LALANG UNGU

Ruang berbagi pengalaman dan manfaat

Bantuan Banjir dari Hasil Kebun

Bantuan Banjir dari Hasil Kebun, Mengapa Tidak?

| 71 Comments

“Alhamdulillah..maturnuwun nggih, bapak-ibu.. Pas banget ini mau masak untuk makan siang, alhamdulillah menu untuk pengungsi beberapa hari ke depan bisa lebih bervariasi…”

Sahabat Lalang Ungu, ucapan terima kasih disertai pandang mata berbinar dan senyum merekah dari ibu-ibu relawan Dapur Umum saat menerima sedikit bantuan yang kami sampaikan kemarin, sungguh membuat hati tergetar. Hasil kebun kami yang tak seberapa, insya Allah bermanfaat..

Oya, tulisan berikut ini bukan bermaksud riya’ ya teman-teman…sekedar berbagi cerita bahwa kita bisa berbagi dengan beragam cara..syukur-syukur ada yg terinspirasi, hehe..

Hujan lagi..banjir lagi..

Beberapa hari belakangan ini, hujan turun dengan intensitas cukup tinggi, memperparah kondisi rob yang terjadi di sebagian wilayah, sehingga beberapa daerah pemukiman di kota kami terendam air.

Saat tulisan ini dibuat, 3 Kelurahan di Kota Pekalongan yang sebagian wilayahnya masih terendam air / banjir adalah Clumprit Kel Degayu (Pekalongan Utara), Pasirsari Kel PasirKratonKramat (Pekalongan Barat) dan daerah Gebang Kel Gamer (Pekalongan Timur).

banjir di Pekalongan

Kondisi sebagian wilayah yang terdampak banjir (Foto by Karmani & Lazim)

Berbagi Hasil Kebun, Mengapa Tidak?

Sedih dan prihatin rasanya ketika teman-teman yang bertugas di lapangan menyampaikan kondisi sebagian wilayah binaan mereka yang terendam banjir.

Sawah menjadi kolam besaaar, kebun-kebun percontohan KRPL banyak yang rusak dan terendam dan sebagian warga mengungsi ke Balai Kelurahan karena air sudah masuk ke rumah mereka. Belum lagi akses jalan terhambat banjir 😔

Rasa prihatin memunculkan niat untuk meringankan beban mereka, semampu kami. Sebagian besar warga sudah mulai bergetak membantu. Penggalangan dana untuk sumbangan sudah dimulai, relawan-relawan pun telah bergerak terjun ke lapangan. Ya, memang ada banyak cara kita membantu korban bencana.

Tapi, apa yang bisa kami perbantukan saat ini?

Dana, tenaga dan waktu kami saat ini masih terbatas, namun kami juga tak ingin berpangku tangan saja. Alhamdulillah saat ini kami tak termasuk daerah terdampak, dan rasa syukur itu bisa kami wujudkan dengan membantu meringankan beban mereka yang membutuhkan, bukan?

Hasil Kebun BPP-Dinperpa

Mengapa kita tidak menyumbangkan hasil kebun kita saja?

Seorang teman melontarkan ide yang pada akhirnya disepakati bersama. Memang kami mengelola sedikit lahan percontohan budidaya. Dan alhamdulillah, saat itu ada beberapa jenis tanaman sayur di kebun percontohan kami yang sedang masuk masa panen.

Setelah diinventarisir, ternyata lumayan juga hasilnya. Ada Kangkung, Sawi, Terong, Timun, Daun Bawang dan Cabe Rawit yang sudah dapat dipanen. Segera kami menyebar ke sudut-sudut kebun, memetik dan mengumpulkan sayur-mayur tersebut.

Panen Sawi

Yuuk..mari kita paneen..

Hasil Kebun KWT Binaan Dinperpa

Ternyata tidak hanya kami di kantor yang mempunyai ide ini, anggota dari kelompok binaan kami pun ingin menyumbangkan sebagian hasil kebun mereka.

Salah satunya adalah dari KWT Guyub Rukun Medono yang menyumbangkan Daun Kenikir dan Pare Belut hasil kebun mereka untuk disampaikan juga ke Dapur Umum bersama hasil kebun Dinas. Alhamdulillah… 🤗

banruan banjir dari KWT Medono

Terima kasih KWT Guyub Rukun Medono untuk bantuan dari hasil kebunnya…

Begitulah, setelah semuanya terkumpul maka akhirnya pada 17-18 November 2021 lalu kami mewakili dinas dan kelompok binaan, menyambangi 2 lokasi Dapur Umum di 2 kelurahan terdampak banjir kali ini, membawa hasil kebun kami dan beberapa jenis titipan lain.

