LALANG UNGU

ruang ekspresi sepotong hati

Dolan Lombok : Berkunjung ke Desa Wisata Sukarara

| 88 Comments

Dolan Lombok : Berkunjung ke Desa Wisata Sukarara. Salam jumpa, Sahabat Lalang Ungu.. Meneruskan oleh-oleh cerita perjalan kami ke Lombok, kali ini aku ingin bercerita tentang kunjungan kami ke salah satu desa sentra / pusat kerajinan di Lombok, yaitu Desa Sukarara.

Baca juga : Drama-drama di awal perjalanan

Desa Wisata Sukarara Lombok

Tenun dan Lombok sepertinya adalah dua kata yang tak terpisahkan. Ya, kerajinan tenun adalah salah satu ciri khas wisata Lombok, baik itu Tenun Songket maupun Tenun Ikat.

Nah, Desa Sukarara ini adalah salah satu desa penghasil kain Tenun Songket yang sangat terkenal di Lombok, dan mengunjunginya merupakan salah satu tujuan wisata utama saat ke Lombok.

Pada kunjungan kami ke Lombok kemarin, kami sampai di Lombok tengah malam dan memutuskan bermalam di salah satu hotel yang dekat BIL yaitu Hotel Grand Royal BIL Lombok dan keesokan harinya memulai wisata dari yang terdekat yaitu Desa Sukarara ini.

Desa Sukarara (Sukarare dalam pengucapan Bhs Lombok) terletak di Kec. Jonggat, Kab. Lombok Tengah, Priv. Nusa Tenggara Barat, dan sebagian besar penduduknya merupakan Suku Sasak yang merupakan penduduk asli Pulau Lombok.

Persawahan Sukarara Lombok

Asrinya pemandangan menuju Sukarara Lombok

Perjalanan kami menuju Desa Sukarara ini terasa sangat menyenangkan dengan pemandangan khas pedesaan di sepanjang jalan setelah memasuki desa ini, yaitu hamparan sawah di kanan-kiri jalan dengan latar belakang langit nan biru yang sungguh memanjakan mata 😍

Sebagai salah satu Desa Wisata Tenun, tentu saja sebagian besar keluarga di desa ini melakukan kegiatan menenun di rumah mereka. Bahkan ada tradisi setempat, anak gadis baru boleh menikah bila telah bisa menenun sendiri. Jadi, di desa ini teman-teman bisa melihat aktivitas menenun di setiap rumah yang ada di sana, namun pada kesempatan kemarin kami khusus mengunjungi 1 tempat yaitu Pusat Kerajinan PATUH.

Mengunjungi Pusat Kerajinan Tenun ‘PATUH’ Desa Sukarara

PATUH di Sukarara

Pusat Kerajinan Tenun PATUH di Ds Sukarara

PATUH ini adalah nama semacam koperasi atau bisa juga dibilang artshop yang menampung hasil kerajinan tenun dari masyarakat Desa Sukarara. Apa saja yang bisa kita lakukan di sini?

Mengamati Aktifitas Menenun

Pagi itu, saat mobil yang mengantar kami berhenti di halaman sebuah bangunan di Desa Sukarara, aku mengira kami langsung dibawa ke semacam toko hasil kerajinan khususnya tenun. Ternyata di tempat itu kami tidak hanya bisa melihat dan membeli produk-produk tenun saja, namun juga sedikit mengenal budaya Suku Sasak.

Seorang anak muda menyambut kedatangan kami, yang kemudian diperkenalkan sebagai semacam guide yang akan memberi penjelasan. Duh, maafkan..aku kok lupa nama si mas itu, padahal sempat ngobrol dia sebenarnya siswa SMA setempat yang bekerja part time di akhir pekan di tempat tersebut.

Penenun di Sukarara

Aksi Penenun di Desa Sukarara

Selanjutnya kami diajak menemui seorang ibu yang sedang menenun dengan alat tenun tradisional di salah satu panggung di teras bangunan itu, tepatnya arah kiri pintu masuk. Sambil menenun, ibu itu bercerita tentang proses menenun suatu kain yang waktunya tergantung tingkat kerumitan motif tenunan yang sedang dikerjakannya.

