatu yang unik. Makanan khas atau oleh-oleh atau kegiatan berniaga di pasar itu.
    Soalnya yang paling saya sukai dan bikin penasaran dari suatu kota adalah pasarnya.

  23. Mengenang kejayaan masa lalu, memandang situs budaya nusantara itu rasanya gimanaa gitu yaaa . Bahagia, sendu sekaligus agak merinding pas lihat sumur Witana hehehe

  24. Mbak, ibuku orang Cirebon, 2 tahun sekali kami mudik ke sana saat lebaran. Tapi aku belum pernah samsek ke keratonnya hehe.. memalukan yah. Klo ke Cirebon agendanya kulineran mulu plus belanja batik. Next ah mau kesana, bagus ya untuk wisata sejarah. Btw, itu bagian depan Keputren Keraton Kanoman banyak kucingnya gitu.. haha

    • Hehe…hayu atuuh..ntar agendakan ke Kanoman. Dan iya itu kucingnya banyaaak bahkan ada 1 ekor kera yg bebas jalan2 di sekitar Jinem, bikin ku sempat takuuut hehe..

  25. Terimakasih informasinya, saya baru tahu loh ada keraton ini di Cirebon hehe sangat informatif sekali.

  26. Saya yg orang Indramayu belum pernah ke keraton Kanoman, secara tetangga kabupaten. Paling mentok di pasarnya aja.

    Btw, Di pasar Kanoman, klo kita nyari baju batik atau bahan murah2 tuh mbak.

  27. Wah keren banget ulasannya, berbicara tentang Cirebon bagi saya juga rasanya tidak ada habisnya kota kesayangan yang penuh kenangan

  28. Wow kraton – kraton di cirebon arsitektur bangunannya khas banget yak.Dengan porselen dari Tiongkok dan cara nempel semennya yang kayak di tumpuk – tumpuk gitu .Semuanya unik dan menarik

  29. Nice Travelling. Menarik mau bayar ongkos terserah ibunya. Sebenarnya itu hanya kiasan saja, bukan seikhlasnya, tapi sudah ada standar minimalnya, kalau dikasih lebih dari standar minimal baru ikhlas hehe..

  30. Aku belom pernah ke sana…tapi baca tulisan ini jadi berasa diajak ke masa lampau…ke jaman kerajaan.
    Keren nih. Jadi pingin berkunjung ke keraton Cirebon…

  31. Salam kenal mbak… saya ke cirebon sekali aja pas 2015 itupun menghadiri nikahan saudara. Trnyata banyak sisi lain Cirebon yang belum saya ketahui. Terima kasih mbak atas tulisan yang informatif ini.

  32. Bangunan keraton ini masih terawat ya mbak, biarpun di beberapa tempat nggak bisa melihat secara langsung tapi mendengar ceritanya sudah cukup puas.

  33. Ngebaca blog ini serasa pikiran dibawa terbang menjelajah sisi demi sisi bangunan keraton dan menerawang lebih jauh dalam sejarah keraton kanoman Cirebon. Ssangat lengkap details dan cukup menjadi bekal saat menjelajah secara langsung

  34. Bagus banget keratonnya. Bacanya aja seperti bisa merasakan kehidupan di keraton, apalagi kalau bisa berkunjung kesana pasti semakin kental ya nuansa keratonnya. Pengen juga berkunjung tapi kok jauh huhu

  35. Sebenarnya semester tahun ini saya sudah ada rencana dolan ke Cirebon, bahkan sudah mencari-cari penginapannya. Pengen blusukan di sana, motret pasar dan lainnya. Pun keraton ini menjadi salah satu yang ada didaftarku

  36. Jarak antara keraton itu bisa ditempuh dengan jalan kaki gak mbak? Aku suka sekali berkunjung ke bangunan bersejarah seperti ini. Sayang banget ada bagian yang gak bisa dimasukin ya Mbak.

    • Antara Kasepuhan-Kasunanan bisa jalan kaki kalau mau. Tapi klo siang2 menurutku sangat tdk nyaman. Puanaaas..haha..

  37. Sebagai orang Sumatra, kami cukup tertarik dengan keragaman budaya yang ada di Jawa. Apalagi bisa belajar langsung di Keratonnya.
    Semoga suatu saat bisa kesana ketika situasi telah kondusif.

    Salam hangat dari kami Ibadah Mimpi

  38. Wah wah waktu terakhir ke Cirebon 8 bulan yang lalu sepertinya, udah masukkin Keraton Kanoman ke itinerary tapi ngga jadi 🙁 ternyata lebih bagus dari Keraton Kasepuhan 🙁

    • Penampilan Siti Hinggilnya iya lebih bagus, tapi secara pengelolaan (saat ini) aku lebih memilih Kasepuhan..hehe..