Bantuan Banjir dari Hasil Kebun

Alhamdulillah…hasil kebun Dinas dan KWT siap dikirim ke Dapur Umum di kelurahan terdampak banjir

Penggalan percakapan kami yang kutuliskan di awal, pemandangan ibu-ibu-ibu yang sibuk menyiapkan masakan di dapur umum, bahkan kenyataan bahwa sebagian sayuran yang kami bawa langsung dieksekusi saat kami masih di sana, sungguh berhasil menerbitkan haru di sudut hati kami.

Dapur Umum Banjir Pekalongan

Dapur Umum untuk korban banjir, di Kel Degayu dan Gamer Pekalongan

Kondisi tempat masak / Dapur Umum itu sendiri terlihat darurat. Di salah satu kelurahan menggunakan tenda yang didirikan di halaman Kantor Kelurahan -berdampingan dengan aula yang digunakan sebagai tempat pengungsian- sedangkan di kelurahan yang satu lagi menggunakan teras kantor kelurahan itu yang kemudian hasilnya didistribusikan ke warga di RT/RW yang terendam banjir.

Meski ruang masak sederhana dan alat-alat masak pun seadanya, tampak ibu-ibu PKK dan sukarelawan tetap semangat mempersiapkan masakan untuk para korban banjir di wilayahnya. Jempoool untuk semuanya..semoga Allah melimpahkan berkah untuk para relawan semuanya. Aamiin..

Sahabat Lalang Ungu, itulah sedikit ceritaku kali ini. Mohon doa ya..semoga banjir di kota kami -maupun di daerah-daerah lainnya – segera surut sehingga masyarakat bisa beraktivitas lagi seperti biasa. Aamiin..

71 Comments

  1. Ya Allah, semoga warga yang kena musibah banjir segera bangkit dan seperti sedia kala, Mbak Tanti. Bahagianya bisa memberi bantuan dari kebun sendiri. Masya Allah.

  2. Alhamdulillah, hasil kebun bisa untuk berbagi buat warga yang kena banjir. Semoga berkah mbak…

  3. Terharu deh membacanya Mbak Tanti. Ketika saudara-saudara kita yang membutuhkan, apapun yang kita punya yang bisa kita berikan, termasuk hasil kebun, semoga bisa meringankan. Amin

    • terima kasih sdh mampir mba Evi..kami pun terharu ketika menyadari sesuatu yg tak seberapa ini ternyata bisa berarti besar bagi yg membutuhkan..

  4. Alhamdulillah ya mba berkah di musim hujan sawi2nya panen semua, semoga meringankan warga2 yang kena musibah ya 🙂

  5. Aamiin, semoga banjir segera surut ya, Mbak. Alhamdulillah, terharu sekali dengan kepedulian masyarakat terhadap korban banjir. Hasil kebunnya pasti bermanfaat sekali, variasi makanan jadi lebih beragam.

  6. Alhamdulillaaah berkah hasil kebunnya. Jadi para korban banjir bisa menikmati makanan bergizi. Semoga banjirnya segera surut.

  7. Bermanfaat banget ya hasil kebunnya Mba..Alhamdulillah. Semoga menjadi limpahan pahala buat Mba dan para donatur serta sukarelawan banjir lainnya…. Aamiin Allohumma Aamiin

  8. Masyaalah, memberikan hasil kebun juga sangat bermanfaat dan membantu mbaaa. Apalagi hasil kebunnya segar-segar gitu.. Alhamdulillah stok makanan untuk korban banjir jadi aman ya mbaa..

  9. Seru sekali. Bisa turun langsung buat membantu korban banjir.. Semangat terus kak.

  10. Masya Allah keren idenya mbak. Bantuan sayuran yang diberikan pasti bermanfaat sekali. Dijamin segar karena petik langsung kebun. Nggak kepikir sampai ide sederhana ini terealisasi. Semoga setelah ini kebunnya dinas makin subur agar bisa dinikmati lagi hasilnya

  11. apapun bantuannya pasti berguna kalo lagi kondisi bencana begitu sih menurutku, justru bagus nih hasil panen dari kebun, fresh-fresh banget yaaa

  12. Alhamdulillah hasil panennya segar2 banget. ini berkah buat binaan dinperpa ya. bisa berbagi kepada yg sedang alami banjir. semoga bantuan ini dapat meringankan beban mereka.

  13. Paling sedih kalau banjir gtu ya mbak 🙁
    Tp emang kadang suka gmn gtu kalau bantuan makanannya mie instan
    Bantuan hasil kebun ini bagus juga idenya asalkan memang ada relawan yang bantuin utk memasak kyk bikin dapur umum gtu ya
    Soalnya kalau sayur kan bagus buat nutrisi dan imun, apalagi kalu kejadiannya pas pandemi gini ya

  14. Semoga musibah banjir tidak terjadi lagi ya mbak. Senang banget rasanya ada saling bekerjasama antar sesama warga. Hasil dari kebun bisa membantu dapur umun juga.