Sebagaimana perempuan-perempuan di Desa itu, ia telah diajar ketrampilan menenun sejak kecil. Dan setelah dewasa ketrampilan itulah yang menjadi mata pencahariannya. Ibu itu sempat menyebutkan sejumlah angka yang didapatnya dari hasil menenun minimal 8 jam/hari, sejumlah angka yang agak jauh dari perkiraanku. Hm..padahal kalau melihat harga kain tenun -terutama songket- yang cukup lumayan menurutku, kukira penghasilan para penenun itu jauh lebih baik dari penuturannya. Yah,  kita tak tahu bagaimana kondisi sebenarnya ya..

Mencoba menenun di Sukarara

Mencoba alat tenun di Sukarara (Foto by Mba Wati)

Sempat mencoba mengoperasionalkan alat tenun tradisional yang terbuat dari kayu-kayu itu, aku baru tahu bagaimana beratnya kegiatan itu. Saat menarik bilah kayu ke arah tubuh kita setelah benang-benang dimasukkan sesuai motif, bilah itu memberikan tekanan yang cukup besar ke arah perut. Hmm, lumayan juga rasanya! Itu cuma sekali dua kali..padahal mereka harus melakukannya seharian, setiap hari. Wow..salut kepada para wanita perkasa ini!

Oya, ibu itu juga sempat menjelaskan alasan penenun adalah wanita dan bulan pria, karena bila pria melakukannya, ditakutkan aktivitas itu dapat mengganggu kemampuan reproduksinya. Hm, entah benar atau tidak ya?

BerposeMenggunakan Baju Tradisional Lombok di Rumah Tradisional Sasak

Setelah berbincang dengan penenun dan mencoba alat tenun itu, kami pun memasuki ruang dalam bangunan itu. Di sini terdapat beragam hasil tenun untuk diperjual-belikan, baik berupa kain-kain, selendang, hiasan dinding hingga topi maupun cinderamata lainnya.

Tapi sebelum memilih-milih di sana, kami ditawarkan untuk mengenakan pakaian adat Lombok dan berpose di rumah tradisional yang ada di halaman samping. Aih..tentu saja kami tak menolak..haha..

Lambung adalah nama baju tradisional Lombok yang dikenakan oleh perempuan, berbentuk semacam baju kurung pendek dengan lingkar leher berbentuk V dan lengan terusan. Baju ini digunakan sebagai atasan adapun bagian bawahnya adalah kain tenun songket panjang yang dililitkan dipinggang sebatas mata kaki dan bernama Kereng. Sebagai ikat pinggang digunakan kain sabuk panjang yang bernama Tongkek yang diikatkan dengan ujung merumbai di sebelah kiri. Digunakan juga kain Lempot berupa selendang panjang yang disampirkan di pundak.

Pakaian Tradisional Sasak

Pose-pose kami menggunakan Lambung

Sedangkan pakaian adat / tradisional untuk laki-laki bernama Pegon. Pada kunjungan kami kemarin tidak mengetahui perangkat pakaian ini terdiri dari unsur apa saja dan bagaimana pemakaiannya, karena kami datang berdua perempuan semua 😁

Setelah rapi menggunakan Lambung kami pun dipersilakan menuju ke halaman samping, rupanya di sana sudah disiapkan spot pepotoan, salah satunya adalah sebuah ruangan semi terbuka dengan hiasan beragam kain tenun sebagai latar belakang foto, dan satu lagi adalah Bale Tani.

Rumah Tradisional Sasak

Contoh Rumah Tradisional Sasak Balai Tani

Bale Tani adalah salah satu jenis rumah tradisional Sasak yang merupakan bangunan yang digunakan sebagai rumah tinggal, adapun jenis rumah tradisional lainnya adalah Lumbung yang digunakan sebagai penyimpan persediaan padi.