  39. Nama ruang tamunya unik ya Jinem seperti nama perempuan Jawa di masa dulu. Kira-kira kenapa ya kok diberi nama Jinem?

    • Kemarin sepertinya dijelaskan mba..tapi aku yg lupaaa..haha.. maafkan. Oya di ke-2 keraton lainnya di Cirebon ini, nama ruang tamunya juga JINEM sih..

  40. Ya Allah bangsal Jinem-nya, mempesona. Saka yang dicat warna biru muda, terus lantai, dan kursi-kursi di sana nampak berwarna serasi dan elegan gitu.

  41. Bangsal jinem, berikut saka yang dicat biru, meja kursi dan lantai itu nampak hebat dan agung. Mengesankan

  42. Tes ulang komentar.
    Bagi saya mengunjungi keraton itu penting untuk mengingatkan kita akan akar masa silam. Bahwa bangsa kita pernah besar dan merdeka dan bersejarah.

  43. Wah dulu ke Cirebon gak sempet mampir2 ke Keraton Kanoman Cirebon ini Mbak..,.hmm jadi wishlist deh nih hehe… tfs yaa

  44. Tulisan yang bagus sekali, sangat lengkap dengan fot yang banyak.. saya jadi pingin pergi ke sana? o ya apakah semua orang bisa mengunjungi keraton di sana?

  45. Banyak banget yang masih asli, ya Mbak. Ukirannya itu lho ga iso ngapusi. Jadi penanda waktu kalau untuk kami yang belajar tentang seni ukir.

    Wah, saya harus ke sana, nih

  46. Iya bener Kak aku juga waktu itu ke sini ikutin dari Google Maps malah nyasar ke Pasar hahaha ternyata lokasinya memang deket Pasar. Kakak lebih banyak eksplornya ya aku cuma di bangunan utamanya aja gak sampe ke Witana dan Siti Hinggil. Jadi pengen ke sana lagi biar lebih banyak yang dieksplor.

  47. Kamu beruntung, mbak. Pas aku ke sana malah nggak ada orang sama sekali, jadi kami cuma clingak-clinguk gak jelas dan foto-foto. Bersyukur mbak masih bisa masuk dan dipandu 🙂
    Waktu itu aku sama temen-temen jalan kaki dari Keraton Kasepuhan.

    Btw, itu emang warna birunya udah pudar apa efek fotomu, mbak? Di kameraku biru banget soalnya, kayak Keraton Surakarta di Solo.

  48. Jadi inget pas Aku kesana Mbak. Salah masuk malah ketemu Sultan nya. Lalu Salim. Ahhaaa

    Terus pas pulang dikasi air dari Salah satu sumur. Buat nangkal santet Katanya. Padahal ga minta.

  49. Aku pernah satu kali kak ke Cirebon, tapi aku lupa waktu itu mengunjungi keraton apa yaah. Lokasinya kalo nggak salah deket alun-alun aja hehe. Tapi ini aku baru tau malah kak, jadi penasaran aku nih hehe. Yaa semoga dapet trip ke Cirebon lagi deh. aamiin

    • Semua keraton depannya alun2 Kak
      Mungkin Kasepuhan ya..yg alun2nya lebih besar dan ada Masjid Agungnya juga

  50. Prabayaksa itu dibangun SUltan Badarudin yang dari Palembang?

    Saya kok nggak yakin ya untuk masuk keraton ini tidak ada pengelelolaan tiket resminya. Saya juga pasti kesal kalau tidak dibawa ke seluruh tempat yang memang bisa dikunjungi di kawasan ini

  51. Aku kepo banget deh smaa keputren ini. Coba diperbolehkan masuk dan melihat2 ya mbak hihihihi 🙂 Itu malah banyak kucing di sekitarnya. Sepertinya kurang menarik pengunjung deh keraton ini, kenapa ya? Apa kurang sosialisasi? Padahal baik sekali kita mengenal sejarah masa lampau tentang kerajaan dll.

  52. Aku prihatin membaca cerita Mbak tentang Keraton Kanoman ini. Seandainya bangunannya tidak tertutupi pasar, mungkin Mbak bisa masuk melalui pintu yang “benar” dan akan dilayani guide yang resmi.
    Mungkin Pemda Cirebon sebaiknya bertindak menertibkan supaya Keraton Kanoman lebih menarik menjadi aset wisata.
    Etapi agak susah juga jika pengelolaannya masih dikelola oleh keluarga kerajaan itu sendiri.

    • Nah, ini yg aku blm jelas benar mba. Apakah sebenarnya pintu masuk ‘yg benar’ itu ada / tidak, hehe..

  53. ke Cirebon pernahnya cuman lewat doang sih gak pernah mampir. eh baru tau ada Keratonnya juga, dan sepertinya cocok kalo buat foto-foto prewed ala adat gitu ya kak.

Leave a Reply

Required fields are marked *.