  15. Kenapa ngak kepikiran ya buat berikan bantuan hasil kebun ini. Padahal juga pasti banyak yang membutuhkannya. Berkah selalu mba

  16. Di tempat aku Kalimantan juga lagi banjir nih masya Allah semoga bantuannya bisa bermanfaat ya, salut banget dari kebun bisa manfaat

  17. Kak Tanti meliput langsung?
    Keren sekali ini idenya…memang bala bantuan pangan begini sangat dibutuhkan ketika sedang ada bencana tak terduga begini. Gerak cepat, mashaAllah… Saling bantu dan bahu membahu.

    Salut dan doa terbaik untuk semua tim.

  18. Hasil Kebun BPP-Dinperpa banyak ragamnya ya dan bisa bantu korban banjir begini luar biasa banget. Ikut bersyukur dan mendoakan, semoga berbagai wilayah di Indonesia tidak lagi dilanda bencana alam dan banjir ya. Suka ngilu kalau lihat berita mengenai banjir dan sungguh tak bisa membayangkannya

  19. Berapa pun bantuan yang diberikan, insyaallah bermanfaat, apalagi sayuran yang langsung dieksekusi oleh relawan. Dan insyaallah bukan riya’ kok mbak, justru bisa menginspirasi pembaca dan mengikuti jejak mba Tanti

  20. Berbagi dari hal yang sederhana ya mbak, lihat nya ikut bahagia.. Semoga ndang surut robnya, aamiin

  21. Pangan merupakan kebutuhan primer. Sangat strategis untuk membantu korban banjir, ya

  22. Programnya keren dan bermanfaat sekali, dan semoga nggak banjir lagi ya daerah tersebut

  23. Wahh keren banget saling berbagi satu sama lain disaat terjadi musibah seperti ini, semoga pemberiannya bisa berkah dan bermanfaat yaa tentunya..

  24. Lihat sayurannya seger-segeeeer. Jadi mupeng mau dimakan semua haha.
    Dulu kami pernah kena dampak banjir juga. Ntah waktu itu ada bantuan nggak dari pemerintah, yang jelas keluarga kami gak ngerasain padahal banjirnya bisa tembus 1 bulan.

    Memberikan hasil kebun sebagai bantuan tentu saja berfaedah banget.

  25. Rasanya memberikan bantuan berupa hasil kebun itu juga pilihan bijak yang bagus sekali, Kak. Karena biar bagaimana pun makanan adalah kebutuhan primer.

    Semoga banjirnya segera surut. Dan kita selalu terlindungi dari semua bencana. Aamiin Ya Rabb….

  26. Alhamdulillah panen sayurnya juga bisa bermanfaat bagi orang lain, sehat dan bergizi pula. Semoga bermanfaat untuk para korban banjir disana.

  27. Bantuan dalam bentuk apapun pasti sangat bermanfaat mba dalam kondisi seperti ini. Senang ya bisa memberikan bantuan dengan hasil kebun begini. Semoga saja banjir lekas berlalu dan para korban banjir bisa segera hidup normal kembali.

  28. Pekalonga juga parah ya mbak robnya sama kaya semarang. Alhamdulillah hasil kebun bisa dimanfaatkan utk banyu korban banjir
    .keren masyaallah

  29. Alhamdulillah , bahagia banget ya hasil kebunnya bisa bermanfaat untuk para korban banjir yang membutuhkan. Semangat berbagi ini yang kita butuhkan di masa sulit.. Semangat mba!

  30. Alhamdulillah berbagi walaupun sedikit itu nikmatnya luar biasa ya mba… Apalagi bagi mereka yg sangat butuh dan dapat menjadi berarti buat hidupnya. Moga cepat kembali surut banjir di kotanya ya mba…

  31. aduh mba seger-seger ya hasil panennya, bikin pengen ikutan panen hahaaa.. apalagi diterima oleh korban dg suka cita, pasti dobel bahagianya.

  32. saya paling sedih kalau banjir sudha melanda rumah warga. Karena saya pernah merasakannya. Apapun bantuan dari saudara kita pasti berguna. Salah satunya hasil kebun. Pas terkena banjir pasti ga terpikir mau makan apa. semoga banjir segera surut ya mbak

  33. Ya Allah.. Sungguh mulia.
    Melihat hasil kebun yang segar, diberikan pada yang membutuhkan, membacanya saja sudah terharu. Apalagi ikut terjun langsung

  34. Terbayang senangnya ibu-ibu saat menerima sayur mayur itu, Mbak. Sayur mayur segar langsung dimasak, hemm.. pasti lezat dan bergizi.
    Semoga saat ini banjirnya sudah surut ya, Mbak. Dan para korban bencana sudah lebih baik kondisinya. Aamiin.

  35. semesta kebun mendukung niat berbagi ya Jeng. Terima kasih berbagi inspirasi. Kiranya keluarga yang dirundung banjir dikuatkan selalu. Amin.

Leave a Reply

Required fields are marked *.