Belanja Hasil Tenun Sukarara

Nah, setelah mencoba alat tenun dan mengenal baju dan rumah tradisional Sasak -serta berfoto ria tentunya..hehe- kami pun dipersilahkan melihat-lihat ke gallery / artshop dan bisa membeli bila ada barang-barang menarik yang ingin di bawa pulang.

Di Patuh Sukarara

Hati-hati gelap mata di sini..produknya bagus2 euy! (Foto by Mba Wati)

Aih, melihat aneka kain tenun maupun produk lain berbahan tenun di sini bisa makan banyak waktu nih. Nggak akan bisa sebentar deh! Puas-puasin memilih kain tenun Lombok di pusatnya ya!!

Kerajinan di PATUH Sukarara

Aneka hasil kerajinan di PATUH Desa Sukarara

Nah Sahabat, itulah sekilas cerita kunjungan kami ke Desa Wisata Sukarara, bagian dari rangkaian cerita perjalanan kami ke Lombok beberapa waktu lalu. Keterbatasan waktu membuat kami harus puas berkunjung ke satu lokasi itu di Sukarara, dan berharap ada kesempatan lain untuk datang lagi ke sana, berjalan-jalan menikmati suasana Desa Sukarara atau mungkin mencicip masakan tradisionalnya..hehe.. Insya Allah..

Apakah kalian juga punya pengalaman unik di Desa Sukarara ini, Sahabat? Yuk, bagi kisahnya di kolom komen ya.. Terima kasih..

88 Comments

  1. Masya Allah. Konsep desanya keren, inovatif dan menjaga lokalitas. Tenunannya bagus ya. Suasana desanya juga adem

  2. Tahun lalu ke Lombok tapi pas pasca gempa itu, pernah diajakin ke desa wisata sukarara ini sama temen blogger yang di Lombok, katanya emang bagus dan binaan temen2 juga.

    Cuma ga sempet Mbaaaa, coz pas dateng ke lombok ku niatnya volunter dan guide mentemen dari negeri Jiran yang memberikan donasi keseluruh wilayah yang ada di Lombok. Udah ga kebadanan, soalnya 3 hari full kerja bagi2 sembako dll terjun langsung ke lapangan, hiks bahagia, terharu, sedih ah campur aduk.

    Insyaallah next, kesana lagi . Ahh ga ajak2 nih, sama Mba Wati juga ya, soalnya pas ku ke Semarang belio ke Lombok hahahaa.

    • Iya Nchie berdua mba Wati. Tadinya pengen banget ketemu pas kamu di SMG tp pas banget keberangkatan kita hhe..

  3. wah indah sekali tempatnya mba, saya jadi ingin berkunjung dan memotret keindahan alam disana

  4. Wow, bagus2 banget ya motif tenunnya, ditambah lagi suasana rumah panggungnya, saya suka saya suka.

  5. Dulu sempet ke Lombok karena ada kerjaan, sayangnya ga sempet ke sana padahal pengen banget. Bagus banget ya tenun-tenunnya Mba…mereka jual secara online juga ga ya?

  6. Kapan y ke lombok, asli tertarik sama pantai, adat budayanya..aplg kainnya bagus, etnik. Saya suka kain-kain tradisional, selain kain dr ntt, kain dr lombok memiliki keunikkan

  7. wow, senangnya lihat teman-teman yang bis mengexplor daerah wisata Indonesia, termasuk daerah di Lombok ini. Tapi saya belum pernah ke sana, hiks…

  8. waa lombok nih, salah satu tempat yang pengen baget aku datengi, semoga suatu hari nanti bisa ke sana juga hehe

  9. Tenun Lombok sangat terkenal ya. Baik motif nya yg khas, maupun kainnya yg berkualitas.
    Pernah ke Lombok tapi tidak mengunjungi desa wisata ini. Setelah covid-19 pergi, semoga bisa main lagi ke Lombok. Aamiin…

  10. pengen banget aku tuh ke Lombok mbak tapi belum tercapai juga ditambah lagi sekarang ada corona, mudah2an after corona bisa ke Lombok

  11. Saya suka banget dengan karya tenunan mbak, di daerah saya juga ada yang bertenun mbak. Apalagi kain adat seperti ini, bagus2 banget dan saya pengen punya euy.

