LALANG UNGU

Ruang berbagi pengalaman dan manfaat

Kampung Sayur Jogjakarta

Menyusuri Lorong Sayur Juminahan Jogjakarta

| 21 Comments

Hai Sahabat Lalang Ungu, tak terasa tahun 2022 tinggal beberapa hari lagi dan segera akan berganti menjadi Tahun 2023. Semoga sahabat semua tetap sehat dan bahagia hari ini dan hari-hari selanjutnya ya..

Sahabat, beberapa waktu lalu aku bersama rekan-rekan penyuluh pertanian Kota Pekalongan mendampingi perwakilan Kelompok Wanita Tani (KWT) yang mengelola kegiatan pemanfaatan pekarangan yaitu Kegiatan Pekarangan Pangan Lestari (P2L) melakukan kunjungan ke salah satu pengelola kegiatan P2L di Kota Jogja. Berikut ini kutuliskan sedikit catatan hasil kunjungan kami kemarin ya..

KTD Caping Tani Juminahan Jogjakarta

Kelompok yang kami kunjungi pada akhir November 2022 lalu adalah¬†KTD Caping Tani Juminahan¬†yang beralamat di Juminahan DN.2/1112 Tegalpanggung Danurejan Jogjakarta. Letak Balai RW tempat kami diterima siang itu cukup jauh masuknya dari jalan raya, melalui gang kecil yang istimewa. Hmm..mau tahu keistimewaan gang-gang di sana? baca terus deh.. ūüôā

Siang itu gerimis agak deras menyambut kedatangan rombongan kami yang diterima di Balai RW 15 Kel Tegalpanggung Kec Demangan Jogjakarta. Tidak hanya pengurus KTD Caping Tani saja yang menyambut kami, juga Pak Lurah, Pak Camat (di Jogja disebut sebagai ‘Mantri Pamong Praja’) dan juga perwakilan Dinas Pertanian Jogjakarta. Alhamdulillah..kami merasa sangat terhormat dengan sambutan yang luar biasa tersebut.

Di KTD Caping Tani Juminahan

Penerimaan di KTD Caping Tani

Kelompok Tani Dewasa (KTD) Caping Tani ini mulai berkegiatan sejak tahun 2019 lalu, dengan modal swadaya pengurus dan lahan yang digunakan pada awalnya merupakan lahan tidur milik warga setempat. Lahan tersebut dipinjam untuk bertanam sayur mayur, diawali dengan menanam Terong.

Hasil kebun awalnya dibagikan untuk dikonsumsi warga, kemudian setelah hasil kebun semakin banyak dan berlebih, sebagian hasil itu juga dijual di warung / usaha kecil yang membutuhkan sayur sebagai bahannya. Dalam perkembangannya, Juminahan ini pun menjadi salah satu Kampung Sayur binaan Dinas Pertanian Kota Jogjakarta, dengan salah satu unggulannya adalah mempunyai Lorong Sayur.

Apa Itu Lorong Sayur?

Seperti telah kusebutkan di atas, saat datang (dan pergi) di kampung ini, kami melalui gang-gang kecil yang terlihat istimewa dengan adanya tanaman sayur di sepanjang dinding gang yang kami lewati. Inilah yang namanya Lorong Sayur.  Lorong Sayur adalah salah satu bentuk pemanfaatan lahan sempit di pemukiman untuk kegiatan pertanian perkotaan / urban farming, antara lain dengan memanfaatkan dinding-dinding lorong/gang menjadi tempat bertanam sayur-mayur. Memang ada beragam konsep urban farming di masing-masing kota. Nah kalau di Jogjakarta ini, menggunakan konsep Lorong Sayur seperti yang kami temui di Demangan ini. Baca juga : Buruan Sae : Konsep Urban Farming Kota Bandung 

Kampung Sayur Jogjakarta

Lorong Sayur KTD Caping Tani Juminahan

Aneka jenis sayur dapat ditanam secara vertikal (dengan menggunakan wallplanter maupun pot/wadah dari kaleng/botol bekas) yang dipasang pada dinding kanan-kiri lorong/gang, sehingga lorong/gang itu tak hanya sedap dipandang, namun juga menghasilkan bahan pangan. Yang kami lihat kemarin sayur jenis Kangkung dan Bayam Brazil yang ditanam menggunakan wallplanter yang terpasang sepanjang lorong, namun berdasarkan penuturan pengurus KTD Caping Tani jenis sayur lain seperti Sawi Putih, Pakchoi, dll ditanam pula bergantian.

Siapakah yang merawat tanaman di Lorong Sayur?

Pengurus KTD Caping Tani menjelaskan bahwa sudah dibuat jadwal piket perawatan tanaman, baik tanaman di kebun kelompok maupun di Lorong Sayur. Dengan jadwal tersebut, semua anggota KTD -yang merupakan warga setempat- bergiliran merawat tanaman sehingga semua berperan aktif bagi keberlangsungan kegiatan Kampung Sayur dan Lorong Sayur ini.

Lorong Kangkung

Lorong Sayur dengan tanaman Kangkung

Hasil kebun & lorong sayur untuk apa saja?

Yang utama hasil kebun dan lorong sayur itu adalah memenuhi kebutuhan warga untuk konsumsi sayur-mayur, termasuk untuk membantu warga yang mempunyai anggota keluarga stunting. Selain dibagikan kepada keluarga anak stunting, dibeli oleh warga untuk konsumsi keluarga, hasil kebun ini juga bisa dijual untuk menambah kas kelompok. Adapun kas ini digunakan untuk modal keberlanjutan kegiatan Kampung Sayur tersebut sehingga tidak hanya bergantung pada bantuan pemerintah.

Apakah hanya tanaman sayur yang dikelola oleh Kampung Sayur ini?