  12. Lombok dalah satu destinasi impianku nih dan kalau ke sana wajib banget ya foto di rumah adat sasak hehe. Semoga bisa ke Lombok juga sama keluarga.

  13. Aaah cantiknya Lombok ya mbaa..dan semua kain tenunnya bener – bener bikin mupeeeng banget

  14. Saya kira menarik bilah kayu ke arah tubuh kita setelah benang-benang dimasukkan sesuai motif itu kelihatannya ringan. Ternyata berat ya, Mbak.
    Salut dengan ibu-ibu pengrajin itu. Hasil tenunnya pun bagus-bagus.

  15. Wah seru juga ya apalagi selain desa yang indah tenunannya yang cantik

  16. Menenun sudah menjadi tradisi bahkan profesi di sana. Mungkin jika tidak bisa menenun bisa diusir dari kampung tersebut. Kondisi sekarang akibat pandemi cukup mempengaruhi aktivitas menenun

  17. waa lombok, salah satu tempat cantik yang pengen banget aku kunjungi nih, tempatnya bagus dan masih asri banget emang yaaa, pengen banget suatu hari bisa kesana

  18. wah pernah beberapa kali ke Lombok tapi belom pernah ngunjungin desa wisata ini mba, kapan-kapan aku ke sana kalau berkunjung lagi ke Lombok

  19. Unik ya budayanya, suka liat kain tenunnya. Rumahnya juga unik.

  20. aah… Lombok… semua tempat emang cantik yah mba di Lombok, tidak hanya pantai.

    pernah ke sini walaupun tidak terlalu heboh dibandingkan ke pantai2nya

  21. Wah pemandangan sawahnya menyejukkan mata, benar-benar masih asri nih. Kain tenun nya juga bagus-bagus. Senang sekali tentunya bisa menikmati keindahan desa wisata suka rara. Kalau ada kesempatan saya juga ingin berkunjung kesana.

  22. keren ulasannya. suatu saat saya pngen ke Lombok

  23. Ish keren amat destinasi wisatanya. Thanks ulasannya mb. Semoga pandemi ini segera pergi lah. Udh jd wishlist pingin ke Lombok

  24. Wah aku baru tahu di Lombok ada songket juga. Tahunya di Palembang aja. Unik ya tenun songket ini. Kalau di sini, Palembang, harga kain songket cukup mahal. Bisa jutaan. Tergantung benangnya juga.

  25. Mbak Mechta mengajakku mengenang masa ke Sukarara tahun 2001, 2002 dan 2003 lalu… saat jadi guide.

    Masih berupa desa asri, ya. Kukira sudah jadi semi kota, lho, meski jauh dari pusat provinsi. Akan menyenangkan sekali kalau bisa ke sana lagi, dan meliha seberapa pesat perubahannya.

  26. Baca ini jadi tau ttg Desa Sukarara di Lombok. Ohh ini tho penghasil kain tenun khas sana ya, noted. Btw Teh nama panggilan anak sulung saya, Rara, lucu ya Sukarara hehe

  27. Pingback: Dolan ke Lombok : Drama-drama di Awal Perjalanan |

  28. Kalau sekilas ngeliat tools untuk nenun sepertinya rumit banget ya? gmana teh sudah bisa nenun belum dalam waktu yang singkat disana? saya aja di ajarin nyulam dengan 2 jarum sulam aja ribet apalagi nenun dengan tools seprti itu….mungkin butuh waktu cukup lama untuk bisa menghasilkan kain tenun

  29. Akhirnya bisa juga komen di blognya mba tanti. Udh lama aku pengen banget ke lombok tapi apa daya belum ada dana, hehehe. Seneng ya mba jalan2 sambil melihat kearifan lokalnya Lombok. Kain tenun yg indah dipandang mata. aku naksir sama dompet2 dan tas tangannya.