Lorong Bayam Brazil

Lorong Sayur dengan tanaman Bayam Brazil

Ternyata, selain aneka jenis sayur (biasanya ditanam bergantian, tidak hanya 1-2 jenis sayur saja secara berulang-ulang) juga ditanam aneka tanaman obat, bumbu dapur dan empon-empon lainnya. Selain itu juga memelihara Ikan Lele dalam kolam terpal sebagai tambahan sumber protein keluarga.

Oya, selain dibagikan/dijual segar, sayuran ataupun hasil kebun lainnya itu juga diolah sebelum dipasarkan, antara lain dibuat keripik sayur, puding bunga telang, wedang sereh/jahe, dll.

Kolam Lele P2L KTD Caping Tani

Kolam Lele di tengah pemukiman padat

Kunci Keberhasilan KTD Caping Tani

Dari paparan pengurus KTD Caping Tani dilanjutkan dengan diskusi bersama peserta kunjungan ini, diperoleh catatan mengenai kunci keberhasilan kelompok ini, yang juga bisa diterapkan pada kelompok-kelompok tani lainnya.

Kunci keberhasilan itu adalah sbb:

1. Kepengurusan kelompok yang solid

Pengurus yang solid merupakan salah satu modal kerja utama. Kesolidan itu dapat terbentuk dengan adanya kesamaan persepsi sejak awal kegiatan. Kesamaan persepsi di sini adalah tentang maksud dan tujuan diadakannya kegiatan tersebut dan juga perlu kesepakatan rencana langkah-langkah dalam pelaksanaan kegiatan agar maksud dan tujuan tersebut tercapai.

Bukan jumlah /banyak sedikitnya pengurus yang mempengaruhi keberhasilan kegiatan, melainkan kesamaan langkah para pengurus dalam mengelola kelompok & kegiatan tersebut.

2. Kebersamaan / Gotong Royong

Apapun kegiatan yang sudah direncanakan sejak awal tidak akan dapat terlaksana dan berhasil baik jika hanya dilakukan oleh satu dua orang saja, apalagi bila hanya ada single fighter misalnya Sang Ketua Kelompok saja. Kebersamaan seluruh anggota kelompok sangat diperlukan di sini.

Gotong royong tidak hanya perlu dilakukan oleh pengurus saja, namun baik pengurus maupun anggota lain. Itu sebabnya masing-masing perlu berkomitmen melaksanakan perannya sehingga kegiatan kelompok dapat berjalan dengan baik dan mendapatkan hasil sebagaimana yang diharapkan.

3. Sinergi dengan fihak-fihak lain

Selain kerjasama yang baik secara internal, keberhasilan kelompok ini juga dipengaruhi oleh baiknya sinergi/kerjasama dengan fihak-fihak lain terkair kegiatan Kampung Sayur ini.

Penyuluh pertanian/penyuluh swadaya, unsur Dinas Pertanian setempat, unsur pemerintah & lembaga kemayarakatan secara berjenjang (RT, RW, lurah, Camat, Pemkot/Pemkab), Pengurus Dasawisma, Pokja PKK secara berjenjang, Karang Taruna, dll adalah fihak-fihak yang dapat dan sebaiknya diajak bekerjasama dalam mengembangkan Kampung Sayur ini.

Kunjungan kebun

Maturnuwun Pak Camat/ MPP Demangan (baju putih) yang tetap antusias mendampingi kelompok menerima kunjungan kami ke kebun KTD Caping Tani meski gerimis cukup deras saat itu..

Sinergi itu bisa berbentuk fasilitasi pelatihan, materi penyuluhan, bantuan  pengadaan sarana prasarana, hingga promosi / pemasaran hasil produk. Kegiatan lomba-lomba atau bazaar yang diadakan oleh Pemerintah Kab/Kota bisa menjadi salah satu peluang bagi pengembangan kelompok dan pemasaran hasil kebun/olahannya.

4. Pengembangan Ide dan kreativitas

Nah, kunci terakhir keberhasilan kelompok ini adalah upaya untuk terus mengembangkan ide dan kreativitas untuk menunjang keberlanjutan kegiatan serta memperoleh hasil yang diharapkan.

Keterbatasan tempat dan sarana bercocok tanam misalnya, berusaha diatasi dengan memaksimalkan penggunaan lahan serta penggunaan bahan bekas sebagai sarana tanam. Botol bekas kemasan  air minum berukuran 1 liter dan tali-tali plastik dikreasikan sebagai tempat tanam vertikal yang dipasang di dinding lorong, selain menggunakan wallplanter. Galon bekas air minum juga dikreasikan menjadi pot-pot untuk menanam.

Kreatifitas KTD Caping Tani

Salah satu kreativitas KTD Caping Tani dalam pemanfaatan barang bekas untuk sarana bercocok tanam

Kreativitas dalam pemasaran juga dilakukan melalui akun-akun sosial media, antara lain di facebook, ataupun melalui WA grup. Karang Taruna setempat berperan cukup penting dalam hal ini. Baca juga : Ngangsu Kawruh Urban Farming  di Kota Solo

Sahabat Lalang Ungu, itulah catatan hasil kunjungan kami ke KTD Caping Tani Juminahan Jogjakarta beberapa waktu lalu. Alhamdulillah banyak pelajaran penting yang bisa kami ambil dan hasil diskusi yang sangat inspiratif untuk kami terapkan di kota kami. Mudah-mudahan teman-teman yang membaca juga bisa mengambil manfaatnya..

Oya, apakah di sekitar kalian juga sudah ada kelompok yang mengelola Lorong Sayur, Kampung Sayur ataupun pemanfaatan pekarangan lainnya? Bagi kisahnya di kolom komen yuuk.. Terima kasih..

21 Comments

Leave a Reply

Required fields are marked *.