    • Terima kasih sdh mampir, mba Maria.. Insya Allah nanti sampai ke Lombok juga y mba.. Aamiin..

  30. Saya selalu suka deh kalo berkunjung ke desa melihat orang-orang lokal di daerah tersebut melakukan kebiasaan2 daerah. Penasaran banget melihat kegiatan orang menenun secara langsung karena belum pernah hehehe

  31. waktu dulu pertama kali ke sini sepanjangan jalan sudah disuguhi view desa dan sawah yang cakep, tempatnya adem ini
    waktu itu ditawari buat foto sama baju adatnya tapi karena lagi nggak minat, ya bablas nggak foto.
    next kalo kesini lagi mau foto aja hehehe

  32. Keren! Jadi pingin berlibur kesana.

    Makasih infonya mbak.

  33. Masya Allah cantik-cantik kain tenun songket NTB ya, Mbak Tanti … dan ternyata penghasilan penennunnya tidak sebesar seharusnya kainnya dihargai ya Mbak.

    Semoga saja masi bisa terus dilestarikan.

    • Iya mba..cantiiik.. Utk penghasilan penenun ya mgkn sama kasusnya dg pekerja batik jg ya mba..

  34. Suka banget liat hasil budaya susu sasak. Ya tenunannya, ya rumah adatnya.

  35. Itu foto di hasil kerajinannya bikin mupeng. Tak japri akh kapan kapan titip hahaha…

  36. Mba Tanti belanja-belanji plus liburan itu hal yang paling menyenangkan ya
    aku pengen make baju adatnya dan pose di situ heheeh
    ya Allah semoga ada rejeki supaya bisa main ke Lombok.
    Menyenangkan

  37. Wah, belum pernah ke Desa Sukarara. Waktu kesana pernah menginap semalam di rumah penduduk. Lupa nama daerahnya tapi itu masih desa banget. Rumahnya setengah dinding dan setengah bambu. Mandinya berhadapan dengan kandang sapi. Tapi ya, mereka sangat menghormati tamu dengan menyajikan aneka masakan. Semuanya sayur-sayuran tapi rasanya enak banget.

    Ke Lombok tuh memang selalu terpesona sama tenunnya. Waktu di bandara, nyaris tanpa kedip deh memandangi wanita-wanita yang tengah menenun di sebuah outlet tenun. Nggak aneh kalau harganya mahal.

  38. Jalan-jalan ke Lombok masih dalam wish list saya saja. Entahlah kapan bisa main ke sana, musti punya banyak waktu luang dan banyak uang juga

  39. Wah aku belum sempat ke sini mbak, hanya ke Sade aja, ternyata seru juga ya bisa mencoba pakai lambung, pakaian adat mereka..serasa warga lokal hehe..

  40. Mupeng banget liat kalian berpose pake kain tenun… Huhuhu, ingin sekali bisa ke sana bareng2 yaa… Nanti diulang lagi yuk Mba, kita famtrip brg

  41. Namanya mirip2 Sakura..cantik pasti desanya.Jadi kepingin ke Lombok lg baca cerita mbak Tanti..alamnya indah kerajinannya cakep.

  42. keren bu, saya sendiri yang orang asli Lombok belum pernah ke desa Sukarara ^^. pengen langsung nyoba cara menenun kain. hihi

  43. Desa sukarara terdengar seperti nama desa di daerah Jawa Barat ya mbak. Keren ya desanya yang anaknya sudah diajarin menenun sejak kecil. Butuh kesabaran dan ketelatenan yang tinggi pastinya ya

  44. Aku naksir yang pepotoan pake Lambung dan Kereng. Semoga suatu hari bisa ikutan menjejakkan kaki di Lombok. Salut lho mba dengan keteguhan kalian berdua untuk tetap berangkat ini.

Leave a Reply

Required fields are marked *.